Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Ia lahir pada tahun 1940 di Maroko, tepatnya di kota Fez. Fatima Mernissi lahir dan dibesarkan di dalam lingkungan yang sangat ketat dalam memegang tradisi pemisahan laki-laki dan perempuan, disertai pembedaan hak-hak antara laki-laki dan perempuan. Ayahnya sendiri semenjak kecil telah menanamkan ajaran kepadanya bahwa Allah telah memisahkan laki-laki dan perempuan sejak menciptakan langit dan bumi. Kenyataan tersebut membuat Mernissi selalu gelisah. Saat masih belia dan sekolah Al-Qur’an, Lala Tam—kepala sekolah—selalu mengatakan bahwa pendidikan bertujuan mengetahui hudûd (hudud). Menjadi muslim berarti menghormati hudud. Tetapi persoalan hudud ini justru  sangat membingungkan Mernissi, karena jawaban-jawaban yang diperoleh tidak memuaskannya. Para guru di sekolah lebih menekankan pelajaran pada kefasihan melafalkan Al-Qur’an dengan tanpa menerangkan artinya.

Beruntung Mernissi mempunyai nenek yang bijak, Lala Yasmina, yang banyak memberikan pencerahan dan menenangkan hatinya. Sang nenek membimbingnya dengan kisah-kisah sejarah yang indah, yakni riwayat hidup Rasulullah Saw dan ajaran Islam yang penuh cinta kasih. Melalui bimbingan Yasmina inilah mulai terbuka cakrawalanya tentang tradisi atau perilaku di masyarakat yang banyak memojokkan perempuan. Di situlah timbul semangat Mernissi untuk membongkar tradisi yang tidak adil tersebut.

Di sekolah menengah, Mernissi kembali menemui persoalan yang menggelisahkan. Pelajaran hadis yang diterima dari guru membuat hatinya terluka, seperti hadis yang menyatakan bahwa anjing, keledai, dan perempuan dapat membatalkan shalat jika melintas di depan orang yang shalat. Juga hadis tentang ketidakjayaan akan dialami suatu bangsa jika menyerahkan urusannya kepada perempuan. Hadis-hadis seperti ini betul-betul menggusarkan hatinya, karena bagi Mernissi, tidak mungkin Nabi Muhammad yang sangat penyantun itu mengucapkan sabda yang menyakitkan hati seperti itu. Latar belakang keluarga dan pengalaman yang dialaminya itu akhirnya mengkristal dan memberikan semangat pada dirinya untuk menemukan penyelesaian dan memperjuangkan hak-hak perempuan. Tekadnya semakin kuat ketika ia mendapatkan kesempatan untuk melanjutkan pendidikan sampai tingkat tinggi di bidang sosiologi dan politik di Universitas Muhammad V Maroko, di mana di kemudian hari Mernissi menjadi guru besar di sana. Dengan modal semangat dan pendidikan tersebut, Mernissi mulai melakukan kajian-kajian mengenai gender, pranata sosial-politik, status perempuan dan lainnya.

Pemikiran Mernissi berusaha menjernihkan pemahaman terhadap konsep-konsep agama, khususnya masalah kesetaraan laki-laki dan perempuan, sehingga bisa tetap relevan di tengah-tengah tuntutan antara tradisi dan modernisasi. Ia pun mengikuti pola kritis dan analisis historis. Mernissi memulai kajiannya dengan mempertanyakan hal-hal yang merisaukan, dan pertanyaan pa,ing mendasar seperti mungkinkah Islam mengajarkan diskriminasi terhadap perempuan? Mungkinkah Rasulullah yang dikenal sangat penyantun itu tega mengeluarkan sabda-sabda yang memojokkan perempuan? Benarkah tradisi yang cenderung diskriminatif terhadap perempuan merupakan ajaran Islam? Dan berbagai pertanyaan lainnya. Pemikiran-pemikiran cemerlang Mernissi telah melahirkan banyak karya. Ia menulis buku berjudul Beyond the Veil: Male and Femal Dynamics in Modern Muslim Society (Bloomington: Indiana University Press, 1987), yang menempatkannya sejajar dengan penulis perempuan lain.

Penulis: Prof. Dr. Hj. Sri Suhandjati Sukri, at al.
Sumber: Ensiklopedi Islam & Perempuan (Penerbit NUANSA, 2009).

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.