Ilustrasi: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Tak sedikit orang yang merasa alergi jika mendengar ada perempuan bekerja atau bahkan tentang kepemimpinan perempuan dalam keluarga. Mungkin aneh bagi mereka yang keluarganya tanpa kendala. Tapi dalam beberapa kasus di keluarga lain, hal itu menjadi lumrah dan biasa saja.

Saya sendiri mengetahui ada salah seorang tetangga di kampung, yakni keluarga Bapak Saefudin dan Ibu Gita. Keluarga ini dipimpin oleh istri dikarenakan sang suami berhenti bekerja setelah perusahaannya bangkrut.

Pada usia yang sudah tak muda lagi dan ijazah sekolah seadanya, Pak Saefudin susah mencari pekerjaan. Akhirnya, istrinya yang bekerja dan suaminya mengurus pekerjaan domestik rumah tangga.

Ada lagi tetangga saya yang lain, Ibu Wati. Dia bekerja sebagai tukang parkir di sebuah pasar tradisional. Suaminya terkena stroke sejak 4 tahun lalu. Sejak saat itu, setiap hari Ibu Wati rajin berangkat ke pasar tradisional mulai dari Subuh hingga matahari terbenam.

Ada juga Ibu Tia yang berprofesi sebagai guru SD. Suaminya meninggal dunia karena tenggelam di laut. Dia berjuang sendirian membesarkan anak semata wayangnya sejak 3 tahun lalu. Tantangan terbesar Ibu Tia adalah ketika sang anak mulai besar dan bertanya ihwal sang ayah.

Dari beberapa cerita di atas sudah cukup membuktikan bahwa perempuan punya potensi yang sama dengan laki-laki dalam memimpin keluarga. Hal ini berkebalikan dengan asumsi masyarakat bahwa perempuan itu lemah dan kurang dalam segala hal.

Anggapan bahwa pemimpin keluarga itu harus bisa melindungi, membimbing dan menafkahi ternyata juga bisa dilakukan oleh Ibu Gita, Ibu Wati dan Ibu Tia dan beberapa ibu hebat lainnya di Indonesia.

Ternyata, kepemimpinan perempuan dalam rumah tangga tak terjadi sekarang saja. Bahkan hal itu sudah dicontohkan dalam rumah tangga Nabi SAW.

Istri nabi, Khadijah binti Khuwailid RA adalah seorang pengusaha kaya yang mengurus rumah tangganya seorang diri. Sebelum akhirnya pada umur 40 tahun dipinang Nabi.

Selama beberapa tahun sebelum menikah dengan Nabi, Khodijah binti Khuwailid RA telah bekerja keras menafkahi dirinya sendiri.

Keuletannya dalam bekerja tidak berhenti setelah dia menikah. Khadijah meneruskan usahanya dan penghasilannya itu menjadi salah satu penopang perjuangan Nabi. Ketika Khadijah wafat, salah satu penopang Nabi itu hilang, Nabi pun amat merasa kehilangan.

Selain Khadijah, ada juga seorang perempuan di zaman nabi yang menjadi pemimpin keluarga dan menjadi tulang punggung keluarga. Perempuan ini menafkahi suami dan anak-anaknya.

Dari Ritah, istri Abdullah bin Mas’ud RA, ia pernah mendatangi Nabi SAW dan bertutur “Wahai Rasul, saya perempuan pekerja, saya jual hasil pekerjaan saya. Saya melakukan ini semua, karena saya, suami saya, maupun anak saya, tidak memiliki harta apapun”. Ia juga bertanya mengenai nafkah yang dia berikan kepada suami dan anaknya.“Kamu memeroleh pahala dari apa yang kamu nafkahkan pada mereka”, sabda Nabi SAW (Thabaqat Ibn’ Sa’d).

Jika Khadijah RA melakukan bisnis dagang, maka Ritah binti Abdullah RA mengelola industri kecil di rumahnya. Ritah sendiri yang berbicara kepada Rasulullah SAW bahwa dia yang bekerja dan yang memberi nafkah kepada anak-anak mereka. Nabi SAW memberkatinya.

Sebagaimana amal-amal baik yang lain, kerja dan nafkah perempuan kepada laki-laki juga memeroleh pahala.

Jadi, perempuan yang bekerja dan perempuan yang memberi nafkah keluarga adalah bukan anomali dalam sejarah Islam. Memang tidak mainstream, tetapi sama sekali tidak dilarang dan tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam.

Pendek kata, kewajiban memberikan nafkah bukan berdasar pada jenis kelamin, tetapi kemampuan dan kapasitas, sebagaimana kewajiban-kewajiban yang lain dalam Islam.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments