Gambar Ilustrasi
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Putus cinta dalam bahasa kerennya itu galau, galau seringkali digambarkan seperti sesuatu yang membuat seseorang itu merasa sesak hati, mendekati depresi bahkan frustasi.

Baru-baru ini, tak sedikit para remaja yang merasakan patah hati atas kisah asmaranya. Harapan dan cinta yang mendalam juga berlebihan membuat yang patah itu menjadi berlarut-larut dalam kesedihan hingga ia terlupa bahwa jatah mudanya hampirlah habis karena sesuatu yang tak berguna. Aduhai, cinta yang tak tepat pada waktunya itu membuat kita merasa terbang melayang terlebih dahulu sebelum akhirnya kita terjatuh sakit. Sebagaimanapun setia dan pengorbanannya tetap saja akan berujung sakit, karena pada hakikatnya itu salah. Terlebih jika Allah berkehendak lain kita bisa apa? Selain menerima dan bermawas diri untuk lebih mendekatkan diri pada Sang Ilahi, tentu saja kita sebagai para remaja juga haruslah bangkit dalam prestasi.

Putus cinta dalam bahasa kerennya itu galau, galau seringkali digambarkan seperti sesuatu yang membuat seseorang itu merasa sesak hati, mendekati depresi bahkan frustasi. Aduhai, miris sekali remaja yang seperti ini. Padahal, masih banyak sekali cita-cita yang bisa ia gapai meski harus sendiri. Bukankah matahari itu tetap bersinar meski ia sendiri? Jadi, kesendirian itu bukanlah akhir dari segalanya, justru dengan kita fokus terhadap pengembangan diri kita akan semakin mudah menggapai mimpi. GALAU? God Always Listening Always Understanding, hehe.

https://mubaadalahnews.com/2017/07/anak-tanggung-jawab-bersama/

Bagi para remaja pernikahan adalah sebuah dambaan. Tapi nikah juga bukan undian, bukan doorprize apalagi permainan. Pernikahan adalah sesuatu yang sakral, tak bisa dianggap main-main apalagi disepelekan. Untuk memasuki jenjang tersebut butuh kematangan pikiran, tak hanya biologis saja, selain itu lahir bathinya pun harus benar-benar siap. Oke, simple aja kalau kamu diputusin, itu tanda Allah sayang. Betapapun Allah kasih para remaja kesempatan untuk jauh lebih baik, tanpa harus lakuin hal yang sia-sia. Urusan mereka mau selingkuhin atau khianatin kita, bawa santai aja, biar Allah yang kasih kita bonus lebih atas ketulusan.

Kadang, kita terlalu sibuk memikirkan urusan hati dan berusaha mengobati diri hingga kita terlupa bahwa ada waktu emas yang harus kita manfaati. Padahal ada cara lain mengobati rindu dan mengobati patah hati, yakni dengan cara memperbaiki diri juga menggapai mimpi. Semakin kita sibuk menggapai cita-cita semakin kita terlupa akan cinta yang sia-sia. Jadi, bagi kita para remaja yang belum menikah, puas-puasin diri buat bebas berekspresi juga berprestasi. Karena urusan jodoh, Allah yang atur, sambil memeprsiapkan diri kita juga bisa manfaatkan waktunya untuk lebih bergairah dalam semangat meraih mimpi. Because with our without them, we will be ok. Stay or not, we will be sun shine. So, dont worry be happy. Semangat.

Wallahu’alam.

 

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments