Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Tafsir al-Qur’an adalah implikasi teks-teks al-Qur’an dalam setiap aspek kehidupan yang diambil sesuai dengan kepetingan mufassir-nya. Misalya ketika seseorang ditanya mengenai bagaimana sistem pernikahan yang ideal? Lalu seseorang tersebut menjawab bahwa sistem perikahan yang ideal adalah yang tertuang dalam ayat tiga surah an-Nisa. Hal seperti ini sudah bisa dikatakan sebagai tafsir karena seseorang tersebut menukil sebuah ayat yang menurutnya merupakan sebuah jawaban.

Ahmad Wahib dengan tegas berkata bahwa dia belum pernah menemukan al-Qur’an menurut Allah SWT, karena ketika dia membuka tafsir al-Manar, itu merupakan al-Qur’an menurut Muhamad Abduh dan Rasyid Ridho, ketika dia membuka tafsir Fi Dzilal al-Qur’an, itu merupakan al-Qur’an menurut Sayyid Qutub, ketika ia sendiri membuka al-Qur’an, yang ia temukan adalah al-Qur’an menurut pandangannya sendiri.

Baca juga: Tafsir Qur’an Perspektif Kesetaraan

Hal ini menunjukkan bahwa al-Qur’an adalah sesuai dengan siapa dan di mana ia digunakan. Pemahaman seperti ini relevan dengan konsep rahmat il al-‘alamin Islam, di mana al-Qur’an sebagai doktrin utamanya harus dapat menjawab sekelumit persoalan kehidupan sesuai dengan realita kehidupan itu sendiri. Al-Qur’an harus bisa diterapkan dalam segala keadaan.

Tafsir al-Quran kontemporer harus lebih menitikberatkan kepada kontekstual masyarakat. Konteks harus mejadi unsur terpenting dalam penafsiran, karena kontekslah yang akan mengalami implementasi dari tafsir keagamaan yang terjadi pada al-Qur’an maupun hadits Nabi SAW.

Penerapan tafsir tak akan lepas dari sistem kehidupan masyarakat dalam berbagai aspek. Hal ini merupakan bukti bahwa al-Qur’an benar-benar menjadi pedoman hidup bagi umat manusia. Maka kemungkinan relevansi akan menjadi maksimal jika mufassir terlebih dahulu memperhatikan konteks masyarakat sebagai sebuah pengenalan masalah agar solusi yang diberikan berupa tafsir keagamaan sesuai dengan objek penerapannya.

Keterangan-keterangan singkat Dr. Hj. Nur Rofi’ah, yang kemudian penulis uraikan secara lebih luas, dirasa amat penting untuk dipelajari. Kita dituntut untuk lebih bijak dalam menyikapi realita, tidak hanya mengkritiknya saja, apalagi atas dasar kepentingan pribadi yang dikedoki ajaran agama. Namun juga harus dapat memberikan win solution terhadap realita tersebut.

Al-Qur’an merupakan firman Allah SWT yang Maha Adil, maka al-Qur’an pun dipastikan keadilannya, dan Nabi SAW yang menyampaikannya pun pasti adil. Namun kita yang menerimanya belum tentu dapat bersikap adil dalam menafsirkan ayat-ayatnya. apalagi jika hanya dengan satu sudut pandang saja.

Maka dari itu, penafsiran ayat-ayat al-Qur’an perlu melalui berbagai sudut pandang agar terbentuk sebuah tafsir yang adil, karena keadilan merupakan salah satu prinsip syari’at islam dan harus selalu ada usaha untuk mewujudkannya meskipun keadilan yang sesungguhnya mutlak hanya milik Allah SWT.[]

*Tulisan ini adalah refleksi penulis atas Kuliah Umum dari Hj. Dr. Nurrofi’ah, dosen pascasarjana Perguruan Tinggi Ilmu al-Qur’an (PTIQ) dan Institut Ilmu al-Qur’an (IIQ) Jakarta, 7 November 2017 di Ma’had Aly Kebon Jambu. Penulis adalah mahasantri di kampus tersebut. Refleksi ini terdiri dari empat tulisan yakni: Tafsir Qur’an Persektif Kesetaraan, Poligami Terbatas Menuju ke Arah Monogami, Islamisasi bukan Arabisasi, dan Solusi Tafsir Al-Qur’an Kontemporer.

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.