Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Laki-laki dan perempuan diciptakan dalam perbedaan. Tapi perbedaan-perbedaan itu bukan untuk mengecilkan derajat satu dibanding yang lain. Perbedaan itu dirancang Tuhan agar tercipta kesempurnaan kedua belah pihak karena masing-masing tidak bisa berdiri sendiri dalam mencapai kesempurnaan tanpa keterlibatan yang lain.

Para ilmuwan berbeda pendapat apakah perbedaan itu bawaan gen yang bersifat biologis dan alami, atau hasil konstruksi masyarakat berabad-abad yang artinya bersifat sosiologis. Apapun itu, perbedaan itu nyata ada. Bahkan di dalam satu tubuh, seperti ditegaskan Sachiko Murata, ada potensi feminin sekaligus potensi maskulin, di setiap orang, laki-laki dan perempuan. Intinya, perbedaan bukan untuk pembedaan, di mana yang satu dianggap lebih mulia dan unggul.

Baca juga: Doktrin Athena

Satu bentuk perbedaan itu pernah diceritakan Murtadha Muthahhari, filsuf terkemuka Iran. Dia mengatakan bahwa kemampuan paru-paru laki-laki menghirup udara lebih besar dibandingkan perempuan. Denyut jantung perempuan lebih cepat daripada denyut laki-laki. Secara umum, laki-laki lebih cenderung kepada olahraga, berburu, atau melakukan pekerjaan yang melibatkan gerakan dibandingkan perempuan. Lelaki secara umum juga cenderung kepada tantangan dan perkelahian. Sedangkan perempuan cenderung pada keramahan dan perdamaian. Lelaki lebih agresif dan suka ribut, sementara perempuan lebih tenang dan tenteram. Perempuan selalu menghindari penggunaan kekerasan terhadap dirinya atau orang lain.

Sayangnya, dari sekian banyak perbedaan, seringkali perempuan -dengan karakteristiknya- dianggap lebih lemah dibandingkan laki-laki. Padahal, sisi kelemahlembutan perempuan adalah satu hal yang juga bisa dilihat secara positif. Jadi, perbedaan perempuan dan laki-laki sebenarnya tidak mengandung masalah. Masalah muncul ketika sudut pandang tertentu melihat perbedaan tersebut secara tidak setara atau adil. Feminis menyebut cara pandang kelaki-lakian dalam konstruk budaya patriarkhal adalah biang keladinya. Perspektif patriarkhal yang selama ini selalu menempatkan perempuan dalam posisi inferior.

Masing-masing, baik laki-laki perempuan mempunyai sifat-sifat yang dipandang positif dan negatif. Keduanya saling melengkapi dan menyempurnakan untuk membangun peradaban dunia yang baik. Tapi sistem berpikir patriarkhal menempatkan laki-laki selalu di zona positif dan perempuan di zona negatif. Budaya ini dengan sendirinya mengeliminir sifat keperempuanan yang sebetulnya bisa muncul ke publik dan turut mewarnai peradaban. Dunia pun akhirnya menjadi bersifat laki-laki, suka perang, agresif, dan penuh dengan kekerasan.

Dalam situasi demikian, keperempuanan mutlak diperlukan untuk hadir memperbaiki dunia yang sudah semakin rusak.

Minggu kemarin saya dikirimi sebuah risalah menarik tentang Doktrin Athena dari Kiai Faqihuddin Abdul Kodir. Kata Kang Faqih di Facebooknya, dia dapat bisikan tentang itu dari Mba Alissa Wahid. Saya pun membaca tulisannya di mubaadalahnews.com. Terlepas dari pandangan penulisnya, saya semakin yakin bahwa saat ini kita sedang merindukan sifat keperempuanan yang secara perlahan diasingkan dalam sistem dominan patriarkhal.

Setiap dominasi, kata Michel Foucault selalu dibayangi dengan resistensi. Setiap kekuasaan selalu dibayangi dengan pemberontakan. Dan publik terus menagih sisi-sisi keperempuanan yang mulai semakin langka di dunia ini. Ke depan, saya yakin akan semakin banyak sifat keperempuanan yang giat disuarakan. Dan fakta-fakta dari Doktrin Athena adalah salah satu saja yang membuka mata kita. Ini semua demi keseimbangan dan kesempurnaan kehidupan.

Terakhir, saya ingin mengulang pesan dari paragraf pertama bahwa perbedaan perempuan dan laki-laki adalah untuk menyempurnakan satu sama lain. ‘Satu sama lain’ bisa dikatakan sebagai sikap kesalingan, mubadalah. Perspektif mubadalah menjadi kunci bagaimana perbedaan laki-laki dan perempuan tidak terjerembab ke dalam wilayah dominasi kelaki-lakian maupun keperempuanan. Bahwa keduanya harus saling melengkapi untuk menuju pada kesempurnaan sejati.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.