Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

ketika perempuan dan laki-laki memutuskan untuk berumah tangga, maka mereka harus membicarakan bagaimana masa depan hubungan rumah tangganya. Harus ada komunikasi antara keduanya.

Apa jawabanmu andai ditanya memilih yang mana: menikah atau bekerja? Ada yang menjawab menikah dan ada pula yang menjawab bekerja. Masing-masing punya alasan atas jawabannya. Dia yang menjawab menikah alasannya karena sudah mendapatkan pasangan yang cocok atau mungkin telah siap berumah tangga. Sedangkan yang memilih bekerja masih ingin fokus pada pekerjaannya atau ingin mendapatkan jabatan yang lebih tinggi.

Tak ada yang salah dari alasan tersebut. Tapi kenapa jadi masalah ketika yang memilih bekerja adalah seorang perempuan. Kebanyakan perempuan yang memilih bekerja sering disalahkan.

baca: Mengapa Perempuan Sebaiknya Bekerja
baca: Nabi Mengapresiasi Perempuan Bekerja untuk Keluarga

Perempuan pekerja dianggap menyalahi aturan atau kebiasaan yang telah melekat di masyarakat. Karena pada umumnya yang bekerja atau berkarir adalah laki-laki, yang pada akhirnya akan menjadi seorang kepala keluarga dan menafkahi istri.

Sehingga muncul pemikiran bahwa perempuan itu tugasnya hanya mengurus rumah tangga. Tidak boleh melakukan pekerjaan lain selain yang menyangkut rumah tangga.

Ini memunculkan pandangan bahwa perempuan tidak perlu memikirkan pekerjaan. Yang menjadi kewajibannya hanya dapur, sumur dan kasur. Ini salah satu pemikiran kuno masyarakat yang masih terus menjamur dalam benak mereka hingga sekarang.

Ada pandangan lain bahwa perempuan yang berumur atau sudah matang disarankan untuk segera menikah. Jika tidak, maka akan sulit mendapat jodoh. Karena laki-laki hanya memilih calon istri yang masih muda.

Perempuan yang sudah berumur dianggap akan kalah saing dengan perempuan-perempuan yang masih muda. Istilahnya, yang muda saja masih banyak kenapa harus memilih yang sudah berumur.

Padahal, jodoh sudah diatur Tuhan dan akan datang jika waktunya sudah tepat. Apa salahnya jika perempuan memilih jalan hidupnya sendiri dan fokus pada pekerjaan dan cita-citanya? Perempuan memiliki hak yang sama dengan laki-laki. Sama-sama memiliki kebebasan dalam mengekspresikan segala hal.

Sebenarnya menikah atau bekerja itu adalah pilihan hidup masing-masing. Ada laki-laki yang memilih menikah padahal belum memiliki pekerjaan tetap. Sedangkan perempuan yang masih muda ingin cepat menikah padahal belum siap secara biologis.

Ada laki-laki yang terus mengejar pekerjaan lalu memilih menunda menikah dan ada pula perempuan yang ingin menikah setelah sukses dalam pekerjaannya.

Dalam perspektif mubadalah atau kesalingan, ketika perempuan dan laki-laki memutuskan untuk berumah tangga, maka mereka harus membicarakan bagaimana masa depan hubungan rumah tangganya. Harus ada komunikasi antara keduanya.

Harus diputuskan siapa yang akan bekerja atau keduanya akan bekerja. Lalu diputuskan pula siapa yang akan mengurus rumah tangga. Hal ini harus dilakukan agar terjalin suatu hubungan baik yang saling melengkapi antara suami dan istri.

Sehingga ketika menemukan masalah dalam hubungan rumah tangganya seperti suami yang tidak dapat memberi nafkah materi kepada istri sedangkan istri tidak bekerja dan hanya bergantung pada pemberian suami, keduanya dapat menemukan solusi dengan tepat.

Di antara satu sama lain sudah saling mengerti dan memaklumi problem dalam rumah tangganya. Dan ini bisa cepat terselesaikan dan tidak berlarut-larut. Inilah alasannya mengapa harus ada kebersalingan antara suami dan istri.

Apapun yang menjadi pilihan terkait menikah atau bekerja tidak sedikitpun mengurangi jati diri seseorang. Laki-laki tetap menjadi kepala rumah tangga walaupun dirinya tidak memiliki pekerjaan.

Perempuan masih bisa mengurus rumah tangga dan pekerjaan. Menikah dan karir itu bisa berjalan beriringan jika dilakukan dengan porsi yang sama.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments