Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Selama ini perspektif kesalingan hanya dipakai untuk menyeimbangkan relasi antara laki-laki dan perempuan, terutama dalam isu-isu keluarga. Apakah bisa dipakai untuk isu-isu sosial yang lebih luas? Tanya seorang sahabat. Ya dong, jawabku. Karena mubadalah, sejatinya, berangkat dari pesan Nabi Saw dalam riwayat Imam Bukhari: “Seseorang tidak dianggap beriman, sehingga mencintai untuk saudaranya, hal-hal yang ia cintai untuk dirinya”. Dalam riwayat Imam Ahmad, “Seseorang tidak beriman, sehingga mencintai untuk manusia secara umum, apa-apa yang ia cintai untuk dirinya”.

Dalam pernyataan lain, mubadalah bisa diungkapkan dalam kalimat: “Perlakukanlah orang lain dengan baik, sebagaimana kamu ingin mereka memperlakukan kamu dengan baik”. Prinsip ini tentu saja bersifat universal. Berlaku untuk semua orang dan dalam semua level relasi, mulai dari relasi persahabatan individual yang sederhana, keluarga kecil dan besar, komunitas, dan masyarakat yang lebih luas. Prinsip kesalingan akan memandang dua pihak dalam berelasi sebagai manusia terhormat dan setara.

Baja juga: Rekaning Relasi

Keluarga, dibahas lebih banyak dalam mubadalah, hanya menjadi awal dari penanaman prinsip ini, karena merupakan unit terkecil dari masyarakat. Jika keluarga sudah tertanam mubadalah, maka kerja-kerja dalam masyarakat akan lebih mudah. Jika sudah saling menghargai dalam sebuah kehidupan rumah tangga, maka antar tetangga, komunitas, dan masyarakat, serta publik dunia akan lebih mudah. Jadi, mubadalah juga berlaku dalam relasi sosial yang lebih luas. Terutama dalam menanamkan nilai-nilai kewargaaan untuk merekatkan seluruh elemen bangsa.

Mubadalah berlaku antara suami-istri, orang tua-anak, antar individu keluarga, antara majikan-buruh, antara negara-rakyat, dan antara seluruh individu warga negara. Dalam skala keluarga dan komunitas kecil, seseorang yang menginginkan kenyamanan, juga harus memberikan kenyamanan kepada orang lain. Dalam skala lebih luas, sebagai warga negara, setiap orang pasti menginginkan hak-haknya dipenuhi negara dan tidak dilanggar atau diganggu oleh warga yang lain. Hal yang sama juga, ia berkewajiban untuk tidak melanggar dan mengganggu warga negara lain yang ingin menggunakan hak-haknya.

Implementasi dari prinsip mubadalah ini harus selalu melihat yang paling fundamental, bukan pada hal-hal yang bersifat parsial. Misalnya, dalam bertetangga: jika Anda senang dengan minum kopi, bukan berarti setiap orang kamu tawarkan dan berikan minuman kopi, atau harus memastikan dan memberi kesempatan agar semua orang bisa minum kopi, dengan alasan “senangkanlah orang lain dengan sesuatu yang membuatmu senang”. Bukan. Pilihan minuman ini masalah parsial. Yang fundamental adalah: Jika Anda ingin memperoleh akses dan kesempatan untuk menikmati pilihan Anda, maka Anda juga harus memberi kesempatan kepada orang lain agar memperoleh pilihannya. Setidaknya, Anda tidak melakukan hal-hal yang menghambatnya. Lebih fundamental lagi soal hak-hak dasar setiap orang yang tidak boleh diganggu dan dihambat.

Jika Anda senang memiliki tetangga yang baik dan suka menolong, maka mulailah dengan diri Anda untuk menjadi baik dan suka menolong bagi tetangga Anda. Kenali, sapa, dan bantu mereka ketika memerlukan pertolongan. Ini mubadalah-aktif. Minimal, karena kesibukan individu yang berjibun, Anda tidak melakukan hal-hal yang melukai mereka, sebagaimana Anda juga tidak ingin mereka melukai Anda. Yang minimal ini adalah mubadalah-pasif.

Jika Tuhan dan Agama Anda ingin dihormati dan tidak dilecehkan orang lain, maka jangan sekali-kali menghina Tuhan dan Agama orang lain. Jika kita menginginkan agar ketika kita minoritas dihormati dan dilindungi, maka ketika kita mayoritas jadilah orang yang selalu menghormati dan melindungi minoritas. Sesama elemen Bangsa, perbedaan-perbedaan primordial seperti ras, suku, golongan, dan agama, tidak dijadikan alat memfitnah, dan memecah belah. Sebaliknya, bahu-membahu membudayakan nilai-nilai kebaikan dan membangun kehidupan yang lebih baik, yang dapat dinikmati sebanyak mungkin masyarakat.

Jika kita senang memperoleh pendidikan yang berkualitas, rumah yang layak, pekerjaan yang mencukupi, dan keluarga bahagia, maka kita kita juga seharusnya merasa senang jika semua warga memperoleh hal yang sama. Karena itu, kita harus ikut menyuarakan agar negara mampu melakukan kewajiban-kewajibannya kepada rakyat. Membayar pajak dan mengontrol penggunaanya agar efektif dan efesien untuk kepentingan rakyat semata.

Saat ini, dengan jari yang kita miliki dan tehnologi media sosial yang tersedia, kita perlu menebar kata dan kalimat positif, yang meneguhkan, menguatkan, menyatukan, membangkitkan, dan menghidupkan. Atau minimal, melakukan mubadalah-pasif, untuk tidak merangkai kata-kalimat kebohongan, kebencian, dan permusuhan yang akan menghancurkan pondasi kebangsaan. Termasuk, tidak juga mudah men-share kata-kalimat, yang bisa jadi kita senang, tetapi di luar sana akan ada orang yang tersakiti dan terzalimi.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.