Perempuan Juga Berhak Memulai

Penulis: Alifatul Arifiati

0
875
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Suatu malam, telepon genggam saya berkelap-kelip, tanda ada pesan masuk. Dalam hati saya bertanya, “siapa yang mengirim pesan tengah malam begini?”. Tertera nama teman lama, langsung saya buka pesannya: Boleh nggak, saya, sebagai istri, mengajak suami berhubungan seksual duluan?. Pertanyaan yang sangat dalam, menandakan tengah berkecamuknya pikiran temanku itu. Setelah membaca pesan tersebut, resah dan gelisah pun bukan hanya milik temanku, tetapi milikku juga, kegalauan menjadi perempuan yang memiliki pasangan.

Sementara ini, di tengah pesatnya kemajuan teknologi, modernitas, globalisasi, semua orang mulai berpikir modern tentang banyak hal. Tetapi ketika berbicara tentang seksualitas, seolah ketabuan tidak tersentuh oleh teknologi secanggih apapun. Masih banyak orang yang berpikir bahwa membicarakan seksualitas adalah membicarakan aib, menanyakan hal-ihwal tentang seksualitas adalah hal yang tidak pantas. Mungkin, teman saya tersebut butuh waktu berhari-hari, berminggu-minggu, hanya untuk sekedar bertanya “bolehkah?”. Miris rasanya.

Dalam relasi suami istri, seringkali komunikasi seksual menjadi komunikasi bisu, komunikasi yang menggunakan kalimat asumsi, kalimat konstruksi sosial, kalimat tradisi, atau kalimat penafsiran terhadap teks agama, bukan komunikasi yang dibangun atas kesadaran dan pengalaman masing-masing pihak. Misalnya, dalam masyarakat suami berada pada posisi dilayani dan istri melayani, maka jika ada situasi dimana suami melayani istri, seolah itu hal yang tabu bahkan berdosa.

Begitu pun dalam relasi seksual. Keduanya, suami maupun istri, sama-sama punya hak untuk melayani dan dilayani, mencintai dan dicintai, menyayangi dan disayangi, dan bahkan hak untuk memulai berhubungan seksual. Karena, sebagaimana tubuh kita memiliki hak, begitu pun pasangan kita memiliki hak. Rasulullah pun membenarkan perkataan Salman al-Farisi r.a., mengenai hak istri atas kepuasan seksual.

Dari Aun bin Abi Juhafah, dari ayahnya. Sang ayah berkata: Nabi Saw mempersaudarakan Salman dengan Abu Darda. Ketika Salman berkunjung ke rumah Abu Darda, ia melihat istrinya, Umm Darda, berpakaian lusuh. “Mengapa demikian, ada apa dengan kamu?”, tanya Salman ke istri Abu Darda. “Saudara kamu itu, Abu Darda, sama sekali tidak tertarik dengan kenikmatan dunia”. Abu Darda memasak dan membawa hidangan ke Salman, “Makanlah, saya berpuasa”, kata Abu Darda. “Saya tidak akan makan kecuali kalau kamu makan”, kata Salman. Akhirnya Abu Darda juga makan. Ketika masuk malam, Salman berkata pada Abu Darda, “Tidurlah”. Ketika tengah malam Abu Darda bangun. “Tidurlah”, kata Salman mengulang. Ketika malam menjelang pagi, “Sekarang bangunlah”, kata Salman. Mereka berdua shalat, dan Salman bertutur, “Bahwa Tuhanmu punya hak atas kamu, tubuhmu juga punya hak atas kamu, istrimu juga punya hak atas kamu, maka penuhilah sesuai haknya masing-masing”. Ketika Abu Darda bertandang ke Nabi Saw dan menceritakan kejadian itu, Nabi Saw berkata, “Benarlah yang dikatakan Salman itu”. (Sahih Bukhari, no. Hadis 6139 dan Sunan Turmudzi no. Hadis 2596).

Hadits tersebut sesungguhnya memberikan pencerahan kepada kita semua, yang memiliki pasangan, bahwa sebagai manusia kita tidak dapat hanya memikirkan diri kita sendiri, tetapi juga harus memikirkan pasangan kita, apa yang kita inginkan dalam relasi seksual sesungguhnya harus menjadi kesepakatan bersama. Jadi, tidak masalah siapa yang memulai, karena masing-masing punya hak, tinggal bagaimana menyampaikan secara baik dan menenangkan. Tidak perlu merasa takut memulai, pun tidak perlu merasa dilangkahi ketika bukan kita yang memulai.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.