Ilustrasi pekerjaan rumah tangga
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Di suatu pagi, kala menjemur pakaian, temen kecil saya melintas dengan sepedanya sambil berceloteh,

“Mulane golek bojo (makanya cari istri).” Hanya tiga kata, yang langsung mengundang reaksi spontan saya,
“Emange pembantu?”
Temen saya berlalu. Kurampungkan menjemur pakaian.

[baca: https://mubaadalahnews.com/2016/06/nyuci-itu-laki/ ]

Malamnya, saya terpikir kembali soal celoteh kawan saya pagi tadi. Bukan soal kegelisahan mencari istri, namun saya justru kasihan seandainya temen saya yang memilih pasangan hidupnya, ia ibaratkan ‘pembantu’nya. Kalau nyuci baju saja harus dicucikan, lalu di mana hebatnya??

Saya melirik kembali kehidupan keluarga saya. Ibu memilih menjadi ibu rumah tangga. Bapak seorang pegawai negeri. Ketika ibu memasak, sesekali bapak saya temui sedang ikut membantu mengupas sayur atau menggoreng sesuatu. Di tempat lain, saya temui bapak mencuci sendiri bajunya. Juga piring dan gelas kopi sehabis dipakainya. Pada pagi buta, bapak menyapu halaman depan, samping dan belakang rumah. Sementara ibu menyapu bagian dalam rumah dan mengelap perabotan rumah.

Ketika kakak-kakak laki-laki yang mondok dan kuliah pulang kampung, tugas menyapu diambil alih keduanya. Sementara saya, lebih banyak diplot membantu memasak. Kalau soal cuci baju tentunya sudah menjadi tanggung jawab masing-masing.

Begitu kira-kira penjelasan yang hendak saya teruskan dari respon singkat “emange pembantu?” tadi.
Bapak, adalah aktor utama di balik aturan yang menjadi habitus keluarga kami berbagi pekerjaan domestik dan bertanggung jawab atas kebutuhan sendiri. Tergeraklah saya mencari tahu justifikasi bapak saya. Kenapa ia tak seperti suami pada umumnya, yang saya lihat menumpukkan pekerjaan masak-cuci ke istri atau anak perempuan.
Esoknya, sehabis maghrib saya dekati bapak yang lagi bersantai di teras sembari minum kopi buatannya sendiri (soal kopi, bapak selalu bikin sendiri karena tak ingin cita rasa-nya dijajah tangan orang lain). Ketika saya bertanya tentang berbagi peran laki-laki dan perempuan di rumah, ia menengok dan menatapku cukup lama. Lalu dengan suara beratnya ia menukil QS An-Nahl: 97:

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.”
Saya menyimak penjelasannya.

[baca: https://mubaadalahnews.com/2016/09/menjadi-bapak-rumah-tangga/ ]

Bapak percaya, setiap perbuatan mendapat balasan Allah. Perbuatan baik akan mendapat balasan setimpal. Memasak adalah perbuatan baik yang bisa dilakukan siapa saja untuk kemanfaatan keluarga. Begitu juga mencuci piring, baju yang justru menolong diri sendiri menjadi pribadi yang mandiri, tidak tergantung orang lain. Saya yakin, Allah lebih menyukai orang yang mandiri seperti ini, tegasnya. Lalu buat apa kita membebankan pekerjaan kepada orang lain jika kita sendiri mampu melakukannya? Bapak saya balik bertanya ke saya. Sebelum sempat kujawab, adzan Isya sudah memanggil.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.