Ilustrasi: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Laki Dadi Rabi merupakan lagu tarling Pantura yang sedang populer di jagat Cirebon dan Indramayu. Bahkan tak jarang menjadi sumber inspirasi untuk meme atau lelucon jika ada suami yang melakukan pekerjaan rumah tangga, menggantikan peran istri atau ada sebab lain misalkan istri harus berangkat bekerja ke luar kota atau luar negeri.

Namun sebagai perempuan yang juga memilih bekerja di luar rumah, saya melihat ada bagian dalam lirik lagu ini yang merendahkan perempuan. Merendahkan karena lagu ini mendomestikasi peran perempuan hanya di dapur, sumur, dan kasur atau istilah lainnya masak, macak, dan manak. Untuk lebih jelasnya kita lihat lirik lagu tersebut.

 

Endi tanggung jawabe

Endi kasih sayange

Yen laki mangkat kerja

Sering langka ning umah

Anak ditinggal miyang

Emboke gentayangan

Yen laki balik kerja

Sering ngadusi bocah

Emboke lunga-lunga

Reff : anake durung adus emboke wis capcus

Ora sok menggawe sing penting otewe

Laki dadi rabi nyetrika betek lan nyuci tugase ning rabi

Angger dicebak ning laki

Tek sabar-sabari malah nggrogoti ati

Lamon dianggeri sun milih ganti rabi

Selain itu, lagu Laki Dadi Rabi memberi kesan seolah bahwa istri yang baik itu harus selalu di rumah, melayani suami dan mengurus anak-anak. Tidak melihat bagaimana peran lelaki sebagai ayah yang harus ikut bertanggung jawab menjaga keseimbangan dalam keluarga. Artinya dalam pola pengasuhan anak, tetap diperlukan figur ayah yang sama-sama memberikan teladan terhadap anak-anak bahwa antara suami istri wajib berbagi peran.

Mencari nafkah bukan hanya tugas lelaki, tetapi juga perempuan. Atau urusan rumah tangga tidak hanya wewenang perempuan, namun ada pula keterlibatan lelaki di sana.

Dalam lirik lagu Laki Dadi Rabi, peran perempuan dibatasi. Ada domestikasi perempuan, sehingga ketika sudah berumah tangga tak boleh punya karir di luar rumah. Perempuan tak boleh punya mimpi dan cita-cita. Perempuan tak boleh bergaul dengan banyak orang. Perempuan tak boleh berpendidikan tinggi. Perempuan tak boleh bersuara lantang, dia dibungkam dengan menjadikan urusan domestik sebagai dalih bahwa itu adalah tugasnya. Kehidupannya seketika berhenti hanya di sekitar wilayah rumah saja.

Padahal jelas sekali dalam Islam lelaki dan perempuan mempunyai tugas dan tanggung jawab sama sebagai khalifah fil ardh. Pemimpin di muka bumi ini. Memiliki fungsi yang sama untuk menjaga dan meneruskan peradaban di dunia. Turut menyebarkan kebaikan, dan membangun pondasi kuat generasi masa depan melalui keluarga. Kerjasama yang baik antara laki-laki dan perempuan akan memberikan nilai positif bagi kemajuan agama, bangsa serta negara.

Hal lain yang saya cermati terkait dengan ketimpangan komunikasi antara suami istri dalam lagu tersebut. Jika suami menghendaki perempuan di rumah saja maka harus dibicarakan secara baik-baik. Sebaliknya pun apabila perempuan memilih bekerja dan berkarir di luar rumah, maka harus ada prinsip kesalingan di dalamnya. Artinya harus ada saling pengertian antara keduanya, agar ketika istri merasa terpaksa mengubur mimpinya ingin bekerja, dia tidak menjadi stres, depresi dan tidak bahagia.

Atau sebaliknya saat suami mengizinkan istri bekerja, namun tiba-tiba dalam perjalanan rumah tangga suami lebih sering mengeluh karena ketidakhadiran istri untuk mengurus rumah atau anak, maka perbaiki hubungan itu. Komunikasikan lagi dan bangun komitmen dari awal apa dan bagaimana rumah tangga akan dijalani.

Jika suami merasa keberatan ikut terlibat dalam urusan rumah, sedangkan istri pun sama harus ikut bekerja maka cari waktu senggang untuk mengerjakannya bersama-sama, atau minta bantuan orang lain, seperti mencari dan memberi upah pada asisten rumah tangga. Namun sekali lagi pilihan dan keputusan apapun terkait keluarga harus dibicarakan bersama.

Tawaran-tawaran yang saya sebutkan di atas mungkin jalan keluar yang lebih baik, daripada suami dengan alasan ketidakhadiran istri untuk urusan rumah tangga, lalu mencari istri lagi seperti yang disebutkan dalam lirik terakhir.

Ini juga yang menjadi perhatian saya, janji suci pernikahan dilihat hanya sebatas itu, tanpa mempertimbangkan bahwa perempuan punya hak untuk memberdayakan dirinya sendiri, sesuai dengan kemampuan yang dimilikinya. Agar sistem sosial yang terbangun di sekitar kehidupan rumah tangga bisa berlaku adil dan memosisikan perempuan setara perannya dengan lelaki.

Kemudian yang menarik bagaimana jika posisi perempuan berkebalikan dari lelaki. Melihat kehidupan para janda, single parent. Atau istri yang mempunyai suami namun tak berdaya karena penyakit akut. Atau para istri yang memiliki suami pemalas, tak punya pekerjaan tetap dan kurang beruntung dalam karir. Bagaimana istri-istri tetap hadir di samping suaminya. Atau bagi para janda tetap melajang hingga akhir hayat.

Betapa seluruh hidupnya didedikasikan untuk keutuhan rumah tangga, dan keberlanjutan keluarga. Bekerja membanting tulang, tak kenal siang maupun malam.

Masihkah sistem sosial memperlakukan perempuan secara adil? Atau bagaimana bila dibuatkan lirik lagu tandingan dengan judul Rabi dadi Laki agar masyarakat punya sudut pandang yang berbeda, mengubah persepsi tentang peran perempuan sebagai pahlawan, bukan penjahat.

Selain itu lelaki dan perempuan punya kewajiban sosial yang sama, baik sebagai individu maupun komunitas dalam lembaga-lembaga di masyarakat, bagaimana kita dan mereka memberikan pengakuan dan apresiasi tinggi terhadap para perempuan, yang secara nyata telah mengambil peran sebagai kepala rumah tangga.

Ataupun ketika perempuan telah nyata bekerja di luar, maka tentu saja lelaki harus ikut berbagi kerja domestik, agar perempuan tidak menanggung beban ganda, yakni kerja publik sekaligus domestik.

Maka dari itu pentingnya bagi kita untuk selalu berkomunikasi dengan pasangan. Suami dan istri harus selalu siap menerima kemungkinan terburuk sekalipun dalam kehidupan. Tetap saling menghargai tugas dan tanggung jawab masing-masing, dengan konsep kesalingan yang memuaskan.

Jadi ada proses timbal balik di dalamnya, antara suami istri saling memberi dan menerima, saling mendukung sekaligus mengingatkan dalam waktu bersamaan. Agar kehidupan rumah tangga yang dijalani bisa seiring sejalan bersama orang-orang tercinta, sehingga nilai-nilai kebaikan keluarga akan tetap, terus dan selamanya terjaga.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments