Gambar: Documen KUPI
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Perempuan dalam Meneguhkan Nilai Keislaman, Kebangsaan, dan Kemanusiaan” diluncurkan. KUPI menjadi ajang konsolidasi ulama perempuan Indonesia dalam membangun gerakan masa depan untuk tegaknya NKRI.

Masih terngiang acara yang besejarah pada 25-27 April 2017 yakni Kongres Ulama’ Perempuan Indonesia (KUPI) yang pertama di Cirebon. Pada 29 Agustus 2017 dokumentasi proses dan hasil KUPI dengan tema “Peran Ulama’ Perempuan dalam Meneguhkan Nilai Keislaman, Kebangsaan, dan Kemanusiaan” diluncurkan. KUPI menjadi ajang konsolidasi ulama perempuan Indonesia dalam membangun gerakan masa depan untuk tegaknya NKRI.

Banyak kerja-kerja sosial ulama’ perempuan, tapi masih miskin dalam literatur sejarah. KUPI hadir membangun jalan keadilan bagi semuanya untuk duduk bersama membangun peradaban masa depan yang berkeadaban. KUPI sangat penting maknanya di tengah arus keberagamaan yang cenderung anti-NKRI dan anti-Pancasila. Ulama’ perempuan mempunyai tanggungjawab besar untuk menjaga persatuan dan kesatuan NKRI. Apalagi dalam konteks NKRI, semua warga negara adalah sama, baik itu Islam, Kristen, Katolik, Budha, Hindu, dan Konghuchu. Mereka adalah warga negara, bukan warga kafir.

baca: Buku Kongres Ulama Perempuan Indonesia

Menurut Akhmad Sahal (2017), dalam konteks Pancasila, setiap pemeluk agama bebas meyakini dan menjalankan ajaran agamanya, tapi mereka tak berhak mendesakkan sudut pandang agamanya untuk ditempatkan sebagai tolok ukur penilaian terhadap pemeluk agama lain. Simaklah Sukarno dalam pidato bersejarahnya tentang lahirnya Pancasila 1 Juni 1945: “Prinsip Ketuhanan! Bukan saja bangsa Indonesia bertuhan, tetapi masing-masing orang Indonesia hendaknya bertuhan Tuhannya sendiri. Yang Kristen menyembah Tuhan menurut petunjuk Isa al-Masih, yang Islam bertuhan menurut petunjuk Nabi Muhammad SAW, orang Buddha menjalankan ibadatnya menurut kitab-kitab yang ada padanya. Segenap rakyat hendaknya ber-Tuhan secara kebudayaan, yakni dengan tiada egoisme agama. Marilah kita amalkan, jalankan agama sebaik mungkin, dengan cara yang berkeadaban. Apakah cara yang berkeadaban itu? Ialah hormat-menghormati satu sama lain.”

baca: Proyeksi Masa Depan Ulama Perempuan Indonesia

Egoisme sebagian warga negara yang tidak mengakui NKRI juga menjadi perhatian KUPI, karena ulama adalah pendiri bangsa ini. Disamping itu, KUPI khususnya fokus memberikan perhatian kepada perempuan agar Indonesia menjadi contoh bagi dunia dalam menghargai dan memberdayakan perempuan. Sebagaimana Ulama pada zaman kemerdekaan, Ulama perempuan juga hadir bersama dalam memperjuangkan NKRI seperti Nyi Ageng Serang, Cut Nyak Din, Nyai Khoiriyah Hasyim, dan lain-lain. Mereka memberikan spirit perjuangan untuk mempertahankan dan membangun bangsa.

Membangun Kemaslahatan

Untuk menyelesaikan beragam krisis kemanusiaan kontemporer, apalagi di tengah kuatnya arus teknologi informasi dan globalisasi, Ulama Perempuan penting hadir di tengah kondisi ini. Tantangan kemanusiaan kontemporer tidak mudah, apalagi perempuan sering menjadi korban. Tetapi perempuan harus mampu menjadi solusi, sehingga bisa menjadi agen perubahan di masa depan. Acuannya tidak lain adalah syariah. Menurut KH Sahal Mahfudz dalam “fikih sosial”, kontekstualisasi fikih (syariah) harus bersandar pada prinsip kemaslahatan. Dalam ranah sosial-politik, prinsip ini bisa diterjemahkan sebagai terciptanya keadilan sosial dalam kerangka demokrasi. Sementara KH Achmad Siddiq, dalam konteks kemaslahatan NKRI, pernah mencetuskan ide tentang trilogi persaudaraan (ukhuwah): persaudaraan Islam (ukhuwah Islamiyah), persaudaraan kebangsaan (ukuhuwah wathaniyah), dan persaudaraan kemanusiaan (ukhuwah basyariyah).
Kerangka kemaslahatan dalam syariat ini harus menjadi acuan dalam mengkaji 9 sub-tema yang ditentukan, yakni, perkawinan anak, kekerasan seksual, kerusakan lingkungan, pendidikan keulamaan, pesantren dan keulamaan perempuan, buruh migran, penguatan desa, radikalisme agama, dan konflik kemanusiaan.

Ulama’ perempuan Indonesia bukan sekedar paguyuban dalam KUPI ini. Mereka menjadi aktor penting pergerakan Indonesia kepada dunia. Artinya, KUPI ini bukan ajang lokal di Indonesia saja, melainkan sangat berpengaruh kepada peradaban dunia. Komitmen ulama’ perempuan Indonesia akan menjadi referensi dunia ihwal membangun peradabannya, khususnya di berbagai negara Islam yang masih terbelah dalam membangun demokrasi dan relasi sosialnya. KUPI bukan juga agenda menguatkan internal perempuan Indonesia, tetapi juga merekomendasikan solusi dari berbagai krisis kemanusiaan yang menimpa perempuan di dunia.

Ulama’ perempuan menjadi oase untuk bangsa ini bahwa abad ke-21 ini lahir Kartini baru yang dengan inspirasi dan spirit ajaran agamanya mampu berkiprah untuk peradaban bangsa.

 

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.