Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kebanyakan orang berpikir bahwa kesetaraan dalam rumah tangga berarti istri juga memiliki kesempatan untuk berkiprah di ruang publik dan berpenghasilan. Lalu apakah istri yang menjadi ibu rumah tangga sepenuhnya (tanpa penghasilan maupun peran di ruang publik) berarti ia menjadi ‘korban’ ketidaksetaraan dalam rumah tangga? Apakah karir dan peran istri di luar rumah adalah satu-satunya indikator kesetaraan di lingkup rumah tangga?

Kesetaraan dalam rumah tangga tidak bisa diukur sesederhana itu. Banyak kasus di mana istri yang bekerja dan aktif di ruang publik justru gerak dan suaranya terbatas ketika menghadapi keluarganya di rumah. Atau bahkan hal itu menjadi penyebab merenggangnya hubungan dengan suami dan anak-anaknya. Oleh karena itu, kesetaraan dalam rumah tangga semestinya juga dilihat dari kualitas hubungan antara suami dan istri, terlepas dari apa peran mereka di rumah tangga. Kualitas hubungan ini antara lain bisa dilihat dari bagaimana suami dan istri membina hubungan itu, misalnya terpenuhinya aspek keterbukaan, saling menghargai, saling pengertian, dan saling memberi kesempatan satu sama lain. Sebagai contoh, meskipun hanya suami yang bekerja, uang yang didapat dianggap sebagai milik bersama sehingga istri juga mengetahui berapa banyak penghasilan yang didapat suami serta memiliki akses terhadap uang tersebut.
Selain itu, terbukanya musyawarah dan negosiasi antara suami dan istri dalam pengambilan keputusan juga penting dalam mewujudkan rumah tangga yang setara. Misalnya, suami dan istri sepakat bahwa untuk saat ini suami yang memiliki kesempatan lebih dulu untuk melanjutkan kuliah dan giliran istri ketika anak mereka berusia sekian tahun. Meskipun sebagian orang melihat si istri “tertinggal” dari suaminya, tapi itu adalah pilihan terbaik bagi keduanya. Sejatinya, pernikahan bukanlah ajang kompetisi di mana ada yang tertinggal dan yang terdepan. Selama kedua belah pihak sepakat dan nyaman dengan pilihannya masing-masing, kita tidak punya hak untuk melabeli mereka seperti itu.
Hal lain yang masih menjadi perdebatan soal kesetaraan gender dalam rumah tangga adalah pembagian kerja domestik antara suami dan istri. Dalam hal ini, sudah seharusnya pekerjaan rumah tangga sama-sama dilakukan oleh suami dan istri. Namun kenyataannya, pekerjaan domestik ini tidak selalu bisa dibagi rata. Misalnya, dalam hal mengurus anak, kebanyakan anak lebih ingin dekat dengan ibunya sehingga mau tidak mau istri lebih banyak menghabiskan waktu mengurus anak dibandingkan dengan suami. Begitu pula pada kasus ibu rumah tangga, istri tentu lebih banyak mengerjakan pekerjaan rumah tangga dibandingkan suami yang bekerja di luar rumah karena perbedaan jumlah waktu yang mereka miliki di rumah. Namun pada situasi di mana suami dan istri sama-sama bekerja di luar rumah, pembagian kerja domestik yang dibagi rata mungkin bisa diaplikasikan.

Mengetahui kualitas hubungan pasangan suami istri tentu tidak mudah dan sama sekali bukan urusan kita sebagai orang luar. Untuk itu, semestinya kita berhenti melabeli para istri yang berhenti bekerja setelah menikah sebagai ‘kemunduran’. Bisa jadi, pekerjaan domestik yang bagi sebagian orang dianggap sebagai simbol perbudakan, justru bagi sebagian orang lainnya dianggap sebagai pekerjaan yang menyenangkan.

Sumber:magdalene.co

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.