Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Beberapa teman tampak kehilangan kesabaran, lantaran jodoh yang diharapkan seolah-olah tak kunjung datang. Beberapa teman itu justru para perempuan Muslimah yang betul-betul hidup dengan hati-hati, tidak ikut-ikutan budaya pacaran yang biasanya menjangkiti kaula muda. Masa mudanya digunakan dengan produktif; belajar dengan tekun, cekatan dalam bekerja, terus berkarya dan mengabdi untuk kebaikan sesama.

Ia pun bertanya-tanya; apa yang kurang dari sikap hidupnya selama ini? Nah bagi teman-teman yang sedang mengalami persoalan yang sama, ada baiknya sejenak kita merenung, tak lekang barang sedikitpun untuk terus bersyukur kepada Allah. Ketahuilah, Allah terlalu pandai untuk hanya mengurusi ihwal jodoh. Pada fitrahnya Allah telah menyiapkan jodoh kita masing-masing. Itu artinya tak usah kita khawatir dan takut yang berlebihan. Mengapa? Jodoh akan datang tepat pada waktunya.

baca: Manfaatkan Jatah Muda Sebelum Menikah

Tentu ukuran ‘tepat pada waktunya’ adalah ukuran Allah bukan ukuran manusia. Karena itu pada hakikatnya jodoh ada di tangan Allah, meskipun kita dituntun untuk menjemputnya. Jodoh kita sudah ada, tak perlu dicari, kita hanya perlu menjemputnya.

Untuk mendalami persoalan ini, saya pernah menulis buku berjudul ‘Pelangi Cinta: Merayu Allah, Mudahkan Jodoh’ (2014) yang diterbitkan oleh Penerbit Quanta, Elex Media Komputindo, Jakarta. Buku ini mendapat apresiasi yang baik dari para pembaca di Indonesia. Beberapa testimoni yang saya terima, mereka, para pembaca buku ini merasa mendapatkan pencerahan.

Apabila ada orang, siapapun, yang merasa bahwa jodohnya datang dengan telat, bisa dipastikan ada beberapa hal yang harus dikoreksi. Terutama penyebab yang berasal dari dirinya pribadi. Terutama persoalan gengsi. Jodoh itu mudah, gengsilah yang bikin kita susah. Karena gengsi, pernikahan pun yang hakikatnya murah menjadi mahal. Rumah tangga yang sederhana menjadi rumit.

baca: Filosofi Jodoh

Berikhtiar dan berdoalah semampunya. Berikhtiar dan berdoalah yang baik, dengan keyakinan penuh. Perbanyak silaturahim, selalu isi hidup ini dengan istikamah beribadah dan melakukan kebaikan kepada sesama. Pasrah saja kepada Allah, siapapun orang yang dikirimkan oleh-Nya untuk kita, sebaiknya kita terima.

Batasi ikhtiar dan doa kita dengan target. Sebab kita harus sadar bahwa hidup kita pun terbatas usia. Mengharapkan jodoh yang ideal menurut versi kita adalah sah saja. Jodoh yang cantik atau tampan, yang kaya, yang saleh-salehah, Allah pun sangat menganjurkan agar kita berikhtiar menjemput jodoh yang terbaik. Kita boleh jaim (jaga image) tetapi tepat waktu dan kondisinya. Jaga ucapan dan perbuatan kita agar tidak menyakiti hati orang lain.

Kalau sudah begitu, rasa-rasanya memang jodoh akan datang tepat pada waktunya. Kalau kita sudah pasrah kepada Allah soal jodoh, lalu buat apa kita khawatir dan takut yang berlebihan? Sabar dan shalatlah yang istikamah. Jangan mudah mengeluh, apalagi sampai putus asa. Hidup itu terlalu indah kalau hanya dihabiskan dengan gelisah.

Wallaahu a’lam.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments