Ilustrasi: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Dooor…, pabrik kembang api di Kosambi, Kabupaten Tangerang, meledak Kamis (26 Oktober 2017) lalu. Ledakan yang disusul dengan kebakaran hebat itu menewaskan tidak kurang 48 orang. Ada sekitar 46 orang luka-luka dan 10 orang hilang. Kabar kerakhir menyebutkan, tujuh dari 10 korban hilang ditemukan dalam keadaan sehat.

Peristiwa itu menyedot perhatian masyarakat. Selain karena banyaknya korban tewas, publik terperanjat karena banyaknya pekerja anak di pabrik tersebut. Kebanyakan mereka tergiur dengan upah yang lumayan, Rp. 55 ribu sehari. Tapi ternyata itu muslihat. Upah terakhir sekira Rp. 21 ribu per hari saja.

Membaca berita ledakan dan kebakaran di Kosambi ini membuat ngeri sekaligus empati. Tapi yang paling membuat sedih adalah saat mencermati profil para korban.

Mereka kebanyakan orang marginal, yang terpinggirkan oleh sistem, terlemahkan secara ekonomi, lalu dalam kejadian itu menjadi korban. Ditambah, kebanyakan mereka adalah perempuan dan anak-anak. Kelompok paling rentan di masyarakat kita.

Untuk memberikan sedikit gambaran, salah satu korban yang belum ditemukan diketahui bernama Siti Juliana (20 tahun). Berdasarkan keterangan orangtuanya, Juli telah menikah dan memiliki anak berumur 4 tahun. Juli menikah pada usia 17 tahun dengan serang kernet kendaraan operasional sebuah pabrik.

Bekerja di pabrik kembang api bukanlah jejak kerja pertama Juli. Selepas menyelesaikan sekolah dasar (SD), Juli merantau dan bekerja di Banten dan Ibu Kota Jakarta. Juli putus sekolah karena orang tuanya tak sanggup lagi untuk membiayai pendidikannya.

Korban lainnya yang juga belum ditemukan diketahui bernama Rahmawati. Usianya baru 16 tahun dan baru lulus Sekolah Menengah Pertama (SMP).

Rahma ‘memaksakan diri’ bekerja dan berhenti sekolah karena tujuan yang sungguh mulia: ingin membantu keuangan keluarga. Sebuah pilihan yang tak akan diambil andai keluarga mereka tak punya masalah finansial.

Juli dan Rahma adalah potret nyata betapa kehidupan begitu kejam pada mereka. Juli dan Rahma juga membeberkan fakta betapa pendidikan kita belum ramah untuk semua. Kemiskinan memang bukan penyakit menular, tapi dengan pendidikan yang rendah, ia bisa terwarisi hingga generasi berikutnya.

Lingkaran kemiskinan pun terus berputar dan korbannya tak akan mampu mentas andai masyarakat dan pemerintah tak membantunya. Islam sendiri memerintahkan umatnya untuk saling menolong, terutama terhadap orang yang berada pada posisi sosial-ekonomi lemah, orang-orang yang dilanda nasib buruk.

Ada sebuah hadits yang menekankan pentingnya saling menolong tersebut hingga Allah menjanjikan balasan yang setimpal.

Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra, berkata: Rasulullah Saw bersabda: “Barangsiapa melapangkan kesulitan orang yang beriman dalam hal urusan dunia, maka kesulitannya di akhirat akan dilapangkan Allah. Barangsiapa yang membantu seseorang yang sedang bernasib buruk, maka ia akan dipermudah Allah segala urusanya di dunia dan di akhirat. Barangsiapa yang menutupi aib seorang muslim, maka aibnya akan ditutup Allah di dunia dan di akhirat. Allah akan selalu menolong seseorang yang selalu menolong orang lain”. (Sahih Muslim no. 7028, Sunan Abu Dawud no. 4948, Sunan at-Turmudzi no. 1491, Sunan Ibn Majah no. 230 dan Musnad Ahmad no. 7545).

Dalam konteks kehidupan bernegara, memprioritaskan orang lemah sendiri bukanlah bentuk ketidakadilan negara pada rakyatnya, sebaliknya ia adalah substansi keadilan itu sendiri.

Filsuf politik, John Rawls menegaskan bahwa keadilan bukan ihwal bagi rata. Menurutnya, keadilan itu memiliki dua sayap. Pertama, bahwa semua orang –tanpa kecuali– memiliki hak yang sama dan setara. Kedua, semua orang tidak perlu mendapatkan yang sama. Tapi negara harus mengutamakan yang lemah.

Konsep keadilan yang kedua itu sering disebut dengan difference principle. Sebuah landasan etis yang wajib diaplikasikan pada negara demokrasi saat ini.

Pemerintah yang lebih mengutamakan kepentingan rakyat lemah pernah dicontohkan sahabat Umar bin Khattab saat mengetahui ada rakyatnya yang kelaparan.

Mengetahui ada ibu dan anak-anaknya kelaparan, pada malam itu juga, Umar yang sedang ‘blusukan’ segera bergegas balik ke Madinah, menuju Baitul Mal.

Khalifah Umar segera mengangkat sendiri sekarung gandum yang besar di pundaknya. Gandum itu pun dibawanya, dia masak dan makanan itu dihidangkan sang khalifah untuk rakyat yang papa. Sisa gandumnya dia diserahkan pada sang ibu.

Ibu yang masih tidak mengenali khalifah itu pun berterima kasih kepada Umar sambil tetap tidak mengetahui identitas asli sahabat Umar.

‘Blusukan’ dengan cara seperti yang dilakukan sahabat Umar memang tak menyelesaikan seluruh masalah. Tapi, yang dilakukannya bisa menjadi inspirasi para pemimpin untuk mendobrak birokrasi.

Cara demikian yang akhir-akhir ini menjadi gaya memimpin beberapa tokoh politik bangsa ini. Semoga ini bukan cuma tren, tapi benar-benar sebuah ikhtiar untuk menyelesaikan masalah dengan merasakan langsung penderitaan rakyatnya agar kelak tak ada lagi Juli dan Rahma lainnya.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments