Bahagia Itu dengan Tidak Berbuat Zalim

Penulis: Faqihuddin Abdul Kodir

0
653
sumber gambar: sidomi
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dalam perjalananku ke kampus tempat mengajar, pada hari ini Jum’at, aku mendengar adzan shalat berkumandang memanggil. Aku minggir mendekat dan memasuki pekarangan sebuah masjid di Jalan Wahidin Kota Cirebon. Untuk Shalat Jum’at dan mendengar khutbah.

 ingatlah bahwa dengan dzikir Allah itu hati kamu akan tenang.

Biasanya, aku malas mendengar khutbah yang hanya marah-marah ke orang tertentu atau kelompok tertentu. Kadang juga hanya menyalahkan dan menghujat. Tidak sedikit juga yang mengumbar ujaran kebencian kepada ras, agama, golongan, atau kelompok tertentu. Banyak juga yang memang benar-benar meneduhkan. Salah satunya adalah khutbah Jum’at sekarang ini. “Alaa bidzikrillah tathma’innul quluub”,  ingatlah bahwa dengan dzikir Allah itu hati kamu akan tenang. Kira-kira itulah ayat yang menjadi kunci dari Khutbah yang aku dengar pada hari ini.

Bahwa mengingat Allah Swt itu untuk ketenangan kita. Ketenangan adalah awal dari kebahagiaan. Dan kebahagiaan harus kita upayakan, salah satunya melalui dzikir mengingat Allah Swt. Mengingat Alloh Swt itu untuk kita. Bukan untuk-Nya. Karena itu kita harus sebisa mungkin mengusahakan agar kebahagiaan itu kita dapatkan dan kita rasakan. Sekarang di dunia ini sebelum di akhirat nanti.

Kebahagiaan itu bukan dengan mata melihat. Bukan juga lidah yang merasakan. Atau hidung yang mencium. Bukan semua indra ini. Ini hanya pengejewantahan saja. Kebahagiaan yang hakiki adalah keadaan jiwa atau spiritualitas yang tenang, tentram, dan nyaman. Karena itu jalan awalnya adalah dengan berdzikir mengingat Allah Swt. Dzikir ini juga diharapkan agar kita mengingat kalimat-kalimat Allah Swt dalam al-Qur’an.

Salah satu kalimat yang sering difirmankan dalam al-Qur’an adalah agar kita tidak berbuat zalim. Baik kepada diri sendiri, apalagi kepada orang lain.  Menghindari berbuat zalim, kata sang khatib di mimbar, adalah jalan untuk menemui dan merasakan kebahagiaan. Karena setiap kezaliman yang dilakukan akan tercetak dalam hati sebagai kesusahan dan kegundahan. Dan setiap kezaliman yang dilakukan bertambah, kegundahan juga akan bertambah. Ini akan menambah susah lagi seseorang memperoleh kebahagiaan.

Dus, jika kita benar-benar ingin bahagia di dunia ini, maka kita harus menghindari segala bentuk kezaliman. Pada diri sendiri, pasangan, anggota keluarga, tetangga, dan masyarakat luas. Sebaliknya, setiap kebaikan yang kita lakukan adalah benih kebahagiaan yang akan tumbuh terus dan akan kita rasakan dalam kehidupan ini dan di akhirat nanti. Semoga.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments