Sumber: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Seorang Khalifah Abbasiyah tiba-tiba gundah gulana. Dia berkuasa penuh atas seluruh negeri-negeri Islam, dari ujung timur Persia sampai ujung barat Afrika, bisa memerintah siapa saja, dan meminta apa saja. Gundah karena permintaannya kepada istri akan satu hal ditolak mentah-mentah.

“Aku ingin menikah lagi”, kata sang Khalifah. “Tidak boleh”, jawab istri. Khalifah: “kenapa tidak boleh?” Istri: “karena aku perempuan dan tidak ingin dipoligami”. “Lah, itu bukan alasan yang rasional”, timpal Khalifah. “Itu adalah alasan yang paling rasional, menurutku”, jawab sang istri.

“Kalau begitu perlu ada wasit di antara kita”, seru Khalifah.  “Boleh”, jawab istri. “Sebutkan nama seseorang, terserah kamu, untuk menjadi wasit di antara kita”, Khalifah menantang. “Ok, aku usul seorang ulama besar, bernama Imam Abu Hanifah”, kata sang istri.

Khalifah girang bukan kepalang. Dia tahu ulama pasti membolehkan poligami, karena dia yakin hal itu ada di dalam al-Qur’an. Nabi Saw juga poligami. “Setuju”, dengan penuh suka cita Khalifah menjawab tawaran sang istri. Sang Imam pun dihadirkan ke istana.

Khalifah: “bukankah Qur’an membolehkan poligami? Imam: “benar wahai Amirul Mukminin”. Khalifah: “bukankah seseorang tidak boleh melarang sesuatu yang dibolehkan Qur’an?” Imam: “benar juga”.

Khalifah: “sip. Begini, aku mau menikah lagi, tapi orang di belakang tirai ini (istrinya) melarangku, berikan aku fatwa soal ini, wahai Abu Hanifah”. Khalifah mengajukan fatwa dan menunggu jawaban Imam dengan penuh harapan kemenangan.

Imam: “kalau soal pernikahanmu itu, wahai Amirul Mukminin, hormatilah adab al-Quran, karena ia membolehkan poligami itu dengan syarat keadilan. Aku tidak melihat kamu akan adil kalau menikah lagi. Jadi, hormatilah adab al-Quran tentang keadilan ini dan jangan menikah lagi”.

Khalifah diam seribu bahasa. Sang istri girang tidak terkira. Sang Imam pamit pulang. Sesampainya di rumah, dia istirahat sejenak. Tiba-tiba datang utusan istri Khalifah membawa hadiah emas yang dibawa di atas seekor unta. “Apa ini?” Tanya Imam.

“Ini sebagai tanda terima kasih dari permaisuri, istri Amirul Mukminin atas pandangan yang Anda sampaikan di istana”, kata sang utusan.

“Sampaikan kepada tuanmu, yang aku sampaikan itu adab al-Quran. Aku menyatakannya, karena Allah, bukan karena tuanmu. Jadi, bawa lagi hadiah ini kepada tuanmu”, jawab sang Imam.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments