Gambar Rahmah Al Yunusiah
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Rahmah El Yunusiyah adalah seorang ulama perempuan pada awal abad XX yang sukses mendirian lembaga pendidikan untuk perempuan dan berkat keberhasilannya diundang mengajar di sekolah-sekolah Kerajaan Malaysia. Dilahirkan pada tahun 1900 dari keluarga yang berlatar belakang pendidikan. Ayahnya adalah seorang ulama dan qadhi, kakeknya seorang ahli ilmu falak dan pemimpin tarekat Naqsyabandiyah. Ia seorang yang gigih dalam menimba ilmu, belajar agama di Diniyyah School yang dikelola oleh kakaknya pada pagi hari, sore harinya belajar agama pada ayahnya Buya Hamka yaitu Haji Abdul Karim Amrullah, Tuanku Mudo dan Abdul Hamid. Tidak berhenti hanya mempelajari pelajaran agama, ia juga mempelajari ilmu kebidanan di Rumah Sakit Umum.

Perempuan pada masanya merupakan kaum yang terbelakang. Rahmah berhasrat untuk mengangkat derajat kaum wanita melalui pendidikan. Pada tahun 1923 Ia mendirikan sebuah sekolah khusus untuk kaum perempuan yang diberi nama Madrasah Diniyah Putri. Awalnya murid sekolah ini hanya 71 orang yang terdiri dari kaum ibu muda yang sudah berkeluarga. Bertempat di serambi masjid Pasar Usang, mereka belajar ilmu-ilmu agama dan Bahasa Arab.
Pada tahun 1927, dia menggalang dana di Aceh dan Sumatera Utara selama tiga bulan. Selain penggalangan dana, perjalanan ini juga bertujuan sebagai ajang study banding bagi para calon guru di Madrasah Diniyah Putri. Rahmah menghadap para sultan, mempresentasikan visi dan misi sekolahnya. Dia juga mengunjungi sekolah-sekolah ternama pada masa itu. Dari penggalangan dana ini, Rahmah berhasil membangun gedung dan asrama yang mampu menampung 275 murid dari 350 murid keseluruhan.
Berkat kegigihannya, lembaga pendidikannya mengalami perkembangan yang sangat pesat. Di tahun 1926 ia membuka kelas Menjesal School. Kelas ini ditujukan bagi para wanita yang belum bisa baca tulis. Kemudian tahun 1934 Rahmah berhasil mendirikan sekolah Taman Kanak Kanak (Freubel School) dan Junior School (setingkat HIS). Ia juga mendirikan Diniyah School Putri tujuh tahun yang terdiri dari tingkat Ibditaiyah selama empat tahun dan tingkat Tsanawiyah selama tiga tahun. Pada tahun 1937 berdiri program Kulliyat al-Mu’alimat al-Islamiyah (3 tahun) yang diperuntukkan bagi calon guru.

Keberhasilannya dalam mengelola Perguruan Diniyyah Putri Padang Panjang mendapat apresiasi tidak hanya dari dalam negeri tetapi juga dari luar negeri. Rektor Universitas Al Azhar Mesir, Dr.Syaikh Abdurrahman Taj mengadakan kunjungan ke Perguruan ini pada tahun 1955. Kemudian beliau mengadopsi sistem pendidikan Perguruan Diniyyah Putri Padang Panjang tersebut ke Universitas Al Azhar yang pada waktu itu belum memiliki pendidikan khusus bagi perempuan.
Rahmah El-Yunusiyyah berhasil mewarnai kurikulum Al-Azhar. Atas jasanya tersebut, Rahmah mendapat gelar Syaikhah dari Universitas Al Azhar pada tahun 1957. Beliaulah wanita pertama yang mendapat gelar syaikhah. Prestasi yang sangat membanggakan bagi Rahmah dan perempuan Indonesia

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments