Sumber Gambar: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

sejatinya FDS telah lama berlangsung dalam sistem pendidikan kita. Hanya berbeda dan berpindah gedung saja. Pagi sampai siang di gedung SD, siang sampai sore di gedung MD. Dan percaya atau tidak, sistem pendidikan monoton semacam ini masih berlangsung sampai sekarang.

Sampai saat ini, saya masih berkeyakinan bahwa spirit Full Day School (FDS) itu prospektif. Ia akan menjadi semacam ikhtiar penguatan karakter yang sistematis. Tentu dengan syarat didukung oleh semua pihak. Keyakinan saya tidak lantas membuat saya tidak hormat kepada PBNU dan PKB yang begitu bersikeras tanpa kompromi menolak kebijakan FDS. Saya sangat menghormati keputusan PBNU dan PKB, tetapi izinkan saya kembali untuk menimbang kemaslahatan FDS.

Hari ini Menteri Pendidikan dan Kebudayaan beserta Menteri Agama telah bertemu Presiden untuk menuntaskan Permendikbud No 23 tahun 2017. Saya membaca kabar ini dari Kompas dan Tempo. Baik Presiden Joko Widodo, Muhadjir Effendi maupun Lukman Hakim Saifuddin mengatakan bahwa FDS ini bersiat fleksibel, termasuk ketentuan 5 atau 6 harinya. Dan perlu diingat bahwa kebijakan ini diutamakan untuk sekolah yang sudah memenuhi standar kelayakan. Dan karena itu saya yakin kebijakan FDS tidak akan mengganggu keberadaan Madrasah Diniyah dan Pesantren.

Baca juga: FDS Merampas Hak Perempuan dan Anak

Padahal kalau mau jujur, yang harusnya kita kritik adalah sistem pendidikan nasional yang masih IQ oriented. Selama ini kita ambil contoh dan saya merasakan sendiri, sejak kelas 3 SD mengalami kejenuhan dan belajar yang tidak menyenangkan. Jam 7 pagi berangkat SD, sementara jam 13.30 siang harus kembali belajar di Madrasah Diniyah. Belajar di SD maupun di MD semuanya adalah penjejalan materi. Belum lagi sarana-pra sarana dan kualitas guru yang minim.

Maka disadari atau tidak, sejatinya FDS telah lama berlangsung dalam sistem pendidikan kita. Hanya berbeda dan berpindah gedung saja. Pagi sampai siang di gedung SD, siang sampai sore di gedung MD. Dan percaya atau tidak, sistem pendidikan monoton semacam ini masih berlangsung sampai sekarang. Kalau benar kita mau kritik, ini yang harusnya lebih dahulu dikritik. Karena itu demo dan aksi turun ke jalan yang melibatkan para santri dan siswa mestinya urung dilakukan.

Maka lagi-lagi saya mendukung kebijakan FDS ini dengan beberapa syarat. Pertama, sudah seharusnya kita mengubah paradigma pendidikan IQ oriented menjadi EQ-SQ oriented. UTS, UAS, UN berikut mata pelajaran eksak-sains, tidak dijadikan lagi tolok ukur kepandaian dan keberhasilan siswa. Sistem pembelajaran tidak lagi hanya mengandalkan metode ceramah. Mata pelajaran harus disampaikan dengan multi-metode, penguatan karakter dan berbasis alam-sosial.

Kedua, jam pelajaran setelah dhuhur agar diproyeksikan dan dioptimalkan untuk penguatan life skill, praktik (pelatihan) kewirausahaan, ekskul, keterampilan, kesenian dll yang disesuaikan dengan minat dan bakat para siswa. Maka dengan ini tidak akan lagi keluhan dari para orang tua bahwa sekolah telah membuat anak terlalu lelah. Sebab spirit FDS itu membuat anak belajar kehidupan, belajar dengan alam dan sosial.

Ketiga, Kemendikbud dan Kemenag terus duduk bersama, memantau bersama dalam pelaksanaan kebijakan FDS ini. Pastikan kurikulum pesantren tentang akhlakul karimah dan nilai-nilai spiritualitas menjadi kurikulum nasional. Ini langkah tepat untuk menangkal paham radikal di sekolah-sekolah. Berikut penindakan tegas kalau masih ada oknum guru dan sekolah yang berhaluan radikal.

Saya kira kalau pelaksanaannya demikian, FDS ini akan menjadi spirit baru pendidikan nasional. Bagi sekolah-sekolah yang infrastrukturnya sudah memadai agar berlomba untuk menerapkan FDS dengan prinsip utamanya yakni penguatan karakter. Dan sekolah-sekolah yang belum memenuhi standar agar pemerintah segera melakukan pemerataan. Berikut Kemenag untuk serius menata Madrasah Diniyah dari segala kekurangan. Akhirnya pada prosesnya apabila ada kekurangan, saya pikir bisa diatasi dengan rendah hati dan kembali melakukan evaluasi.

Wallaahu a’lam.

Mamang M Haerudin 
Pesantren Bersama Al-Insaaniyyah, 10 Agustus 2017, 21.11 WIB.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments