Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Jamal dan Jalal adalah di antara sifat Allah Swt. yang jika diimplementasikan dalam kehidupan manusia, bisa mencerminkan perspektif mubadalah atau kesalingan. Jamal adalah keindahan dan kecantikan. Jalal adalah keagungan dan kekuasaan. Mungkin dalam kajian gender bisa disebut Jamal sebagai feminitas dan Jalal sebagai maskulinitas. Atau dalam kosmologi Taoisme Jamal adalah Yin dan Jalal adalah Yang. Demikian salah satu gagasan Sachiko Murata dalam “The Tao of Islam”.

Bahwa dalam sifat-sifat Tuhan itu bisa dibelah menjadi dua kelompok, yang feminin dan yang maskulin. Sifat-sifat ini disamping mencerminkan karakteristik ketuhanan, tetapi juga dianjurkan agar menjadi karakteristik kemanusiaan yang sempurna. Atau dalam konsep sufi: insan kamil. Bahwa manusia yang sempurna adalah yang bisa menyeimbangkan antara sifat-sifat dalam diri: yang feminin dan yang maskulin. Ini sifat-sifat, bukan jenis kelamin biologis.

Menariknya, menurut Ibn Arabi sang mahaguru sufi, masih kata Sachiko Murata, Allah Swt. lebih mudah didekati dengan sikap dan perilaku feminin seseorang daripada yang maskulin. Pandangan ini didasarkan pada hadits Nabi Saw yang menyatakan: “Aku mencintai tiga hal (untuk mendekat kepada Allah Swt): sholat, perempuan dan parfum”. Ketiga hal ini adalah representasi dari feminitas, bukan maskulinitas.

Sifat dan karakter feminin itu misalnya: mencintai, mengasihi, empati, memberi, berbagi, memaafkan, mengampuni, mendahulukan orang lain, mendidik, membantu, menolong, menguatkan, menenangkan, memberi kenyamanan, memberi senyum, ramah, tenang, dll. Seseorang yang ingin cepat memperoleh tempat yang dekat dengan Allah Swt, disarankan untuk menggunakan jalan tol ini.

Sifat dan karakteristik maskulin itu misalnya: menguasai, menghukum, mengadili, memutuskan, menagih dan menuntut hak, mengambil alih kekuasan, memimpin, membuat ketegasan, mengambil, merebut, membalas keburukan, menghadang, melawan, dan memerangi. Jika semua ini benar-benar dilakukan untuk kebaikan, maka bisa menjadi jalan mendekat kepada Allah Swt. Tetapi ini jalan umum yang bergelombang, bukan jalan tol, jika dibandingkan dengan sifat feminin di atas.

Dus, mereka yang sekarang berebut di Pilkada, dengan mengatasnamakan perjuangan Islam, adalah sesungguhnya jalan yang bergelombang menuju Allah Swt. Apalagi jika dilakukan dengan penuh fitnah, bohong, menipu, korupsi, maka justru menjadi jurang yang bisa “nyungsepkan” mereka yang mengaku sedang membela dan menuju jalan Allah Swt.

Sebagai siklus dari sistem pergantian kepemimpinan yang paling “damai” dan partisipatif, tentu saja Pilkada serentak ini perlu kita dukung. Tetapi kita juga perlu mendoakan untuk kita semua, agar tidak terjebak pada pertengkaran dan konflik politik dengan amunisi kesucian agama. Karena bisa jadi kita akan terjerumus pada jurang yang mematikan kita semua.

Kita juga perlu berdoa secara tulus agar semua orang yang terlibat langsung dalam Pilkada, partai manapun, agar diluruskan niatnya dan kelak jika menang akan menggunakan kekuasaan untuk kepentingan rakyat banyak. Karena inilah jalan Allah Swt itu.

Bagi yang lain, yang tidak telibat langsung, rambahlah jalan tol menuju Allah Swt yang jauh lebih lempang. Yaitu dengan menghiasi diri kita dengan sifat dan perilaku yang jamal, atau feminin. Prinsip dan nilai kesalingan adalah yang paling jamal. Mari.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments