Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pernikahan itu ibadah yang menyatukan. Ibadah yang mestinya membuat perempuan dan laki-laki semakin dewasa dan mandiri. Ibadah yang seharusnya membuat perempuan dan laki-laki saling memuliakan. Untuk itulah menikah itu bukan asal cepat, karena menikah bukan seperti balap lari, siapa yang paling cepat, itulah yang menang. Yang kita cari adalah menikah tepat pada waktunya, karena yang kita mau adalah menikah yang berkah.

Ada satu realitas yang sepertinya dianggap teladan hidup, yang belakangan ini cukup menggelisahkan saya. Seolah-olah setelah menikah, perempuan menjadi turun derajat. Seolah-olah istri itu menjadi tidak berdaya setelah menjadi pendamping suaminya. Katanya, istri harus selalu ikut apa kata suami. Istri harus mengejar ridha suami. Tugas istri hanya ikut perintah suami tanpa kecuali.

Baca juga; SHALAWAT SAMARA dan WASIAT PERNIKAHAN GUS MUS

Bahkan sampai pada tahap tertentu. Ada pemahaman Islam yang sangat konyol bahwa istri harus selalu ikhlas dan menerima apa yang diperbuat suami. Suami selingkuh boleh, suami melakukan KdRT boleh, suami poligami boleh, suami tidak menafkahi boleh, suami malas bekerja dan lain sebagainya. Saya heran, ini ajaran agama apa ya? Yang jelas, Islam tidak punya ajaran sekejam demikian.

Bahwa istri harus berbakti kepada suami adalah iya, sepanjang suami berada dalam koridor kebaikan. Bahkan suamipun tidak usah gengsi ketika istri mengajak dan menasihatinya dalam kebaikan. Sehingga perlu kita memahami bahwa istri dan suami itu sama-sama mulia. Istri harus memuliakan suami dan begitupun sebaliknya.

Istri dan suami punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Nikah adalah salah satu ikhtiar kita untuk saling memanfaatkan kelebihan masing-masing, saling menutupi kekurangan masing-masing. Jangan mau jadi suami yang mau menang sendiri. Menjadilah suami yang ramah dan rendah hati. Suami yang bukan hanya maunya dilayani. Menjadilah suami yang pantas diteladani.

Yang namanya cemburu itu wajar. Tetapi yang pasti, harus selalu ada kejujuran dan klarifikasi. Istri dan suami harus selalu menjaga komunikasi dan keterbukaan. Satu sama lain tidak boleh saling menutup-nutupi. Suami harus bisa sayang kepada istri, orang tua, mertua dan anak-anaknya dengan kadar yang seimbang. Begitupun sebaliknya. Sehingga tidak perlu dipertentangkan bahwa suami harus lebih memuliakan ibu kandungnya, sementara melalaikan kasih sayang kepada istrinya.

Islam adalah agama yang tidak pernah membeda-bedakan antara perempuan dan laki-laki, istri dan suami. Istri dan suami punya kedudukan yang sama. Istri bisa jadi berada di depan, sementara laki-laki di belakang. Dan bisa jadi sebaliknya. Inilah pentingnya komitmen kesalingan, saling mengisi dan memberi arti. Istri itu sebagaimana suami punya hak dan kewajiban untuk terus memperkuat jalinan rumah tangganya.

Siapa yang tahan jikalau ada suami yang setiap hari menjadi pemalas, main kasar, mudah sekali melarang-larang, tidak menafkahi, apalagi jika dia punya niat poligami, melakukan selingkuh dan sejumlah kedunguan lainnya. Yang namanya ridha suami itu harus seimbang dengan ridha istri. Sehingga apapun yang terjadi dan dijalani oleh istri dan suami adalah hasil dari musyawarah keduanya, hasil dari keridhaan istri dan suami. Keduanya saling meridhai. Karena saling ridha, maka akan saling memuliakan. Wallaahu a’lam.[]

Baca artikel Terkait:

Leli Nurohmah: Hakikat Pernikahan bukan Soal Kepemilikan
Menepati Janji Pernikahan

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments