Ilustrasi: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pekan kemarin, tepatnya pada 25 Januari 2018 diperingati sebagai Hari Gizi Nasional. Tahun ini mengambil tema “Mewujudkan Kemandirian Keluarga dalam 1000 Hari Pertama Kehidupan untuk Pencegahan Stunting”. Namun banyak sekali di antara kita, terutama para orangtua yang belum mengenal stunting. Bahkan tidak sedikit tenaga kesehatan yang belum memahami persoalan tersebut. Rendahnya tinggi badan anak, salah satu ciri utama stunting, yang sampai hari ini masih dianggap karena masalah keturunan.

Padahal sebenarnya komposisi genetik bukan faktor utama yang menentukan tinggi badan. Kendala lingkungan merupakan persoalan yang lebih penting. Karena stunting bukanlah isu sederhana, tidak hanya merugikan pertumbuhan fisik dan kecerdasan, tetapi juga kesehatan anak di masa depan.

Kasus stunting di Indonesia cukup tinggi, 7,6 juta anak Indonesia menderita stunting. Sebanyak 37 persen anak Indonesia yang masih membutuhkan perhatian lebih karena mereka tidak tumbuh dengan baik. Ini bukan jumlah yang sedikit, dan terjadi semata-mata karena asupan gizi yang kurang. Karena anak adalah masa depan kita bersama, yang harus kita persiapkan dengan matang.

Banyak orang tua yang berjuang keras dan memberikan sekolah terbaik untuk masa depan anak. Tetapi sebenarnya kunci bagi kehidupan masa depan anak bukan saat ia mulai sekolah, melainkan di awal-awal hidupnya yakni 1000 hari pertama sejak di dalam kandungan selama 9 bulan, hingga ia berusia dua tahun.

Periode 1000 hari pertama manusia itu, secara permanen dapat mempengaruhi kesehatan dan peluang anak pada masa depan dengan tubuh sehatnya. Teori ini dikembangkan setelah puluhan tahun diteliti oleh Profesor David Barker dan rekannya di Southhampton University. Professor Barker menemukan ada serangkaian tahapan yang kritis dalam perkembangan anak. Jika tahapan tersebut dilalui tidak sempurna maka akibatnya akan timbul dikemudian hari saat anak dewasa dan tua.

Teori Barker atau dikenal juga dengan istilah fenomena Barker, yakni dampak lanjutan dari stunting yang berefek pada kesehatan dan produktifitas anak, tingkat kecerdasan yang menurun, menyebabkan rendahnya produktivitas anak ketika dewasa. Akibatnya pendapatan yang diperoleh kurang dan tidak menghindarkan dirinya dari kemiskinan. Risiko tersebut belum termasuk ancaman diabetes melitus dan penyakit jantung koroner yang diderita pada usia muda.

Risiko-risiko yang ditimbulkan itu dalam jangka panjang bisa mempengaruhi Negara. Kecilnya penghasilan, berarti berpengaruh pada daya beli masyarakat, sebagai salah satu pilar Indeks Pembangunan Manusia (IPM) selain kualitas pendidikan dan kesehatan. Sedangkan IPM masih dijadikan sebagai tolak ukur keberhasilan pembangunan di Indonesia. Selain itu, kecilnya pemasukan masyarakat juga berperan terhadap pendapatan perkapita, sehingga Negara tersebut masih dibayangi kemiskinan.

Maka sebagai orang tua, jika sudah menyadari tentang bahaya stunting harus memperhatikan gizi yang diterima anak-anak. Sebab makan banyak tidak berarti membuat anak akan tumbuh sehat, jika makanan itu tidak mengandung zat vitamin dan sumber energi yang dibutuhkan oleh tubuh, karena masing-masing anak mempunyai kebutuhan asupan gizi yang berbeda disesuikan dengan jenjang usianya. Sudahkah kita memperhatikan hal tersebut di rumah?.

Ada 3 langkah sederhana berdasarkan catatan yang telah saya himpun :

  1. Memberikan asupan nutrisi yang baik pada ibu hamil dan menyusui
  2. Memberikan asupan gizi yang baik pada anak serta ASI eksklusif pada bayi hingga usia 6 bulan
  3. Pola hidup sehat dan bersih. Membiasakan cuci tangan memakai sabun serta menjaga lingkungan dan sanitasi yang bersih.

 

Terkait dengan stunting, Alqur’an sendiri telah mengingatkan agar kita tidak meninggalkan generasi yang lemah. Tertuang dalam surat Annisa’ 4:8, yang artinya :

Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan di belakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertaqwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar”.

Jadi pemenuhan gizi terhadap tumbuh kembang anak-anak, dalam perspektif mubadalah bukan hanya tugas dan tanggung jawab ibu atau perempuan semata, namun ada pelibatan suami agar ikut peduli terhadap masa depan anak dari segi kesehatan. Sehingga stunting bisa dicegah sedini mungkin, dengan kerjasama yang baik antara suami istri bahkan sebelum merencanakan memiliki anak, artinya kebutuhan gizi calon ibupun, yang akan memberikan nutrisi kepada bayi selama kehamilan, harus diperhatikan sungguh-sungguh. Sehingga diharapkan kelak kita bisa mewariskan generasi masa depan yang kuat secara fisik, moral dan intelektual.[]

 

Artikel terkait:

Lindungi Anak-Anak Kita

Strategi Menanamkan Kedisiplinan pada Anak

Anak Tanggung Jawab Bersama

Cara Bijak Mengatasi Anak Kecanduan Main HP

Sabar Mengasuh Anak

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.