Haifaa Jawad: Sunat Perempuan Tidak Perlu

0
974
Sumber gambar: dream
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Hingga saat ini, di berbagai negara Muslim di dunia masih banyak praktik khitan pada alat kelamin perempuan. Negara-negara berpenduduk mayoritas Muslim yang masih banyak melakukan praktek ini di antaranya Mesir Utara, Sudan, Kamerun, Malaysia, Pakistan dan Indonesia. Jika praktik khitan di Indonesia dengan memotong ujung kecil klitoris atau ada juga yang sekedar mengoreskan kunyit, maka di negara lain ada yang sampai memotong habis klitoris dan juga memotong bibir kemaluan.

Alasan-alasan yang paling umum diberikan untuk membenarkan praktek khitan perempuan di antaranya adalah alasan kesehatan, seksual, tradisi dan keagamaan. Mereka meyakini bahwa alat kelamin perempuan bagian luar itu kotor, oleh karenanya perlu dihilangkan untuk menjaga kebersihan. Juga dikatakan bahwa dengan dilakukannya khitan akan melindungi dan menjaga keperawanan anak-anak perempuan sampai pada saat dia menikah. Mereka juga percaya bahwa mengkhitan anak perempuan adalah salah satu perintah dalam agama Islam.

Menurut Dr. Haifaa A. Jawad, guru besar Universitas Birmingham Inggris, menyatakan bahwa al-Qur’an benar-benar tidak menyinggung persoalan ini. Ini berarti, tidak ada perintah Allah yang berkenaan dengan praktek khitan perempuan. Meski demikian, katanya, ada beberapa hadis yang menurut dugaan menganjurkan khitan perempuan. Hadis yang paling sering  disebutkan, salah satunya adalah hadis yang menceritakan bahwa Nabi Saw, setelah melihat Ummu Atiyyah –tukang khitan, beliau memerintahkan kepadanya untuk “memotong sedikit dan tidak melebih-lebihkannya, karena yang demikian itu lebih menyenangkan bagi perempuan dan lebih baik bagi suaminya”.

Namun, Haifaa berpendapat, jika dilihat secara lebih seksama tentang hadis-hadis terkait isu ini, ada versi lain dari hadis-hadis tersebut yang berbeda dan kadang-kadang bertentangan, yang akhirnya mengurangi kredibilitas hadis-hadis itu sehingga dinilai sebagai hadis-hadis yang tidak sahih atau dla’if.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa khitan perempuan itu tidak memiliki dasar apapun, baik dalam al-Qur’an maupun hadis. Mempertimbangkan masalah-masalah yang mungkin ditimbulkan akibat praktek khitan itu, terutama masalah pada fisik, khitan perempuan semestinya tidak perlu dilakukan. Beberapa efek fisik yang paling mungkin terjadi antara lain adalah: kesakitan, jika proses khitan dilakukan tanpa menggunakan obat bius; kepanikan dan syok akibat keluarnya darah yang tidak dikehendaki; penyumbatan kencing; infeksi jalan kencing akibat penggunaan alat-alat dan zat-zat yang tidak steril pada luka; serta demam, tetanus dan keracunan darah akibat kondisi yang tidak higenis saat proses khitan.

Sumber: Otentisitas Hak-hak Perempuan (Fajar Pustaka, 2002)

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.