Sumber gambar: Viva.co.id
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Saat ini publik Indonesia sedang disuguhi tontonan Gubernur DKI non-aktif menangis di persidangan. Banyak yang mencibir. Banyak juga yang membela dan memuji. Salah seorang wakil DPR dari partai yang bersebrangan dengan Gubernur pun ikut berkomentar: “Kalau saya jadi Ahok, saya juga menangis”.  Tetapi tidak sedikit juga yang nyinyir: “Ah, buaya lah”. “Tuh kan, Ahok itu lembut hatinya tidak seperti yang sono”, kata yang pro tentu saja.

Untuk itu, kita memerlukan rengkuhan emosi feminin: menghargai, memaafkan, memuji, memberi, mencintai, dan mengasihi.

Sejak beberapa bulan ini, publik Indonesia terus terbelah untuk apapun yang keluar dari sang Gubernur. Hanya dua posisi: memusuhi atau membela. Masing-masing kemudian bertengkar satu sama lain. Membelah persaudaraan. Memecah persatuan. Bisa jadi, ia akan memantik peperangan. Yang diam pun ikut dijadikan sasaran. Jika di hadapan yang pro, yang diam dianggap kontra. Jika di hadapan yang kontra, yang diam dianggap pro. Seakan hanya ada dua posisi saja: memusuhi atau membela. Duh!!!.

Jagat psikologi bangsa Indonesia ini sedang dirundung awan gelap kebencian. Dari dua pihak, yang pro dan yang kontra. Sampai anak kecilpun sudah mulai fasih untuk bicara: tangkap, bunuh, dan gorok. Ohh…! Tidakkah kita menangisi kondisi ini? Sadarkah kita sudah terpecah belah dan bisa lebih parah jadi perang suadara? Tidakkah kita belajar dari negeri-negeri Muslim lain yang sedang terkoyak dan masih sulit untuk pulih sampai sekarang?

Cakrawala sosial bangsa kita, saat ini, lebih banyak dikepung nafsu negatif dari kualitas maskulin yang bersarang dalam tubuh kita. Nafsu menghukum, menguasai, memaksa, marah, membenci, menghardik, dan memusuhi. Untuk itu, kita memerlukan rengkuhan emosi feminin: menghargai, memaafkan, memuji, memberi, mencintai, dan mengasihi.

Saya percaya semua pihak merasa sedih atas kondisi bangsa ini. Setiap orang ingin keluar dari kondisi carut marut ini. Sesegera mungkin. Seorang siswi SMAN di Banyuwangi telah melukiskan kegundahan ini dengan apik. Menyedihkan sekali memang. Ia menangis dan kita semua pantas menangisi Republik ini. Semoga suara siswa ini, dan suara-suara lain, bisa membangkitkan kesadaran kita bersama.

Dengan penuh doa dan harapan, agar segera tubuh bangsa ini didekap emosi feminin. Saat ini, terus, dan lebih sering lagi. Agar yang pencaci jadi pemuji. Yang penista jadi pencinta. Yang pemarah jadi pemurah. Dan yang pembenci jadi pengasih. “Berkata baik dan memaafkan (bahkan) lebih baik dari sedekah yang diikuti (perkataan yang) menyakitkan” (QS. al-Baqarah, 2: 263). Nabi Saw juga bersabda: “Sesungguhnya Allah itu Maha Penyayang dan mencintai kasih sayang dan kelembutan. Dia akan memberikan melalui kasih sayang sesuatu yang tidak bisa terberi melalui kekerasan” (Hadits Abu Dawud, no. 4809). Semoga.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.