Ilustrasi: Wikimedia
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Islam menyebar secara luas sejak para sahabat Nabi SAW melakukan pembebasan pada negara-negara yang ada di sekitarnya. Namun Islam sampai ke Nusantara bukan dengan cara itu, melainkan melalui jalur pendagangan yang banyak dilakukan oleh para saudagar dari Timur Tengah.

Dengan arif dan bijaksana, para pembawa Islam ke Nusantara berbaur dengan lembut melalui kultur dan budayanya, bukan dengan cara kekerasan. Hal ini dilatarbelakangi oleh masyarakat Nusantara yang ramah dan menerima kedatangan islam dengan tangan terbuka. Beginilah hakikatnya islam, menebarkan kasih sayang dan kemaslahatan, mencoba untuk membuktikan bahwa Islam benar-benar rahmat li al-‘alamin.

Islam datang ke Arab untuk mengoreksi budaya yang berlaku dan memperbaiki apa yang tidak sesuai dengan ajarannya. Islam datang untuk mempengaruhi budaya agar lebih manusiawi.

Masyarakat Arab pra Islam merupakan suatu struktur masyarakat yang terkontaminasi oleh ajaran Jahiliyah yang amat kental. Penyembahan terhadap berhala membuat mereka tidak menyadari esensi tauhid yang sesungguhnya. Ajaran Jahiliyah inilah yang menjadi faktor utama mengapa mereka hidup jauh dari kesadaran kemanusiawian.

Namun, budaya tak dapat sepenuhnya dihapuskan, karena budaya merupakan hasil fikiran manusia yang kemudian menjadi kebiasaan, maka sulit jika Islam harus secara bersih menghapus tradisi dan budaya masyarakat setempat yang sudah bertahun-tahun bahkan berabad-abad mengakar kuat.

Dari sini Islam berperan aktif sebagai pengoreksi, di mana budaya yang sudah berlaku pada suatu struktur masyarakat di dalamnya ditanami nilai-nilai keislaman, sehingga adat dan kebudayaan setempat menjadi lebih variatif dan bernilai tinggi.

Nusantara yang memiliki budaya kerukunan yang amat tinggi menerima kedatangan Islam dengan tangan terbuka karena Islam dipandang memberikan kedamaian, Islam dipandang sangat ramah dalam menyapa masyarakatnya karena sama sekali tidak melakukan kekerasan.

Hal ini sungguh amat jauh berbeda dengan pandangan dunia terhadap Islam saat ini yang terkesan sebagai agama perang. Padahal Islam mengambil jalan akhir dengan perang hanya dalam keadaan terancam dan sangat mendesak, itu pun setelah dilakukan negosiasi yang amat panjang dan dalam rangka pembelaan diri.

Islamisasi di Nusantara sangat berbeda dengan islamisasi yang terjadi di daerah lain. Di sini Islam benar-benar menunjukan prinsipnya sebagai rahmat. Dengan lembut Islam berbaur dengan adat budaya setempat tanpa menyalahkannya meskipun kurang sesuai dengan ajaran Islam. Namun Islam meluruskannya dengan perlahan, mencoba menanamkan nilai-nilai Islam yang rasional, yang dapat dengan mudah difahami oleh masyarakatnya.

Sehingga di Nusantara, Islam menciptakan corak baru yang dikenal dengan Islam Nusantara, yaitu Islam yang tetap eksis dengan ajaran dan aturannya yang amat ketat namun berbaur dalam adat budaya Nusantara yang sangat berwarna. Karena islamisasi bukanlah arabisasi, Islam dirasa tidak perlu membawa-bawa budaya Arab ke lokasi manapun yang menjadi medan dakwahnya.

Islam diturunkan pertama kali di Arab adalah untuk mengoreksi dan memperbaiki budaya Arab yang lebih banyak menyimpang dari nilai-nilai kemanusiaan, bukan untuk mengakui bahwa Islam adalah Arab. Hal ini lebih selaras dengan prinsip rahmat li al-‘alamin Islam, di mana Islam memberikan kasih sayang kepada seluruh kehidupan tanpa harus meruabah adat budaya yang berlaku menjadi ke arab-araban.[]

 

 

*Tulisan ini adalah refleksi penulis atas Kuliah Umum dari Hj. Dr. Nurrofi’ah, dosen pascasarjana Perguruan Tinggi Ilmu al-Qur’an (PTIQ) dan Institut Ilmu al-Qur’an (IIQ) Jakarta, 7 November 2017 di Ma’had Aly Kebon Jambu. Penulis adalah mahasantri di kampus tersebut. Refleksi ini terdiri dari empat tulisan yakni: Tafsir Qur’an Persektif Kesetaraan, Poligami Terbatas Menuju ke Arah Monogami, Islamisasi bukan Arabisasi, dan Solusi Tafsir Al-Qur’an Kontemporer.

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments