Sumber Gambar; Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pernikahan itu sebuah proses panjang. Ia hanya awal untuk kehalalan hubungan rumah tangga antara perempuan dan laki-laki yang karenanya sah menjadi istri dan suami. Oleh karena itu tak kenal waktu dan usia, makna pernikahan dan rumah tangga harus terus diperbaharui, mengingat kehidupan terus bergerak dinamis. Keduanya, istri dan suami dituntut untuk terus punya daya adaptasi.

Oleh karena pernikahan merupakan perjanjian yang berat maka kita pun mesti menepatinya. Apapun risikonya. Dalam hal apapun, biasanya kita menjalani segala sesuatu manis di awal, senang pada permulaan, asyik manakala baru dimulai, tetapi seiring berjalannya waktu, mungkin tanpa kita duga sebelumnya, riak-riak prahara mudah sekali kita rasakan. Kita tak bisa mengelak.

Pernikahan dan rumah tangga menguji kedewasaan. Yang tidak dewasa dalam menyikapi masalah dalam pernikahan dan rumah tangga, ujungnya adalah kesalahpahaman, kemudian menimbulkan konflik dan berujung perceraian. Selalu begitu. Makanya jangan aneh jika kemudian banyak orang yang tega mengakhiri rumah tangganya, hanya karena persoalan-persoalan sepele. Tidak lain karena dalam masing-masing istri dan suami tidak ada kedewasaan.

Untuk itu kepada para pasangan yang belum, yang sudah maupun yang baru menikah, belajarlah dari pengalaman orang-orang yang sukses maupun gagal dalam berumah tangga. Kepada yang sukses menjalani rumah tangga agar kita bisa mengambil hikmah positifnya. Kepada yang gagal berumah tangga kitapun tetap dapat belajar agar kita mampu mengantisipasi sebelum konflik terjadi.

Menepati janji pernikahan bukanlah perkara mudah. Level pernikahan, meskipun sunah, ia masuk kategori ibadah. Setiap ibadah menyimpan konsekuensi yang berat agar kita bisa sampai pada level istikamah. Asalkan istri dan suami terus saling percaya, saling menguatkan, saling berbagi peran, saling menjaga komunikasi, yakin, seberat apapun masalah akan mampu dihadapi, dari susah menjadi mudah.

Kalau kita tidak ingat dengan tujuan mulia pernikahan atau berumah tangga hanya karena sekadar tuntutan, niscaya sekaya apapun kita, sehebat apapun kita, rumah tangganya akan jauh dari kualitas sakinah mawaddah wa rahmah. Kalau kita tidak menepati janji pernikahan, itu artinya kita telah berdusta, bukan hanya kepada diri sendiri, melainkan juga kepada pasangan, orang tua dan Allah Swt.

Apalagi kalau kualitas pernikahan dan rumah tangga dipersepsikan dengan tolok ukur uang dan harta, cepat atau lambat, konflik berkepanjangan dan berujung pada perpisahan adalah jawaban yang tepat. Uang dan harta itu penting tetapi bukan segalanya. Dewasa ini orang berebut uang, menjual nama seseorang, menjatuhkan teman, mengatasnamakan seseorang hanya demi memenuhi nafsu setan. Tidak aneh jika kemudian prinsip kesalingan dan berpagi peran dalam berumah tangga menjadi abai.

Begitu kalau kita mau memaknai beratnya ibadah pernikahan dan berumah tangga. Tetapi tentu kita jangan takut, asalkan kita mau terus belajar jujur, maka Allah dan alam semestapun akan bersama orang yang jujur. Jujur kepada diri sendiri, kepada istri atau suami, kepada anak, siapapun dan Allah Swt. Jujur itu melegakan. Hidup kita tanpa beban. Tak peduli gengsi, pujian dari orang, apalagi cacian. Kita hidup dan menepati janji pernikahan dengan sederhana dan apa adanya.

Wallaahu a’lam.

 

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.