Malala Yousafzai
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Siapa yang tak kenal Malala? Gadis cerdas penerima Hadiah Nobel Perdamaian termuda, yang aktif memperjuangkan hak pendidikan bagi anak-anak perempuan ini tengah menjadi sorotan dunia dalam lima tahun terakhir. Malala lahir pada tanggal 12 Juli 1997 di kota Mingora di Distrik Swat, Pakistan. Nama lengkapnya Malala Yousafzai, diambil dari nama penyair dan pejuang wanita suku Pusthun, Malalai dari Maiwand. Fasih berbahasa Pastho, Inggris, dan Urdu, serta keberaniannya dalam menulis, diperoleh Malala berkat bimbingan ayahnya,  Ziauddin Yousafzai. Ayahnya seorang penyair, pemilik sekolah, sekaligus aktivis pendidikan, yang sekaligus menjadi inspirator terbesarnya dalam memperjuangkan hak-hak kemanusiaan, khususnya pendidikan bagi perempuan.

Keberaniannya menyuarakan hak perempuan atas pendidikan di Lembah Swat di mana Taliban melarang para gadis bersekolah, menjadi awal kisah perjuangannya. Ia mulai berbicara di depan publik pada tahun 2008. “Berani-beraninya Taliban merampas hak saya atas pendidikan!” adalah seruan pertamanya di depan televisi dan radio lokal. Di awal tahun 2009 saat berumur sekitar 11-12 tahun, ia menulis di blognya dengan nama samaran kepada BBC Urdu tentang betapa mengerikannya hidup di bawah kekuasaan Taliban. Musim panas berikutnya, wartawan Adam B. Ellick membuat film dokumenter New York Times tentang hidup Malala saat militer Pakistan melakukan intervensi di wilayah tersebut. Dia mulai dikenal, wawancaranya tersebar di media cetak dan televisi.

https://mubaadalahnews.com/2017/03/fatima-mernissi/

Sikap kritis dan keberanian Malala dalam menyuarakan hak-haknya, berakibat pada percobaan pembunuhan dirinya oleh kelompok bersenjata Taliban di tahun 2012. Ia ditembak di dalam bus sekolah hingga melukai kepala, leher dan bahunya. Ia sempat kritis, sebelum akhirnya diterbangkan ke Inggris untuk dirawat di rumah sakit di Birmingham. Peristiwa itu menuai banyak dukungan masyarakat nasional dan internasional untuk Malala.

Sejak pemulihan, Malala menjadi aktivis pendidikan terkemuka. Pada tanggal 12 Juli 2013, bertepatan dengan ulang tahunnya yang ke 16, Malala diundang berpidato di depan Forum Majelis Kaum Muda di Markas Besar PBB di New York, Amerika Serikat. Pidatonya memuat tiga isu penting, yaitu hak perempuan, perlawanan terhadap terorisme dan kebodohan. PBB juga mendeklarasikan hari tersebut sebagai hari Malala. Di tahun 2014, dirinya bersama Kailash Satyarthi mendapatkan Hadiah Nobel Perdamaian atas perjuangan mereka melawan penindasan terhadap anak-anak serta untuk mendapatkan hak pendidikan bagi mereka.

Kegigihan Malala mengkampanyekan pendidikan bagi perempuan masih terus dilanjutkan melalui “Malala Fund”, sebuah organisasi non-profit yang didirikannya untuk membantu anak-anak perempuan agar bisa bersekolah dan menyuarakan hak-hak mereka atas pendidikan. Malala seperti tak terpengaruh oleh segala penghargaan dan sanjungan yang telah diterimanya dalam lima tahun ini. Ia bahkan merasa tak layak atas itu semua. Menurutnya banyak sosok di luar sana yang lebih berjasa dan lebih pantas memperoleh semua itu.

https://mubaadalahnews.com/2016/11/karimah-al-marwaziyyah-w-1070-m-ahli-hadis-perempuan/

Pada Juli 2017 kemarin, Malala mengunjungi Nigeria untuk kembali mengadvokasi jutaan anak perempuan yang berjuang untuk bersekolah. Kunjungan pertamanya dilakukan pada tahun 2014. Nigeria adalah negara terkaya di Afrika, tapi memiliki jumlah anak perempuan yang tidak bersekolah tertinggi di dunia. Katanya, saat kunjungan di tahun 2014, pemerintah Nigeria mengeluarkan hanya 9% dana pemerintah untuk pendidikan. Tahun ini hanya 6%. (Rata-rata pengeluaran untuk pendidikan secara internasional adalah 20% dari anggaran suatu negara.)

Di beberapa daerah, terutama di Nigeria Utara, kelompok ekstrimis meneror masyarakat. Pendidikan menjadi tidak mungkin bagi anak-anak khususnya perempuan. Malala sempat mengunjungi Maiduguri, tempat kelahiran Boko Haram (pemimpin ISIS). Di tempat penampungan bagi orang-orang terlantar akibat terorisme, ia bertemu gadis-gadis berusia sekitar 15 tahun yang telah menghadapi banyak kekejaman dan ketakutan, namun tetap gigih ingin bersekolah. Salah satunya Fatima. “Boko Haram menculikku dan ingin menikahiku. Namun aku berhasil kabur. Aku tidak bersekolah hingga aku sampai di camp ini.” Kata Fatima kepada Malala.

Malala banyak mengeluarkan pernyataan inspiratif di dalam pidato dan tulisannya, berikut di antaranya:

  • Aku tak peduli jika harus duduk di lantai sekolah. Yang kuinginkan hanya pendidikan. Dan aku tak takut pada siapapun.
  • Mari selalu kita ingat: Satu buku, satu pena, satu anak, dan satu guru bisa mengubah dunia.
  • Sangat penting untuk mengenal siapa dirimu. Untuk membuat keputusan. Untuk menunjukkan siapa dirimu.
  • Taliban bisa merampas pena dan buku-buku kami, tapi mereka tak bisa menghentikan akal kami untuk berpikir.
  • Kami takut, tapi ketakutan kami tak sebesar keberanian kami.
  • Jika seorang lelaki bisa memusnahkan semuanya, kenapa seorang gadis tidak bisa mengubahnya?
  • Dengan senjata Anda bisa membunuh teroris, tapi dengan pendidikan Anda bisa membunuh terorisme.
  • Aku meninggikan suaraku bukan supaya aku bisa berteriak, tapi supaya mereka yang tanpa suara bisa didengar.

Referensi: berbagai sumber.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.