Ilustrasi Cut Nyak Meutia
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pirak merupakan salah satu daerah uleebalang di Aceh yang pada tahun 1870-an berada di bawah kepemimpinan seorang Ben yang bernama Teuku Ben Daud. Dia memperistri seorang anak uleebalang Ben Seuleumak yang bernama Cut Jah. Dari perkawinannya ini lahir di antaranya seorang anak perempuan bernama Meutia.

Sebagaimana lazimnya bagi setiap anak perempuan di Aceh, sebelum menanjak remaja, Cut Nyak Meutia dididik dengan pelajaran-pelajaran agama Islam di tempat-tempat pengajian. Selain itu, pendidikan juga diajarkan melalui seorang ulama yang didatangkan ke rumahnya. Oleh karena pendidikan agama yang diterimanya sejak kecil, ia merasakan dengan sungguh-sungguh kebesaran agama Islam yang dianutnya.

Menurut Meutia, untuk kepentingan agama  manusia di dunia haruslah mengorbankan segala-galanya, baik harta benda, pangkat, bahkan nyawa sekalipun. Demikian keyakinan yang tertanam di dalam dada Cut Nyak Meutia. Dia diperistri oleh Teuku Syamsarif pada 1890. Namun demikian ada pertentangan batin antara dirinya yang ingin berjuang mengusir orang kafir Belanda dengan suaminya yang bersedia bekerjasama dengan Belanda. Perbedaan prinsip ini membawa perceraian bagi keduanya. Kemudian Cut Nyak Meutia menikah dengan Teuku Cut Muhammad (lebih dikenal dengan sebutan Teuku Chiek Tunong, seorang uleebalang Keureutoe di bagian Tunong) dan mereka bersama-sama dalam berperang melawan Belanda.

Dalam perang menghadapi pasifikasi Belanda, Teuku Ben daud dibantu oleh anak-anaknya beserta para pengikutnya. Setelah daerah mereka dirampas musuh, mereka memindahkan pusat pemerintahan yang sekaligus menjadi pusat pertahanan, ke hulu Krueng Jambo Aye. Daerah ini sejak 1905 kemudian dijadikan pusat pasukan Cut Nyak Meutia yang terus melakukan perang gerilya meskipun Sultan Muhammad Daud dan Panglima Polim telah turun pada 1903.

Cut Nyak Meutia bersama suaminya bergerilya dari gunung ke gunung berjuang di jalan Allah untuk membantu kaum muslim dalam melawan kaum kafir. Cut Nyak Meutia tidak hanya bertindak sebagai seorang istri saja, tetapi ia sangat aktif mengatur taktik dan strategi pasukan muslimin dalam penyerangan terhadap musuh serta merampas persenjataan untuk memperkuat gerilyawan muslimin. Dalam setiap pertempuran yang terjadi di kawasan mereka, Cut Nyak Meutia selalu tampil sebagai panglima, berjuang di samping suaminya, bertempur, dan memimpin pertempuran. Pasukan Cut Nyak Meutia banyak berhasil menumpas patroli-patroli Belanda.

Dalam perkembangannya, masa suram perjuangan Cut Nyak Meutia terjadi ketika suaminya dihukum tembak oleh Belanda. Namun Cut Meutia tidak berhenti berjuang. Setelah menjanda, kemudian ia diperistri oleh Pang Nanggro (mantan panglima pasukan Teuku Chiek Tunong). Hal ini berlangsung demi perjuangan yang tidak terhenti, sesuai dengan wasiat dari Teuku Chiek Tunong sebelum dihukum mati. Perjuangan melawan Belanda pun diteruskan secara bergerilya bersama Pang Nanggro. Belanda dengan gencar dan bersusah payah melakukan perlawanan terhadap pasukan Pang Nanggro dan Cut Nyak Meutia.

Dalam sebuah pertempuran pada akhir September 1910, Pang Nanggro akhirnya gugur, tetapi Cut Meutia bersama anaknya dapat meloloskan diri dan meneruskan perjuangan. Pasukan Cut Nyak Meutia kemudia bergerilya. Pasukan Belanda terus melakukan pengejaran. Ketika berada di daerah Lhok Reuhat, pasukan Belanda berhasil mengepungnya. Dalam pertempuran itu Cut Nyak Meutia dengan gagah berani dan tanpa rasa sakit bertempur dan memberi komando untuk menyerbu dengan menggunakan pedang, rencong, dan senjata lain. Akhirnya, tiga butir peluru mengenai badannya. Ia roboh ke bumi dan syahid sebagai pahlawan pejuang Islam yang gagah berani.

Penulis: Prof. Dr. Hj. Sri Suhandjati Sukri, at al.
Sumber: Ensiklopedi Islam & Perempuan (Penerbit NUANSA, 2009)

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments