Sumber gambar: Photopin
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dalam kehidupan suami istri, sering kali masing-masing pihak menuntut pasangannya untuk mau mengerti dan menerima kekurangan dirinya. Tanpa mau lebih dulu berusaha menjadi pasangan yang pengertian. Kesempurnaan memang hal yang nisbi bagi manusia. “Tak ada gading yang tak retak”, tak ada manusia yang luput dari kekurangan. Tapi bukan berarti kita lantas bersembunyi di balik ungkapan “terimalah aku apa adanya”, lalu merasa tidak perlu memperbaiki diri.

Suami maupun istri, keduanya memiliki ciri-ciri yang mencerminkan sebagai pasangan yang ideal. Cahyadi Takariawan, salah seorang konselor suami-istri asal Yogyakarta, meringkas kriteria suami ideal ke dalam sepuluh ciri/karakter, sebagai berikut:

Pertama, suami ideal selalu memiliki cinta dan kasih sayang dalam jiwanya. Istri terkadang terlihat menyebalkan dengan perkataan dan perbuatannya setiap hari, namun bukan berarti suami berhak memarahi istri atas sikapnya itu. Jika tidak suka dengan sikapnya, nasihati ia dengan lembut dan penuh kasih. Bukan mengkritisi, memaki, apalagi sampai berlaku kasar hingga menyakiti perasaan dan fisik istri.

Kedua, suami ideal mampu menundukkan egonya sehingga mudah mengalah dan meminta maaf. Ego sering menjadi penyebab merenggangnya hubungan antara suami istri. Dalam suatu pertengkaran, ego masing-masing pihak memuncak. Sehingga tidak ada yang mau mengalah, apalagi duluan meminta maaf. Padahal dalam setiap konflik pasti ada andil kesalahan dari kedua belah pihak. Menaklukan ego demi melanggengkan hubungan hanya mampu dilakukan oleh suami ideal.

Ketiga, suami ideal suka membahagiakan istri, dan merasa senang saat istri terlihat bahagia. Jika istri bahagia, dia akan merasa nyaman dan tenang, sehingga suami akan lebih optimal dalam menunaikan berbagai kegiatan kehidupan. Istri akan mendukung apapun keinginan positif suami, karena ia merasa bahagia.

Keempat, suami ideal selalu fokus pada sisi baik dan kelebihan istri, memaklumi kekurangannya tapi juga berusaha membimbing agar bersama-sama memperbaiki diri. Semenjak awal pernikahan seharusnya sudah ada kesadaran yang tertanam dalam diri suami dan istri, bahwa pasangannya bukanlah malaikat yang terbebas dari kelemahan. Sadar bahwa mereka disatukan Tuhan untuk saling melengkapi kekurangan.

Karakter kelima, suami ideal memiliki ‘peta kasih’ yang lengkap tentang istrinya. Peta kasih yang terperinci tentang pasangan akan menyuburkan cinta dan kasih sayang karena adanya rasa saling percaya. Cara paling sederhananya ialah dengan berkomunikasi. Biasakan mengobrol di setiap ada kesempatan layaknya sahabat. Dengan rutin berkomunikasi, berbagai hal bisa diketahui. Suami menjadi mengerti pikiran istri, dan sebaliknya.

Karakter keenam, suami ideal selalu berusaha ‘dekat’ dengan istri, bukan menjauh. Saat istri Anda tengah mengeluhkan sesuatu, jika Anda meresponnya dengan mengkritik, bahkan menyalahkan istri, itu pertanda Anda menjauh darinya. Saat istri tampak emosional, dekatilah dia, peluk, ucapkan kalimat yang menenangkan.

Ketujuh, suami ideal memiliki keterampilan rumah tangga. Ia tidak hanya bekerja mencari nafkah, lalu merasa bebas tanggung jawab saat berada di rumah. Sementara semua pekerjaan rumah tangga dibebankan kepada istri. Tidak ada ketentuan baku dalam tugas rumah tangga. Lakukanlah musyawarah di rumah untuk membagi peran antara suami, istri, anak-anak, dan pembantu (jika memiliki pembantu rumah tangga).

Karakter kedelapan, suami ideal memberi kesempatan dan mendukung istri untuk berkembang dan berprestasi. Pernikahan bukanlah wadah untuk mensterilkan potensi salah satu pihak. Justru dengan pernikahan semestinya berbagai potensi suami dan istri menjadi lebih optimal.

Karakter kesembilan, suami ideal selalu tampak “young and fresh” di hadapan istri. Banyak suami menuntut istri untuk selalu tampil menarik dan menyenangkan. Namun dirinya sendiri tidak menjaga penampilannya, dengan bau keringat yang menyengat saat di rumah. Sebanyak apapun rasa lelah setelah aktivitas seharian, usahakan pulang ke rumah dalam kondisi segar dan bergairah menemui istri dan anak-anak.

Kesepuluh, suami ideal selalu memperbarui motivasi dan menguatkan kembali makna ikatan dengan istri. Dalam perjalanan hidup berumah tangga, ikatan suci ini bisa mengendur dan melemah. Suami yang ideal selalu berusaha menguatkan kembali ikatan itu dengan mengintrospeksi diri demi menjaga keharmonisan rumah tangga. (NR).

Sumber:www.dakwatuna.com

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments