Potongan film True Love Wait
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Di tengah ramainya berita poligami salah seorang ustadz selebritas dan konflik rumah tangga yang berakhir tragis hingga merenggut nyawa, mari sejenak kita melihat cerita cinta yang menenangkan jiwa dalam film pendek “True Love Waits” besutan Fahd Pahdepie.

Film yang diangkat dari kisah nyata pasangan suami istri Dr. Mulyoto Pangestu dan Lies Pangestu ini akan menarik-narik perasaan kita hingga tanpa sadar meneteskan air mata. Sinema ini menyampaikan pesan bahwa masih ada cinta sejati di sekitar kita. Sebuah teladan yang bisa menginspirasi banyak orang.

Lihat Film: 

Pelajaran berharga bahwa cinta sejati selalu bisa menunggu, bagi siapa saja yang percaya pada makna cinta dan komitmen pernikahan.

Film dimulai dengan monolog Ibu Lies Pangestu, yang mengidap kelainan saraf Spiral Muscular Antrophy sejak remaja. Penyakit itu membuatnya terbaring di kamar tidur. Aktivitas sehari-hari harus ditopang menggunakan kursi roda.

“Hidup adalah tentang menunggu waktu yang tersisa dan bagaimana kita mensyukurinya”. Demikian prolog Ibu Lies membuka adegan dalam film. Sejak lama Ibu Lies menunggu waktu itu datang. Sambil terus berharap mendapat kebahagiaan yang pantas.

Adegan berikutnya, Mulyoto menggendong dan meletakkan istrinya di kursi roda. Lalu suami istri itu melewatkan pagi bersama dengan sarapan dan ngobrol ringan. Begitu selesai menjalani rutinitas pagi, tiba waktunya Mulyoto berpamitan kerja. Ibu Lies kembali bermonolog.

“Tapi rupanya saya harus menunggu lagi. Kadang-kadang kita kecewa, curiga pada apa yang direncanakan semesta untuk kebahagiaan kita”.

Awal-awal, perilaku Mulyoto mengecoh karena sepertinya dia sedang berhubungan dengan perempuan lain. Apalagi saat dia janjian bertemu di kafe sekitar tempat kerjanya lewat sebuah pesan singkat. Dugaan ini diperkuat saat Mulyoto membawa bunga segar dan seuntai kalung emas ke kafe.

Tapi dugaan saya ternyata keliru. Mulyoto hanya meminta saran dari seorang perempuan tentang hadiah yang tepat untuk istrinya.

Kejutan juga hadir saat dengan segala keterbatasan fisiknya, Lies tetap berusaha menjadi istri yang baik. Hari itu, pandangan Lies tertuju pada sebuah foto pernikahan dia dan suaminya 11 Desember 1988 silam. Foto yang berada di dalam album kenangan itu membuatnya tersadar, sekarang adalah hari ulang tahun pernikahannya.

Untuk merayakannya, Lies segera berdandan sebaik mungkin. Selanjutnya, dia belanja ke toko terdekat. Membeli kebutuhan sehari-hari dan memasak untuk makan malam bersama suami.

Malam pun tiba. Mulyoto pulang ke rumah. Lies menyambut kedatangan suami tercintanya itu. Namun Mulyoto terlihat acuh. Mata pria itu hanya tertuju pada sebuah layar ponsel. Obrolan makan malam menjadi datar dan biasa saja. Tidak ada sesuatu yang istimewa. Padahal, malam itu, Lies menunggu.

Setelah malam semakin larut, Lies meminta Mulyoto menggendongnya turun dari kursi roda. Diam-diam Lies membalikkan wajah menghadap bantal dan menangis. Dia terisak perlahan. Namun apa yang terjadi kemudian, Mulyoto memberikan kejutan dengan memberikan seikat bunga dan seuntai kalung emas sambil mengucapkan selamat ulang tahun pernikahan untuk istrinya tercinta.

Menerima kejutan yang luar biasa itu,  Ibu Lies tersenyum dan menangis bahagia. Dari cerita ini kita belajar sebuah cinta sejati melalui cara yang sederhana.

“Hidup adalah tentang menunggu. Waktu yang tersisa adalah tentang bagaimana kita mensyukuri. Hanya saja jika kita mengerti tentang cinta sejati, akan menunggu menghitung waktu. Karena cinta sejati selalu bisa menunggu”.

Demikian kalimat monolog Lies mengakhiri adegan. Kemudian diperlihatkan juga foto-foto kebersamaan Mulyoto dan Lies serta anak semata wayangnya, Galih. Sekarang keluarga yang harmonis ini tinggal di Melbourne, Australia.

Dr. Mulyoto Pangestu memerankan sendiri tokoh utama dalam film pendek ini. Mulyoto adalah seorang ilmuwan Indonesia dan Pengajar di Monash Universitym, Australia serta Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto.

Dr. Mulyoto adalah penemu teknologi pembekuan sperma yang merupakan terobosan baru dalam dunia kedokteran. Melalui penemuan ini, Dr. Mulyoto mendapatkan penghargaan tertinggi (Gold Award) dalam Young Inventor Award yang diselenggarakan oleh The Fareastren Economic Review dan Hewlett Packard Asia Pasifik.

Istrinya, Lies Pangestu, sejak remaja mengidap kelainan Spiral Muscular Antrophy. Dia telah divonis oleh dokter kelak usianya tak lebih dari 23 tahun. Namun pada usia 25 tahun, seorang anak muda (Dr. Mulyoto) yang masih berusia 27 tahun waktu itu melamarnya.

Mulyoto bersedia menunggu apapun yang akan terjadi esok nanti. Meski kondisi fisik Lies terus menurun, kekuatan cinta membuatnya bisa bertahan hidup hingga hari ini.

Nah, kalian yang masih jomblo pasti akan baper melihat film pendek ini. Kita akan berharap banget bisa dipertemukan dengan cinta sejati yang rela melakukan apa saja. Dalam kondisi lapang atau sempit, susah atau senang.

Sedangkan untuk para pasangan suami istri yang baru menikah ataupun yang sudah lama mengarungi bahtera rumah tangga, semoga kita bisa belajar dari Pak Mulyoto dan Ibu Lies. Sebagai pasangan hidup, kita harus siap sedia menunggu apapun yang terjadi di kemudian hari.

Sikap Mulyoto barangkali sangat berbeda dengan lelaki lain yang berpoligami ketika menemukan kekurangan pada istrinya. Mulyoto memilih setia. Dia memilih monogami dan menerima kondisi apapun yang dialami istrinya. Menjadi monogami tetap memberikan kepuasan lahir batin, bahkan kebahagiaan berlebih hingga mampu memberi harapan hidup yang lebih baik bagi pasangan.

Sikap kebersalingan yang dicontohkan Mulyoto setidaknya menjadi sindiran halus bagi para pelaku  dan pendukung poligami. Memposisikan perempuan dalam tempat terhormat dan mulia tidak akan mengurangi penghormatan orang lain terhadap lelaki. Justru akan semakin bertambah, salut dan penuh kekaguman.

Dalam kehidupan nyata, tidak hanya Mulyoto lelaki yang memilih monogami dan sukses memaknai perjalanan hidupnya sebagai manusia yang bermanfaat untuk kehidupan orang lain. Buya Hamka, Gus Dur, Gus Mus, KH Sahal Mahfudz, KH Quraisy Shihab, dan masih banyak sederet lelaki hebat yang memiliki integritas tinggi, pengetahuan agama yang mumpuni, namun tak mudah menjadikan ajaran agama sebagai alasan untuk berpoligami.

Pelayanan, penghargaan dan penghormatan terhadap pasangan bukan semata-mata karena kewajiban dan tanggung jawab janji pernikahan. Tapi lebih pada kesadaran tentang makna cinta sejati. Setiap orang saling memberi dan menerima pasangan dengan penuh ketulusan. Tanpa melihat kelebihan dan kekurangannya.

Karena cinta sejati selalu bisa menunggu. Sampai tak ada lagi sekat yang bisa memisahkan suami istri dalam sebuah ikatan pernikahan.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments