Quraish Shihab tentang Poligami: Bagai Membuka Pintu Darurat Pesawat

0
1730
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Isu poligami adalah sebuah perkara yang tak habis-habis diperdebatkan sampai saat ini. Di kalangan pelaku, mereka berargumen bahwa ini adalah ajaran agama yang dibenarkan oleh Islam dan bahkan berlindung di balik alasan ‘sunnah Nabi’, meskipun banyak sunnah Nabi yang lain seperti shalat Sunnah Rawatib, puasa Senin-Kamis, menjalankan shalat-shalat Nafilah tidak selalu mereka jalankan. Sementara, bagi pihak yang tidak setuju mengenai poligami, banyak mendasarkan argumentasinya pada realitas sosial dimana pelaku poligami acapkali tidak bisa berlaku adil, bahkan seringkali mengabaikan perempuan dan menelantarkan anak-anak. Di samping itu, kenyataannya banyak pelaku poligami yang kenyataannya melakukannya untuk memuaskan hawa nafsunya semata.

“Poligami mirip dengan pintu darurat dalam pesawat terbang yang hanya boleh dibuka dalam keadaan emergency tertentu,” demikian pernyataan Prof. Dr. Quraish Shihab mengenai poligami. Teks yang seringkali dianggap sebagai ‘ayat poligami’ adalah QS. An Nisa (3) : 4 yang oleh sebagian orang dipandang sebagai justifikasi diperbolehkannya poligami. Dalam kaitannya dengan perumpamaan mengenai “pintu darurat di pesawat’, poligami dalam ayat tersebut merupakan pintu kecil yang hanya dapat dilalui oleh siapa yang sangat membutuhkan dan dengan syarat yang tidak ringan. Islam mendambakan kebahagiaan keluarga, kebahagiaan yang antara lain didukung oleh cinta kepada pasangan. Cinta yang sebenarnya menuntut agar seseorang tidak mencintai kecuali pasangannya.

Keberadaan ‘pintu darurat’ di pesawat, tentu tidak dimaksudkan bahwa ia bisa dibuka oleh siapa saja dan kapan saja. Dalam sejarahnya, ‘kedaruratan’ yang membuka ruang bagi munculnya kemungkinan poligami adalah peperangan yang mengakibatkan banyaknya sahabat yang gugur syahid di medan perang, sehingga meninggalkan janda-janda yang memiliki anak yatim. Rasul saw. baru berpoligami jauh setelah pernikahan pertamanya berlalu sekian lama setelah meninggalnya Khadijah ra., yang telah hidup dalam pernikahan monogami selama 25 tahun.

Dalam pengamatan penulis, belakangan banyak ustadz dan muballigh berkilah, bahwa soal “kedaruratan” itu kembali hadir karena situasi demografi yang tidak seimbang. Yakni bahwa jumlah perempuan, jauh lebih banyak dibandingkan jumlah laki-laki. Selain itu, banyak pelaku poligami menggunakan alasan “menghindari zina” demi menjustifikasi tindakannya untuk berpoligami. Padahal, beberapa data yang diungkap oleh LBH APIK menyatakan bahwa banyak kasus poligami yang justru diawali dengan perselingkuhan.

Oleh karenanya, mungkin tak salah jika kita perlu kembali bertanya “darurat menurut siapa”? Bila poligami merupakan jalan keluar yang mesti diambil, pertanyaan berikutnya “siapakah perempuan yang bisa dipoligami” Silakan lihat kembali data BPS yang menyebutkan bahwa rasio jumlah laki-laki dan perempuan kini justru hampir berimbang, bahkan surplus laki-laki. Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan berdasarkan data Susenas 2014 dan 2015, jumlah penduduk Indonesia mencapai 254,9 juta jiwa.

Data BPS menunjukkan, dari total tersebut, penduduk laki-laki mencapai 128,1 juta jiwa sementara perempuan sebanyak 126,8 juta jiwa. Bila melihat data ini, alasan untuk berpoligami karena “kelebihan jumlah perempuan” menjadi terbantahkan. Meskipun, kalaupun benar lebih banyak jumlah perempuan mesti dilihat kembali dalam kategori usia mereka. Jangan-jangan, kategori tersebut di usia 65 tahun ke atas karena meningkatkan usia harapan hidup perempuan (life expectancy) perempuan dibandingkan dengan laki-laki; dan saat itu mereka telah berstatus sebagai “janda” yang harus menjadi penopang ekonomi keluarga. Bila ingin berpoligami dan alasannya menolong para janda yang memiliki anak yatim dan dhu’afa, merekalah prioritasnya.

Penulis: AD. Kusumaningtyas, Biasa dipanggil Nining, alumni PP Assalaam Surakarta, mengenyam  S1 di Fisipol UGM dan S2 di Kajian Wanita UI. Saat ini bergiat di Rahima dan Alimat, serta Dosen STAI KHEZ Muttaqien, Purwakarta

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.