Sumber: Pixbay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Apa sih yang kita harapkan setelah menikah? Apakah setelah menikah seorang istri hanya ingin bulan madu, punya momongan, rumah megah, mobil mewah dan hanya mengurus pekerjaan rumah tangga dan anak? Apakah setelah menikah seorang suami menginginkan istri yang penurut, mencari uang yang banyak sebagai kewajiban menafkahi, semua keperluan dilayani istri atau apa lagi?

Saya pikir kita harus segera memaknai ulang hakikat pernikahan dan rumah tangga agar tidak usang dimakan zaman. Hanya saja saya yakin, jika kita semua mendambakan rumah tangga yang berkah setelah menikah. Lalu pertanyaannya, apa sesungguhnya makna rumah tangga yang berkah? Apakah rumah tangga yang dihuni oleh istri dan suami yang hartanya banyak? Atau apa?

Saya ingin ikut memaknainya. Bahwa rumah tangga yang berkah adalah serangkaian ikhtiar dan doa yang diupayakan sepasang istri dan suami dalam menjalankan kehidupan rumah tangganya. Sejurus dengan makna hakiki pernikahan, bahwa ia adalah ikrar persaksian setia yang bobotnya sangat berat, kepada masing-masing pasangan, masing-masing orang tua dan mertua, masyarakat dan terutama kepada Allah SWT.

Maka ketika ada kasus seorang suami yang berselingkuh hanya karena istrinya cerewet, kurang menjaga kebugaran fisik, tidak bisa memasak, memilih bekerja di luar rumah dan atau karena alasan lainnya, tentu kenyataan itu adalah penyakit.

Begitupun sebaliknya, kalau ada kasus seorang istri kemudian berselingkuh hanya karena suaminya kurang dalam memberi uang nafkah, motif balas dendam kepada suami atau apapun alasannya, perilaku selingkuh tetap tidak dapat dibenarkan.

Pada tingkatan tertentu, istri maupun suami bisa jadi, satu sama lain saling berselingkuh, alasannya karena ketidakcocokan atau apapun itu, awalnya bisa jadi kesal, tidak terima, marah dan akan berujung percekcokan yang besar. Tetapi lambat laun, bisa terjadi, perselingkuhan istri maupun suami dilakukan atas dasar kerelaan satu sama lain. Keduanya, istri dan suami tetap dalam perilaku selingkuh, tetapi keduanya tidak bercerai karena pertimbangan anak dan keluarga besar.

Ketahuilah bahwa rumah tangga yang seperti itu, cepat atau lambat akan hancur dan pasti tidak berkah. Untuk itu, perspektif dan wawasan kita terhadap rumah tangga yang berkah perlu dipahami. Rumah tangga yang berkah bukanlah rumah tangga yang tanpa masalah. Di dalam rumah tangga yang berkah, tantangan dan ujian akan selalu ada, tetapi keduanya paham betul bahwa setelah kesusahan pasti akan ada kemudahan. Ini menjadi komitmen bahwa dalam menyikapi masalah dalam rumah tangga tidak boleh cepat-cepat ditanggapi hanya dengan emosi dan amarah.

Sebagaimana mana tanaman, ladang rumah tangga harus selalu disiram dan dipupuk agar tidak layu dan mati dimakan hama. Niat suci, komitmen, ikhtiar dan ibadah yang selama ini disepakati bersama, pelaksanaannya harus terus diperbaharui. Berpikirlah panjang jauh ke depan bahwa penyesalan selalu datang di akhir episode kehidupan. Kita juga mesti bijak bahwa rumah tangga itu bukan ajang persaingan istri dan suami.

Akhirnya, karena pernikahan dan rumah tangga bukan hanya soal mendapat momongan, memasak (dan pekerjaan rumah tangga yang lain), berhubungan badan, romantisme ucapan dan perbuatan (yang lazim ada dalam film-film Korea, misalnya), maka sudah semestinya kita, para istri dan suami, bijak memaknai lika-liku rumah tangga. Jaga komunikasi antara istri dan suami, jaga amanatnya sebagai istri/ibu dan suami/ayah, jangan berkhianat dan jaga komunikasi kita dengan Allah yakni dengan istikamah beribadah.[]

Wallaahu a’lam

 

 

 

 

 

 

 

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments