Poster Film Dunia Terbalik
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Kita tentu sudah tidak asing mendengar istilah dunia terbalik’. Istilah ini terkenal karena menjadi judul salah satu sinema elektronik (sinetron) di salah satu stasiun televisi. Begitu digemarinya oleh masyarakat, sinetron ini mendapat banyak penghargaan di salah satu awarding acara hiburan televisi.

Sinetron ini mempunyai ide cerita dan memasang plot yang cukup provokatif yakni dengan menampilkan seorang istri sebagai seorang pencari nafkah, sedangkan  suami menjaga anak dan mengurus rumah tangga.

Meskipun pertukaran peran antara istri dan suami ini sebenarnya telah lazim terjadi di masyarakat kita, tetap saja Dunia Terbalik seolah menghadirkan sebuah olok-olok terhadap pertukaran peran yang ditampilkan.  

Ada banyak bumbu-bumbu komedi bahkan satire saat adegan demi adegan seorang istri mencari nafkah untuk memenuhi segala kebutuhan rumah tangga, sedangkan suami di rumah mengurus anak dan melakukan pekerjaan rumah.

Lalu kenapa saat terjadi pertukaran peran antara suami dan istri disebut sebagai ‘Dunia Terbalik’? Apa yang salah dari pertukaran peran tersebut? Mungkin kita akan menjawab bahwa pertukaran tersebut ganjil, tidak lazim, dan tidak umum. Tapi sadarkah kita bahwa peran-peran yang melekat pada suami/laki-laki dan istri/perempuan adalah konstruksi kita sendiri, buatan masyarakat, bukan kodrat atau takdir dari Tuhan.

Konstruksi ini yang membuat masyarakat kita masih memandang sebelah mata seorang istri yang bekerja di ranah publik maupun terhadap suami yang berkiprah di wilayah domestik. Bisa dibilang, sinetron ini memapankan keganjilan pertukaran relasi bahkan sinema ini sepenuhnya mengeksploitasi pertukaran peran istri dan suami untuk ditertawakan bersama.

Saya jadi suka sedih dan sedikit marah pada sinetron ini karena sejak ramai-ramai ditonton masyarakat, apabila ada seorang suami melakukan tugas rumah tangga seperti mencuci, memasak, dan lain sebagainya, maka secara spontan para tetangganya mengucapkan ‘Dunia Terbalik’. Dua kata tersebut seolah menjadi alat untuk menstigma orang yang kebetulan dalam kehidupan sehari-hari bertukar peran gendernya.  

Saya melihat, masyarakat kita memahami pertukaran peran gender dengan cara yang negatif. Jelasnya, segala bentuk pekerjaan rumah tangga jika dilakukan oleh suami, maka sebagian masyarakat akan mencibir hal tersebut. Sebaliknya, jika ada perempuan yang bekerja maka hal itu tidak normal. Sebuah cacat sosial.

Bahkan pertukaran peran juga dianggap suatu bentuk tidak bertanggungjawabnya seorang istri. Begitupun sebaliknya, jika istri yang bekerja, masyarakat beranggapan suaminya tidak bertanggung jawab.

Anggapan, cibiran, sindiran pada akhirnya menjadi stigma dan menjelma menjadi masalah sosialSatu langkah kemudian menjadi norma yang tidak tertulis bahwa yang normal adalah yang bukan ‘dunia terbalik’. Norma ini bekerja dan menghimpit perempuan sehingga mereka tidak bisa mengakses pendidikan dan berkiprah di wilayah publik. Norma ini juga yang menekan laki-laki sehingga dia merasa ‘tidak pantas’melakukan pekerjaan rumah.

Lalu bagaimana relasi antara suami dan istri yang baik? Bagaimanakah jika karena satu dan lain hal kemudian terjadi pertukaran peran? Ada kisah nyata yang perlu kita pelajari bersama. Sebut saja Yudi, suatu hari dia kedatangan tamu yang bernama Heri.

Heri : Assalamu’alaikum bu, Pak Yudi ada??

Istri Yudi : Wa’alaikumsalam ada, sedang mencuci piring di dapur. Silahkan masuk pak.

Yudi: Eh, pak Heri gimana pak? Ada perlu apa?

Heri: Enggak pak, Cuma ingin ngobrol-ngobrol saja. Oh ya pak, tadi bapak mencuci piring?

Yudi : Betul, tadi saya mencuci piring. Kenapa gitu pak?

Heri : Itu kan pekerjaan istri pak.

Yudi : Enggak pak, bagi saya pekerjaan rumah tangga adalah pekerjaan bersama.

Kisah di atas, merupakan salah satu contoh suami yang mempraktikkan konsep kesalingan dalam pekerjaan rumah tangga. Baginya, pekerjaan rumah tangga adalah pekerjaan yang dapat dilakukan siapa saja. Kalau istri sedang capek, tentu suami bisa melakukan pekerjaan rumah.

Perlu kita ketahui, konsep mubadalah atau kesalingan dalam berumah tangga sangat penting untuk diterapkan. Pekerjaan suami dan istri bukanlah aturan baku yang harus terkonstruksi oleh tradisi dan budaya. Istri bekerja di publik dan suami melakukan pekerjaan domestik itu bukan dunia terbalik. Itu biasa saja.

Prinsip berkeluarga adalah untuk saling menerima dan membantu antara suami dan istri. Keluarga dibangun atas dasar kesalingan: saling mengerti, saling mencintai, saling mengasihi, saling membantu, dan saling mendukung. Segala peran gender yang sifatnya manusiawi seperti bekerja di ranah publik ataupun domestik dilakukan berdasarkan kondisi dan situasi keluarga berdasarkan pada komunikasi antara kedua belah pihak.

Jadi, sekali lagi saya tegaskan bahwa pertukaran peran gender itu biasa, bukan sebuah fenomena ganjil yang pantas disebut sebagai ‘dunia terbalik’.[]

Baca Juga:

Kritik atas Domestikasi Perempuan dalam ‘Laki Dadi Rabi’

Di Perang Uhud, Yang Pahlawan justru Perempuan

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.