Ilustrasi menikah
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Nikah muda, nikah dini atau istilah lain sejenisnya, semakin hari semakin marak. Dewasa ini, tidak hanya terjadi di kampung-kampung, melainkan merambah juga ke daerah perkotaan, basis utamanya dari kampus-kampus. Gejala ini tumbuh pesat di kampus-kampus; ITB, ITS, IPB atau kampus lainnya yang notabene menjadi aktivis mahasiswa-i Muslim.
Di lain tempat banyak juga dari mereka yang saat ini sedang begitu menantikan momen istimewanya, menikah. Lantaran usianya kini terus menua, ada yang sudah berusia 30 tahun, 40 tahun dan seterusnya. Pikiran dan hati siapa yang tidak kalut ketika meratapi kenyataan di usia semapan itu masih belum nikah. Pusing, pusing dah! Hehe.

[baca: https://mubaadalahnews.com/2016/12/tips-cerdas-menggelar-walimatul-ursy-resepsi-pernikahan/ ]

Saya harus menyampaikan kepada semunya, tentang makna menikah. Menikah itu gampang, bahkan gampang banget. Gratis lagi. Yang bikin ribet itu kamu-kamu sendiri. Hehe. Nikah mesti serba wah. Nikah yang akan mengeluarkan begitu banyak uang. Cetak undangan saja mesti tebal seperti mahasiswa yang cetak skripsi. Hehe. Padahal menikah, hanya sekadar akad ijab kabul di kantor KUA kecamatan setempat. Dan itu, sekali lagi, gratis.

Ada beberapa hal yang perlu saya sampaikan berkenaan dengan konsekuensi daripada menikah. Bahwa menikah itu ibadah adalah benar. Menikah itu membawa rezeki adalah ya. Menikah itu penuh berkah, saya juga setuju. Tetapi mari kita maknai lebih dalam, bahwa menikah meniscayakan pembangunan rumah tangga. Ini yang tidak mudah. Membangun rumah tangga akan penuh masalah polemik, bahkan konflik.

[baca: https://mubaadalahnews.com/2016/11/memaknai-kembali-arti-setara-dalam-rumah-tangga/ ]

Biasanya, sebelum saya menulis catatan, saya lebih dahulu melempar pertanyaan kepada beberapa teman. Saya berharap ada yang merespon. Nah, dari respon itulah akan saya jadikan sampel, sekaligus untuk memperkuat argumen-argumen saya. Makanya ketika saya menulis, saya selalu berusaha melakukan riset kecil-kecilan terlebih dahulu. Termasuk bersumber dari kisah-kisah nyata.

Ketika ada orang yang bertanya: “Nikah itu enak nggak sih?” Hampir semua orang yang telah menikah akan menjawab: “Wah, enak, bahkan bukan hanya enak, tetapi nikmat sekali.” Saya malah punya jawaban lain, selain untuk ‘ngetes’ juga untuk memperkuat argumen. Saya biasa jawab: “Nikah itu nggak enak.” Tak berlangsung lama, siapa pun akan merespon dengan nada aneh, mempertanyakan, bahkan ada yang nggak terima, sambil ngomel-ngomel. Hehe.

Kenapa saya bilang nggak enak? Ya karena nikah bukan cari yang enak-enak. Kalau mau cari yang enak ya ke rumah makan. Hehe. Beneran, kalau mau cari enak, saran saya mending kalian jangan nikah. Nantinya malah menyesal. Menikah itu ibadah dan berkah, karena di dalamnya penuh tantangan dan masalah. Menikah menjadi sarana untuk menempa dan pendewasaan diri. Makanya kita akan mudah melihat suami-istri yang bercerai, karena harapan besarnya ‘mau cari yang enak’. Eh setelah menikah ‘yang enaknya nggak ada’ atau kalau ada pun cuma sesaat. Setelah itu bubar. Na’uzubillah.

Jadi, bagi saya, kalau yang dimaksud ‘enak’ itu ‘kebahagiaan’, maka kebahagiaan itu terletak pada hal-hal yang mungkin dianggap tidak enak. Seperti menemukan masalah demi masalah. Jadi di dalam ‘ketidakenakan’ sebetulnya mengandung kebahagiaan. Pasalnya, kalau sepasang suami istri menikah hanya karena mau cari yang enak, nantinya ribuuut mulu.

Sudah ya. Jadi, menikah itu bagian dari cara Allah untuk mendidik dan mendewasakan kita. Mendidik suami untuk menjadi sosok yang rendah hati. Mendidik istri yang juga bisa memahami. Mendidik suami dan istri yang saling memaklumi jika ada masalah, saling mengisi jika di antara satu sama lain terdapat kekurangan, saling menguatkan jika di antara salah satunya sedang melemah. Berikut juga jangan saling menyalahkan. Setiap ada masalah, selesaikan dengan musyawarah. Jangan mau menang sendiri. Ini, insya Allah nikah dan rumah tangga yang berkah. Wallahu a’lam.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments