RADEN AJENG KARTINI

0
1291
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

R A Kartini merupakan salah satu tokoh nasional kebanggaan masyarakat Jepara. Dan di kota Rembang dia mengembangkan pemikiran-pemikiran segarnya mengenai kemajuan perempuan Indonesia. Oleh pemerintah Sukarno, ia diakui sebagai pahlawan emansipasi perempuan.

R A Kartini lahir di Mayong, Jepara pada tanggal 21 April 1879 dari pasangan suami-istri yang bernama Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat dan Ngasirah, yang pada saat itu menjabat sebagai Asisten Wedono Mayong yang kemudian diangkat sebagai Bupati Jepara, tiga tahun setelah kelahiran Kartini. Ngasirah, ibu kandung R A Kartini, adalah anak seorang kiai yang berasal dari Teluk Awur, Jepara.

Dalam usia ketiga, tepatnya tahun 1881, Kartini diboyong ke Jepara ketika sang Ayahanda diangkat sebagai Bupati Jepara. Ayahnya sangat menaruh perhatian terhadap pendidikan Kartini, meski kala itu pendidikan formal bagi perempuan belum lazim. Meskipun Kartini mempunyai hak untuk bisa sekolah di sekolah Eropa, namun sang Ayah menyekolahkan Kartini di sekolah bersama teman-temannya. Sejak usia sekolah, Kartini sudah menunjukkan ketekunan dan bakatnya dalam membaca dan menulis. Ia membaca buku tokoh-tokoh progresif seperti Multatuli, maka tidak heran bila ia mengetahui seluk-beluk penindasan penjajahan Belanda sejak kecil. Hal ini memberikan kesadaran kepada Kartini untuk menentang penjajahan Belanda.

Selain membaca, ia juga berkorespondensi dengan sahabat-sahabat di Belanda, yang menjadikan jiwanya semakin matang, yang mengantarnya berpikir demokratis serta berorientasi ke depan dalam bertindak. Dalam surat-surat yang dikirimkan kepada para sahabatnya di Belanda, ia mengkritik adat-istiadat yang dipandangnya sebagai penghambat kemajuan perempuan seperti budaya memingit perempuan. Ia menganjurkan agar perempuan diberi kebebasan untuk menuntut ilmu dan bebas belajar. Bahkan, keinginannya melanjutkan sekolah ke Belanda diurungkan dan memohon kepada pemerintah Kolonial Belanda agar beasiswanya diberikan kepada pemuda Indonesia lain. Ia lebih senang melanjutkan sekolah guru.

Sadar bahwa cita-cita perjuangan untuk meningkatkan derajat perempuan lewat pendidikan tidak dapat dijalankan sendiri, maka ia menerima lamaran Bupati Rembang, Raden Mas Adipati Djojodiningrat, seorang duda yang memiliki beberapa orang anak. Bupati Rembang itu sangat mendukung gagasan dan aktifitas untuk memajukan pendidikan kaum perempuan dan memperjuangkan agar perempuan sederajat dengan pria. Perkawinan Kartini berlangsung pada tanggal 8 November 1903. Empat hari setelah perkawinan Kartini meninggalkan Jepara pindah ke kota Rembang.

Langkah awal yang diambil oleh Kartini adalah mendirikan sekolah perempuan di rumahnya, yaitu di sebelah Timur gapura Kabupaten Rembang (sekarang digunakan sebagai Kantor Wakil Bupati Rembang). Tidak perlu waktu lama, sekolah Kartini memiliki banyak murid. Bagi murid dari keluarga tidak mampu, tidak dipungut biaya. Kemajuan sekolah semakin pesat, sehingga diperlukan banyak tenaga pengajar, oleh karena itu Kartini mengajukan permohonan bantuan dana kepada pemerintah kolonial Belanda untuk ikut membiayai.

Sebagai ibu rumah tangga, Kartini sangant bahagia. Sayangnya, ia meninggal di usia yang masih sangat muda, yaitu 25 tahun. Ia wafat tanggal 17 September 1904, empat hari setelah melahirkan putra pertamanya, yaitu Raden Mas Susalit. Jenazahnya disemayamkan di makam keluarga Bupati Rembang yaitu Desa Bulu, Kecamatan Bulu, Kabupaten Rembang.

 

Penulis: Prof. Dr. Hj. Sri Suhandjati Sukri, at al.

Sumber: Ensiklopedi Islam & Perempuan (Penerbit NUANSA, 2009).

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.