sumber gambar: pekanbaru.tribunnews.com
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Nabawiyyah Musa. Salah seorang feminis Mesir terkemuka abad 19. Ia Perempuan pertama Mesir yang berhasil memeroleh gelar sarjana muda dan menjadi kepala Madrasah Ibtidaiyah. Ia dikenal luas sebagai penulis, pemikir, sastrawati dan aktifis gerakan perempuan untuk kesetaraan dan keadilan Gender.

Lahir tanggal 17 Desember 1886 di Zaqaziq, sebuah propinsi Mesir. Ayahnya, Muhammad Badawiyah adalah seorang perwira polisi dengan gaji kecil. Ia meninggal dunia dua bulan sebelum Nabawiyah lahir. Meski menjadi yatim dan miskin, putri kecil itu sudah memperlihatkan bakatnya sebagai perempuan cerdas dan rajin membaca. Ia belajar membaca, menulis dan bahasa Inggris di bawah bimbingan kakaknya.

Menginjak usia 13 tahun, Nabawiyah sangat berharap dapat melanjutkan pendidikannya di sekolah. Tetapi keluarganya tak cukup mendukung keinginannya, bahkan cenderung melarang. Meski begitu, ia tetap memaksa dengan mendaftar diri masuk di madrasah “al-Sunniyah” yang khusus untuk perempuan. Ia masuk madrasah tahun 1901. Setiap berangkat ke madrasah ia harus bersembunyi-sembunyi.

Nabawiyah bercerita dalam buku otobiografinya, “Tarikhi bi Qalami”(Sejarah hidup yang aku tulis), “Aku sempat mencuri cincin emas ayahku. Aku kemudian menjualnya untuk bisa membiayai sekolahku”. Tamat tahun 1903, kemudian melanjutkan ke madrasah Mu’allimat, sekolah menengah khusus anak-anak perempuan.

Tamat sekolah menengah, Nabawiyah melanjutkan pendidikannya di Perguruan Tinggi, dan dalam waktu yang singkat ia lulus sebagai sarjana, tahun 1908. Adalah menarik sekali dikemukakan, bahwa keberhasilan Nabawiyah telah menimbulkan kehebohan besar di tengah-tengah masyarakat Mesir saat itu. Karena, pada tahun itu perempuan sarjana masih dianggap aneh.

Semangat Nabawiyah terus menyala-nyala bagi upaya mendidik dan mencerdaskan kaum perempuan. Pendidikan kaum perempuan adalah sebuah keharusan sejarah. Ia kemudian menulis buku berjudul “Tsamrah al-Hayat fi Ta’lim al-Banat” (Buah Kehidupan dalam Mendidik Anak-anak Perempuan).

Kemudian bersama-sama Malik Hifni Nashif dan Labibah Hasyim menyampaikan ceramah di hadapan para perempuan bangsawan, tentang pentingnya pendidikan bagi kaum perempuan. Dalam satu ceramahnya ia menyerukan proklamasinya, bahwa kemajuan perempuan adalah tonggak kemajuan bangsa-bangsa (taqaddum al-mar’a sir taqaddumi al-umam).

Ia kemudian membandingkan dua peradaban dunia. Peradaban Romawi masa lalu demikian maju. Ini karena mereka memberikan penghargaan kepada kaum perempuan. Sebaliknya peradaban India, terbelakang, karena menindas perempuan.

Sepanjang hidupnya Nabawiyah Musa berjuang keras menuntut kesetaraan dan keadilan bagi perempuan dalam segala dimensi kehidupan. Perjuangannya dilakukan melalui berbagai cara: menulis artikel, menerbitan majalah dan koran, mendirikan sekolah-sekolah bagi kaum perempuan dan organisasi-organisasi perempuan. Di samping itu ia juga aktif berjuang melalui jalur politik, advokasi kebijakan publik di Parlemen, terkait hak-hak perempuan, termasuk revisi dan amandemen Konstitusi, serta melalui seni dan budaya, dan sebagainya.

Penulis: KH. Husein Muhammad

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.