Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Bertahun-tahun silam di Kecamatan Kertasemaya kami mempunyai tetangga Kristiani dan beretnis Tionghoa. Kami biasa menyebutnya Babah Simpang, Babah Iwi dan Babah Kiho. Saya tidak tahu persis bagaiamana mereka bisa ada dan hidup membaur bersama kami. Setiap kali Natal menjelang, saya selalu teringat pada salah satu sosok itu yakni Babah Iwi. Rumahnya yang strategis dipinggir jalan dan dekat dengan pasar kertasemaya, membuatnya memberanikan diri membuka studio foto.

Di era 90-an belum ada ponsel canggih seperti sekarang, yang bisa mengambil foto dan langsung mengedit hasilnya seketika itu juga. Pada jaman saya kecil, jika ingin foto harus datang ke studio dan membayarnya sesuai dengan jumlah berapa foto yang dicetak dalam berbagai ukuran. Itupun tidak langsung jadi, kami harus menunggu 2 atau 3 hari ke depan. Setiap Lebaran atau Natal studio foto itu akan penuh dengan masyarakat yang ingin mengabadikan gambar diri. Dan Babah Iwi akan membagi-bagikan uang, permen, kue dan apa saja yang dia miliki, ke setiap orang yang datang ke studio fotonya. Anak-anak kecil seperti saya waktu itu akan datang berkerumun tanpa takut merasa menjadi lain atau tiba tiba menjadi kafir.

Bertahun kemudian baru saya tahu jika itu dinamakan toleransi antar umat beragama, yang akhir-akhir ini kian rapuh dan menjadi isu sensitif dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Agama menjadi entitas pembeda yang mengkelompokkan orang berdasarkan keyakinannya. Padahal setiap agama selalu mengajarkan kebaikan, kebenaran dan cinta kasih pada sesama.

Baca juga: Membangun Solidaritas untuk Perdamaian

Seperti kasih Natal yang abadi sepanjang masa. Bagaimana kelahiran Isa Al Masih menjadi kegembiraan bagi seluruh dunia, hingga kedatangannya patut dirayakan dengan semarak dan gegap gempita oleh para pemeluknya. Sama halnya dengan bagaimana kita umat muslim menyambut perayaan kelahiran Nabi Muhammad SAW. Rasa yang penuh sukacita, membuat orang menjadi ingin berbagi apa saja yang dimiliki agar bisa membahagiakan dan membuat tersenyum orang lain. Umumnya berupa uang dalam bentuk angpao, makanan atau minuman yang disantap bersama usai perayaan di tempat ibadah.

Dalan konteks kebangsaan yang lebih luas, semangat dan kegembiraan Natal setidaknya menjadi bagian dari apresiasi kita terhadap para pemeluk agama lain, dengan ikut merasakan suka cita itu, berbagi kebahagiaan, menjaga proses perayaan ibadah Natal dengan aman tanpa perasaan takut ancaman, serangan gerakan radikalisme atau apapun itu yang akan mengoyak tenun kebangsaan.

Pesan moral ini pernah pula disampaikan Ibu Hj. Sinta Nuriyah Abdurrahman Wahid (Istri KH. Abdurrahman Wahid Presiden RI ke-4) dalam kegiatan Dialog Kebangsaan dan Sahur Keliling bersama Ibu Shinta di medio Juni tahun 2017 lalu. Kegiatan yang merupakan kerjasama antara organisasi kemasyarakatan lintas iman di Kabupaten Indramayu dan Cirebon atas prakarsa Wahid Institute dan menggandeng Keuskupan Bandung serta dukungan berbagai kalangan.

Ibu Shinta menyampaikan bahwa pertama, kita semua sama dihadapan Tuhan, yang membedakan adalah ketaqwaan dan keimanannya pada Tuhan. Kedua, perbedaan keyakinan bukan alasan untuk saling merasa paling unggul dan benar, tetapi bagaimana kita mampu hidup berdampingan dengan penuh kesadaran dan rasa toleransi saling menghargai dan menghormati perbedaan itu. “Rukun Agawe Sentosa”, ungkap Ibu Shinta saat itu.

Baca juga: Muludan Cinta Kasih

Melalui kegiatan dialog kebangsaan dan sahur keliling itu saya berkesempatan berkenalan dan dekat dengan saudara-saudara dari lintas iman. Mengingat kembali kenangan pada Babah Iwi yang sudah tiada, namun kebaikannya akan selalu terpatri rapi dalam sanubari kami. Dan bagaimana kami belajar untuk memaknai prinsip kesalingan resiprokal dalam relasi individu dan sosial, ketika dihadapkan pada perbedaan keyakinan.

Bahwa dengan adanya perbedaan tidak lantas membuat kami tidak bisa bekerjasama, justru sebaliknya saling bergandengan tangan menjaga dan merawat kebhinekaan untuk Indonesia yang lebih baik di masa depan.

Sehingga pada Natal tahun ini saya ikut merasakan kegembiraan yang berbeda dibandingkan tahun-tahun sebelumnya, karena Natal adalah semangat untuk berbagi kebahagiaan, bersama sahabat-sahabat dari Keuskupan Bandung, Paroki Indramayu, Gereja-Gereja serta komunitas dan organisasi umat Kristiani lainnya. Merayakan penyambutan kelahiran Isa Putra Maryam, dengan menyebarkan kedamaian dan kasih Natal sepanjang masa di Negeri tercinta Indonesia.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.