Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Istri siapa yang mau ditinggal oleh suaminya. Ada istri yang ditinggal cerai suaminya, ada yang ditinggal wafat dan lain sebagainya. Terima atau tidak, suka atau tidak, pahit atau tidak, apa yang menjadi kenyataan harus dihadapi. Memang berat. Tetapi kenyataan hidup seperti ini harus dijalani, jangan malah diratapi.

Jika ada yang sedang mengalami demikian, yakinlah bahwa Allah selalu bersama kita, bersama istri yang telah ditinggal suaminya. Jangan takut, jangan kalut. Semua sudah menjadi skenario Allah. Yang harus dijalani sekarang bukanlah menangis berkepanjangan, bukan meratapi nasib, tetapi bangkit dan terus optimis.

Baca Juga: Visi Revolusioner Nabi Mengangkat Derajat Perempuan

Buktikan bahwa istri pun bisa mandiri, tidak bergantung pada suami. Jangan gengsi, jemputlah rezeki bagaimanapun caranya yang penting baik dan halal. Banyak sedikitnya tidak menjadi soal, yang penting ada ikhtiar. Jangan tergoda melakukan cara-cara instan, melakukan perbuatan yang bertentangan dengan ajaran agama. Sebab yang kita cari adalah rezeki yang berkah, bukan sekadar banyaknya.

Fokus utama sekarang adalah mendidik anak. Tetap berikan kasih sayang dan perhatian terbaik bagi anak-anak. Yang penting juga agar anak-anak terus diberikan spirit optimisme, agar kelak mereka menjadi anak-anak yang dewasa dan penuh pengertian. Bahkan bila anak-anaknya sudah cukup umur, libatkan anak untuk bersama belajar menjemput rezeki yang halal. Tanamkan sejak kecil nilai-nilai hidup mandiri berbasis wirausaha.

Menjadilah ibu, single parent yang tetap sederhana kini, nanti dan sampai kapanpun. Jangan terjebak gaya hidup hedonis dan glamour. Seperti kata pepatah hidup lah dengan hemat, karena hemat pangkal kaya. Bukan hanya kelak kaya harta, melainkan juga kaya jiwa. Tidak terjabak hidup bermewah-mewahan sebagaimana para istri dan ibu yang lain kebanyakan.

Agar hidupnya semakin tenang, betapapun seorang diri, dekati Allah dengan istikamah beribadah wajib dan sunah. Perbaiki shalat lima waktunya, dengan tepat waktu dan berjemaah. Utamakan Allah agar Allah mengutamakan kita. Lebih-lebih jika bisa istikamah mengamalkan ibadah sunah; shalat duha, shalat tahajud dan puasa Senin/Kamis, selain juga sedekah secara rutin. Ini semua demi penjagaan dan perlindungan Allah untuk yang bersangkutan agar terhindar dari segala macam bahaya; terutama fitnah.

Jaga diri baik-baik di mana pun berada. Jangan mudah terbujuk rayu oleh laki-laki manapun. Jangan mudah terbuai tipu muslihat para laki-laki. Jangan mudah diajak jalan pergi ke luar rumah. Harus punya prinsip yang tegas, maksudnya jangan sungkan untuk menolak ajakan perilaku yang buruk di mana pun berada, siapapun yang mengajaknya.

Termasuk mempertimbangkan apakah akan menikah lagi setelah ditinggal (cerai atau wafat) oleh suaminya. Menikah lagi bukan kekeliruan, hanya saja timingnya harus tepat dan dengan pertimbangan yang matang, termasuk pertimbangan dari anak-anak dan orang tua. Pastikan dahulu bahwa kondisi jiwa dan anak-anak dalam keadaan sudah stabil. Dengan begitu insya Allah, siapapun istri yang dengan single parent akan hidup dengan berwibawa dan terhormat.

Wallaahu a’lam.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.