Sumber gambar: Istimewa
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Banyak pelajaran berharga yang didapat dari acara Sewindu Haul Gus Dur di Fahmina, Jumat malam kemarin (12 Januari 2018). Salah satunya bahwa Gus Dur adalah orang yang sudah selesai dengan dirinya. Jadilah hidupnya diabdikan hanya untuk orang lain.

Alissa Wahid, putri sulung Gus Dur bercerita, bahwa bapaknya itu bukan hanya milik keluarganya, tapi milik semua orang. Hebatnya, meski seluruh hidupnya telah diwakafkan untuk orang banyak, Presiden RI Keempat itu tetap mempunyai sikap dan prilaku yang luar biasa terhadap istri dan anak-anaknya.

Kesaksian demi kesaksian pada malam itu sebenarnya menguatkan pesan bahwa kita –orang-orang biasa– tak akan pernah bisa menyamai Gus Dur dalam pengabdiannya kepada masyarakat. Betapa tidak, Gus Dur memberikan semua untuk orang lain dan tak berharap pamrih apapun. Rame ing gawe suci ing pamrih. Satu hal yang dalam benak hampir mustahil bisa dilakukan manusia biasa.

Lalu kok bisa ada manusia seperti Gus Dur? Nyatanya Gus Dur telah melakukannya dan dengan begitu dia telah melampaui batas kewadagan manusia. Sependek pengetahuan saya, apa yang Gus Dur lakukan sama dengan yang dilakukan para sufi, wali, atau bahkan nabi. Tak banyak orang yang mau dan mampu melalui jalan ini. Orang-orang dekatnya lebih suka menyebutnya sebagai wali. Maklum, dalam Islam, kenabian telah berakhir.

Saya sendiri merasakan betapa dalam keseharian masih banyak berharap dari apapun yang kita lakukan. Minimal biar ‘pendile ora ngglimpang‘, atau ‘biar dapur tetap ngebul’. Kita akan bilang itu manusiawi. Tapi Gus Dur membuktikan sebaliknya. Gus Dur, dengan begitu, bukanlah manusia biasa. Ya itu tadi, dia telah melampauinya.

Tentu saja, itu tak akan bisa dilakukan tanpa adanya keimanan yang kuat pada Allah swt., tauhid.

Mendengar cerita tentang Gus Dur dari keluarga dan orang-orang dekatnya juga membuat saya berpikir mungkin beliau adalah sebuah pengamalan dari ajaran agama-agama besar di dunia. Kesaksian demi kesaksian dari orang-orang lintas iman tentang Gus Dur menguatkan hal itu. Bahkan ada salah seorang buddhis di Cirebon yang bersaksi bahwa Gus Dur adalah bodhisatva.

Gus Dur menjadi begitu besar dan diingat banyak orang dari seluruh penjuru dunia, dari beragam golongan, negara, keyakinan, ras, warna kulit, pandangan politik, dan sebagainya. Semuanya punya kesan dan penilaian yang sangat baik kepadanya.

Kalau kata Ketua Lakpesdam PBNU, Rumadi Ahmad, Gus Dur ibarat ‘jendela’ bagi muslim-Indonesia untuk melihat keluar, begitupun sebaliknya. Lain lagi kalau kata Muhammad Alkaf, salah seorang sahabat dari Syiah di Cirebon. Menurutnya, Gus Dur adalah pakaian.

Sedangkan bagi saya, Gus Dur adalah cermin. Sebuah media bagi kita untuk belajar agar hidup menjadi lebih baik.

Yang saya temukan kemarin, pelajaran dari sang Cermin itu bukan hanya tentang yang-publik melainkan juga tentang kehidupan dalam ranah keluarga. Tulisan ini mencoba untuk menghadirkan yang kedua. Sependek pengetahuan saya, paling tidak ada tiga hal yang bisa kita teladani dari Gus Dur, yakni memilih untuk setia pada satu istri, tak segan melakukan pekerjaan domestik dan membebaskan anak-anaknya menentukan pilihan hidup sendiri.

Pertama, Gus Dur adalah orang yang setia pada satu istri. Seperti kita ketahui, Gus Dur hanya menikah dengan Ibu Sinta Nuriyah. Dan dari pernikahannya itu, Gus Dur dikaruniai empat orang anak perempuan.

Menurut cerita yang beredar, Gus Dur sebenarnya mempunyai banyak alasan dan kesempatan untuk poligami. Gus Dur sempat disarankan untuk menikah lagi, bahkan beliau pun pernah ‘dijebak’ untuk menikah dengan seorang perempuan pilihan salah satu kiai besar. Tapi beliau menolak dengan cara ‘kabur’ secara diam-diam lewat pintu belakang rumah kiai tersebut.

Pada lain kesempatan, Gus Dur pernah berkata bahwa orang yang berpoligami adalah orang yang tidak memahami kitab suci. Dikatakan bahwa syarat poligami adalah adil. Sedangkan adil tidaknya seorang suami (dalam hal ini sebagai subjek) hanya bisa dinilai dari sudut pandang istri (sebagai objek). Selama ini yang keliru, adil selalu dilihat dari sudut pandang suami atau laki-laki, bukan menurut perempuan. Barangkali inilah salah satu alasan beliau memilih monogami.

Kedua, Gus Dur bukanlah orang yang segan untuk melakukan kerja-kerja domestik. Gus Dur mempraktikkan bahwa kerja domestik dan publik bisa dilakukan baik oleh laki-laki maupun perempuan.

Telah banyak cerita dari keluarga dan orang dekatnya, Gus Dur kerap mengganti popok anak-anaknya sewaktu masih bayi dan mengerjakan pekerjaan rumah tangga seperti mencuci baju dan memasak. Jadi, tidak ada istilah ‘dunia terbalik’ dalam kamus kehidupan Gus Dur.

Ketiga, Gus Dur membebaskan anak-anaknya untuk menentukan pilihan hidup sendiri. Alissa menceritakan bahwa ayahnya selalu mendukung segala pilihan anaknya-anaknya. Pada suatu waktu, setelah Alissa lulus jenjang pendidikan strata 1, Gus Dur mempersilakannya untuk melanjutkan pendidikan atau menikah. Gus Dur hanya memastikan bahwa pilihan itu adalah benar-benar pilihan anaknya. Apapun pilihan anaknya, Gus Dur akan mendukung.

Selain ketiga pelajaran di atas, saya kira masih banyak kisah-kisah teladan yang bisa dipetik dari orang besar seperti Gus Dur. Tapi tiga hal itu sudah lebih dari cukup untuk kita berkaca diri: “sudahkah kita mengelola rumah tangga dengan baik?” []

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.