Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Tugas suami adalah ‘membimbing’ istri. Seolah-olah perempuan menjadi ‘bodoh’ ketika ia telah menikah. Sepandai-pandainya perempuan tetapi setelah menikah ia tetap akan dipimpin oleh suami. Seolah-olah perempuan itu seperti ‘binatang buas’ yang harus dibimbing, yang harus dijinakkan. Seolah-olah istri itu akalnya lemah, agamanya kurang, penuh dengan nafsu, tulang rusuknya bengkok, hanya mengandalkan perasaan. Saya benar-benar gelisah dengan semua ini.

Allah menciptakan manusia, perempuan maupun laki-laki sebagai khalifah fil ardl, pemimpin di muka bumi. Manusia yang diamanahi tugas untuk memimpin, setidaknya untuk memimpin dirinya sendiri, terutama untuk bisa mengelola ego dan nafsu. Itu artinya, baik perempuan maupun laki-laki diembani amanah yang sama untuk memenuhi tugasnya dalam memimpin.

Sejak lama, suami itu selalu dianggap pemimpin di rumah, pemimpin keluarga, pemimpin rumah tangga. Tidak peduli apakah dia pantas atau tidak untuk menjadi pemimpin, punya kapasitas dan kualitas atau tidak sebagai pemimpin. Konsekuensinya, istri harus menuruti semua apa kata suami. Sampai-sampai surga pun ada pada ridha suami. Kalau tidak menuruti apa kata suami maka balasannya adalah durhaka dan tempatnya pasti neraka.

Allah menciptakan manusia, perempuan maupun laki-laki sebagai khalifah fil ardl, pemimpin di muka bumi. Manusia yang diamanahi tugas untuk memimpin, setidaknya untuk memimpin dirinya sendiri,

Sementara itu istri, tidak boleh menjadi pemimpin. Ada yang mengatakan baik di wilayah publik maupun domestik, perempuan tidak boleh menjadi pemimpin. Ada yang sedikit longgar, perempuan hanya boleh menjadi pemimpin di wilayah publik, misalnya menjadi pemimpin perusahaan atau lembaga; menjadi kepala sekolah, kepala desa, menteri, direktur sampai presiden, tetapi tidak boleh memimpin rumah tangga dan keluarga.

Pertanyaannya, apakah betul perempuan/istri tidak boleh turut memimpin rumah tangga dan keluarga bersama suami? Apakah ada ketentuan mutlak, kalau pemimpin di rumah itu wajib suami? Sehingga ketika ada istri yang memimpin keluarga hukumnya haram?

Kita harus memahami apa itu budaya patriarkhi. Budaya yang sejak lama selalu mengunggulkan laki-laki. Tak peduli laki-laki tersebut punya kualitas diri atau tidak. Seolah-olah otoritas (wewenang, kekuasaan) kepemimpinan sudah mutlak menjadi milik suami. Sehingga sedikit pun istri tugasnya hanya nrimo, pasrah, apa kata suami. Lalu apa jadinya jika otoritas itu disalah-fungsikan menjadi wewenang/kekuasaan yang semau sendiri, kebablasan dan keliru (otoriter)?

Catatan saya tentang kepemimpinan dalam rumah tangga ini tertuju khususnya untuk para suami yang bermasalah. Jadi, bagi kalian, pasangan sistri-suami yang sedang tidak punya masalah dalam kepemimpinan keluarga, catatan ini bisa dijadikan renungan dan upaya antisipasi. Saya tidak bisa membayangkan, jika sebuah jalinan rumah tangga, dipimpin oleh suami yang amburadul, alias tidak punya daya untuk memimpin.

Dalam kondisi seperti itulah, istri dalam posisi yang serba salah. Kalau ia mengambil alih tugas kepemimpinan rumah, maka ia akan dianggap istri yang durhaka, sementara kalau ia diam saja, rumah tangganya akan semakin runyam dan tak menentu. Mungkin akan ada sebagian dari kita yang akan menyarankan, jika ada suami yang kehilangan kontrol dalam kepemimpinannya, maka istri harus sabar dan ikhlas. Harus memohon petunjuk kepada Allah untuk mendapatkan kemudahan.

Ya, saya juga dalam posisi yang sama, bahwa segala sesuatu pasti ada masalah dan tantangan. Saya juga setuju jika kita diterpa masalah maka kita harus sabar, ikhlas dan memohon petunjuk kepada Allah. Namun harus kita kuatkan bahwa sabar dan ikhlas itu bukan berarti menjadikan kita pasif dan berpangku tangan. Sabar dan ikhlas itu bermakna jika kita berikhtiar lahir dan batin, ada ikhtiar dunia dan akhirat.

Ingat kepemimpinan Rasulullah dalam rumah tangga, atas bimbingan Allah langsung. Akhlak Rasulullah terjamin, meskipun sifat-sifat duniawi melekat dalam dirinya sebagaimana kita manusia pada umumnya. Yang berbeda dari kepemimpinan Rasulullah itu wujud dari sikap jujur dan rendah hati beliau terhadap istrinya. Walhasil, saya memaknai kepemimpinan Rasulullah saat di rumah adalah kepemimpinan yang dijalankan secara bersama dengan istrinya, kepemimpinan yang saling melengkapi, jika istrinya dirasa lebih menguasai maka beliau tak segan menyerahkan urusannya kepada sang istri. Bukan karena beliau tidak mampu tetapi karena beliau sangat menghargai istri dan sangat rendah hati. Beliau juga bukan tipe pemimpin yang maunya hanya dilayani. Buktinya, Rasulullah adalah pemimpin keluarga yang melayani keperluan pribadinya sendiri, misalnya memerah susu, menambal sandal, menjahit bajunya yang robek. Wallahu a’lam.

Penulis: Mamang Haerudin

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments