Sumber gambar: Mubadalah. Ilustrasi suami tidak menanggung dosa istri
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

jika seseorang melakukan perbuatan munkar maka orang lain tidak akan mendapatkan dosa kemungkaran tersebut, tapi orang lain yang dekat (suami, saudara, kerabat, tetangga atau teman dekat) bisa jadi mendapatkan dosa karena tidak melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar.

Banyak masyarakat muslim yang menyakini bahwa seorang suami punya tanggung jawab yang lebih besar di dunia dan akhirat ketimbang istri. Entah dari mana asal mulanya, bahkan mereka juga percaya bahwa jika seorang istri meninggalkan shalat maka suami juga mendapatkan dosa dari istri karena meninggalkan shalatnya, atau jika seorang istri berbuat sesuatu yang tidak baik maka suami juga mendapatkan dosa dari perilaku istrinya tersebut.

Mungkin ada benarnya, namun lebih banyak salahnya, karena hal tersebut sangat bertentangan dengan surat al-Isra’ ayat 15:

“Barangsiapa yang berbuat sesuai dengan hidayah (Allah), maka sesungguhnya dia berbuat itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri. Dan barangsiapa yang sesat maka sesungguhnya dia tersesat bagi (kerugian) dirinya sendiri. Dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain, dan Kami tidak akan meng`azab sebelum Kami mengutus seorang rasul.” (Al-Isra’: 15)

Maksud dari ayat itu bahwa seseorang yang berdosa tidak memikul dosa orang lain adalah dari segi dosanya, jadi jika seseorang melakukan perbuatan dosa misalnya mencuri, maka orang lain/temannya tidak mendapatkan atau kebagian dosa tersebut. Tapi orang terdekatnya mungkin mendapat dosa dari segi amar-nya saja (karena tidak mengajak mereka kepada kebaikan). Karena ada dalil :

“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar; mereka adalah orang-orang yang beruntung”. (Al-Imron: 104)

 baca: Rekaning Relasi 

Maka jelas, jika seseorang melakukan perbuatan munkar maka orang lain tidak akan mendapatkan dosa kemungkaran tersebut, tapi orang lain yang dekat (suami, saudara, kerabat, tetangga atau teman dekat) bisa jadi mendapatkan dosa karena tidak melaksanakan amar ma’ruf nahi munkar.

Yang mengherankan, ada sebuah hadits tersebar di internet yang memaknai lafadz “qobiltu nikahaha” dengan tafsiran di bawah ini:

“Maka aku tanggung dosa-dosanya si dia (perempuan yang ia jadikan istri) dari ayah dan ibunya. Dosa apa saja yang telah dia lakukan. Dari tidak menutup aurat hingga ia meninggalkan shalat. Semua yang berhubungan dengan si dia (perempuan yang ia jadikan istri), aku tanggung dan bukan lagi orang tuanya yang menanggung. Serta akan aku tanggung semua dosa calon anak-anakku.

Aku juga sadar, sekiranya aku gagal dan aku lepas tangan dalam menunaikan tanggung jawab, maka aku fasik, suami yang dayus dan aku tahu bahwa nerakalah tempatku kerana akhirnya isteri dan anak-anakku yang akan menarik aku masuk ke dalam neraka Jahannam dan malaikat Malik akan melibas aku hingga pecah hancur badanku. Akad nikah ini bukan saja perjanjian aku dengan si istri dan si ibu bapa istri, tetapi ini adalah perjanjian terus kepada Allah.

Jika aku gagal (si Suami)?

Maka aku adalah suami yang fasik,ingkar dan aku rela masuk neraka.Aku rela malaikat menyiksaku hingga hancur tubuhku.’ (HR. Muslim)”

Setelah saya coba mengkaji kitab Muslim, tidak ditemukan hadits yang menyatakan seperti itu. Tulisan di atas pun bahkan tidak mencantumkan nomor haditsnya.

baca: Dosa Istri Kok Ditanggung Suami!!?

Selain itu juga hadist tersebut bertentangan dengan surat Al-Isra’ ayat 15. Padahal seperti yang kita tahu bahwa ayat al-Qur’an dan hadits tidak mungkin saling bertentangan maknanya.

Nah, para suami memang sudah semestinya terus menuntun istri kepada kebaikan,begitu pun sebaliknya. Suami istri saling mengajak dan mengingatkan kepada yang ma’ruf, menjadi teladan bagi anak-anak. Namun dosa dari perbuatan buruk apapun, tetap jadi tanggungan masing-masing. Wallahu a’lam.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.