Ilustrasi Stop Hate
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Atas maraknya hate speech beberapa waktu terahir, keamaan dan kedamaian yang dicita-citakan menjadi seolah cita-cita yang mustahil

Sebuah negara lahir karena keinginan bersama untuk hidup dalam satu sistem. Maka, atas dasar itu, setiap orang harus mengedepakan sikap saling menghargai dan bukan sebaliknya. Jika hal tersebut tidak terjadi, yang terjadi bukan tidak mungkin adalah perpecahan antarindividu ataupun golongan. Selanjutnya, tujuan  hidup bersama dalam sebuah bangsa yaitu menciptakan kedamaian juga menjadi sesuatu yang mustahil untuk diraih.

Atas maraknya hate speech beberapa waktu terahir, keamaan dan kedamaian yang dicita-citakan menjadi seolah cita-cita yang mustahil. Di satu sisi kita menginginkan kedamaian tapi di sisi lain kita menjadi golongan yang turut menyebarkan kebencian pada golongan lain. Dengan argumen yang saling menguatkan, masing-masing pihak yang bertikai atau berbeda pandangan saling melancarkan ujaran-ujaran yang bertujuan untuk menjelek-jelekan pihak lain. Lebih dari itu, terkadang, disadari ataupun tidak, tujuan dari melakukan hate speech adalah menciptakan kekacauan, permusuhan, dan bahkan kekerasan.

[baca: https://mubaadalahnews.com/2016/12/dosa-istri-tidak-ditanggung-suami/ ]

Kewajiban untuk menjaga perdamaian tidak hanya bagi laki-laki tapi juga bagi perempuan. Hal ini  tertuang dalam salah satu surah al-Qurán yang berbunyi:

“hai orang yang beriman, janganlah suatu kaum merendahkan kamu yang lain, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik dari mereka yang merendahkan. Dan jangan pula kaum perempuan merendahkan kaum perempuan yang lain, boleh jadi direndahkan itu lebih baik dari mereka yang merendahkan. Dan jangan pula merendahkan dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelar mengnadung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barang siapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim”. (Q.S. al-Hujarat, 11).

Husein Muhammad dalam bukunya yang berjudul Menangkal Siaran Kebencian Perspektif Islam (2015), menyatakan bahwa ada tiga setidaknya tiga latar belakang mengapa ayat ini diturunkan. Pertama, diriwayatkan oleh Ibnu Abbas ra, yang menyatakan bahwa ayat tersebut turun untuk merespon sikap Tsabit bin Syamas yang mengejek dan merendahkan sahabat lainnya dari kalangan Anshar. Kedua, al-Dhahhak mengatakan bahwa ayat ini turun berkenaan dengan utusan atau rombongan Bani Tamim. Mereka mengejek para sahabat Nabi yang miskin seperti Ammar, Khabbab, Bilal, Suhaib, Salman dan Salim, pembantu Abu Hudzaifah. Ketiga, Ikrimah meriwayatkan bahwa ayat ini turun berkaitan dengan peristiwa olok-olok salah seorang isteri Nabi terhadap Ummi Salamah yang disebutkan sebagai “perempuan pendek”.

[baca: https://mubaadalahnews.com/2016/12/menangisi-kondisi-republik-ini/ ]

Meski ayat di atas menyebutkan secara jelas kelompok tertentu, yaitu perempuan, namun, Husein Muhammad lebih lanjut menyatakan bahwa ayat di atas berlaku bagi laki-laki dan perempuan. Satu yang perlu digaribawahi, bahwa setiap orang, laki-laki ataupun perempuan berkewajiban untuk menjaga keamaan dan kedamaian dengan tidak melakukan perendahaan, hinaan, dan ejekan terhadap siapapun, golongan apapun, dengan tidak melihat latar belakang agama, suku, kebangsaan, bahasa, dan jenis kelamin.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments