Sumber gambar: PXhere
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Masih menyoal fenomena nikah muda. Salah satu alasan mengapa banyak pasangan usia muda yang rentan mengalami KDRT hingga berakhir pada perceraian adalah karena penguasaan emosi dan komunikasi mereka yang belum matang. Fakta ini memperjelas bahwa salah satu hal dasar yang menentukan awet tidaknya suatu hubungan perkawinan adalah kematangan diri.

Kematangan diri terkait dengan kemampuan kita untuk menyeimbangkan antara kebutuhan kita dengan kebutuhan pasangan kita. Keseimbangan ini diharapkan akan memberikan rasa adil kepada kedua belah pihak. Bila salah satu pihak terlalu agresif dan hanya menuntut kebutuhannya dipenuhi, sementara ia tidak mempertimbangkan kebutuhan pasangan, bisa dipastikan hubungan yang tercipta pun menjadi hubungan yang tidak matang dan rentan kegagalan.

Dalam buku panduan yang berjudul Fondasi Keluarga Sakinah Bacaan Mandiri Calon Pengantin (Kemenag RI: 2017), kematangan dalam komunikasi digambarkan ke dalam bentuk rumus sebagai berikut:

  1. Keberanian tinggi x Tenggang Rasa rendah = Menang/Kalah
  2. Keberanian rendah x Tenggang Rasa tinggi = Kalah/Menang
  3. Keberanian rendah x Tenggang Rasa rendah = Kalah/Kalah
  4. Keberanian tinggi x Tenggang Rasa tinggi = Menang/Menang

Keberanian yang dimaksud di sini adalah keberanian untuk menyampaikan apa yang menjadi pendapat dan kebutuhan suami/istri.

Tenggang rasa yang dimaksud di sini adalah kemampuan suami/istri untuk memperhatikan pendapat atau kebutuhan pasangan.

Kematangan ditandai dengan kemampuan pasangan suami/istri untuk menjaga agar keberanian dan tenggangrasa dapat berjalan dengan seimbang. Dengan mempergunakan rumus-rumus tersebut, berikut beberapa bentuk komunikasi yang terjadi di antara pasangan suami-istri:

  1. Keberanian tinggi x Tenggang Rasa rendah = Menang/Kalah

Kita menang karena kita berani memperjuangkan keinginan kita, dan pasangan kita kalah karena ia tidak mendapatkan apa yang dibutuhkannya. Pihak yang menang tidak mempertimbangkan kebutuhan pasangannya.

Contoh: Suami melarang istri bekerja, tanpa mempertimbangkan kebutuhan istri untuk mengamalkan ilmunya.

  1. Keberanian rendah x Tenggang Rasa tinggi = Kalah/Menang

Kita kalah karena kita tidak berani menyampaikan kebutuhan kita, karena kita tahu pasangan kita menginginkan hal yang berbeda. Kita memiliki tenggangrasa yang terlalu tinggi dan mengabaikan kebutuhan kita sendiri.

Sebagian besar korban KDRT berada dalam kondisi ini. Mereka tidak ingin menjadi korban, namun tidak berani memperjuangkan haknya. Mereka juga sangat bertenggangrasa dan bahkan membela perilaku pasangannya dengan alasan-alasan seperti “maklum suami/istri saya sedang banyak masalah di kantor.”

  1. Keberanian rendah x Tenggang Rasa rendah = Kalah/Kalah

Di sini, pasangan suami istri tidak memiliki keberanian untuk menyampaikan kebutuhannya sekaligus juga tidak mampu bertenggangrasa kepada kebutuhan pasangannya. Kondisi yang tercipta adalah kondisi di mana kedua belah pihak tidak terpenuhi kebutuhannya tanpa bisa memahami kebutuhan pasangannya. Pasangan dikuasai rasa tidak puas kepada pasangannya.

Contohnya, suami/istri yang sama-sama tidak membuka diri mengenai penghasilan pribadinya tetapi pada saat yang sama keduanya berprasangka bahwa pasangannya egois dan mau menang sendiri.

  1. Keberanian tinggi x Tenggang Rasa tinggi = Menang/Menang

Inilah inti dari prinsip musyawarah dan perdamaian (ishlah). Bentuk komunikasi yang paling ideal, di mana kedua belah pihak menunjukkan sikap terbuka untuk menyampaikan pendapat dan kebutuhannya, sekaligus menimbang kebutuhan pasangannya. Kedua belah pihak siap mencari titik temu dari kebutuhan-kebutuhan yang berbeda. Pasangan suami-istri meninggalkan sikap siapa benar siapa salah. Mereka memilih mencari jalan agar tidak ada yang dikorbankan dari keputusan yang akan diambil.

Contohnya, suami dan istri sama-sama ingin bekerja untuk mengamalkan ilmu, maka keduanya mencari titik tengahnya. Pasangan suami-istri memilih dari berbagai alternatif, semisal bekerja paruh waktu, atau bekerja dari rumah, dan seterusnya.

Dari gambaran rumus-rumus di atas, jelas bahwa yang dibutuhkan pasangan suami istri adalah kematangan diri dalam menyeimbangkan keberanian dan tenggang rasa.  Berani dalam menyampaikan kebutuhan pribadi, juga bertenggangrasa terhadap kebutuhan pasangan. Sehingga keduanya dapat menentukan titik tengah, tak ada yang merasa terus mengalah demi pasangan. Suami istri sama-sama menang.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.