Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Sering kita menjumpai anggapan bahwa perempuan adalah sumber dari segala keburukan. Seperti bahwa perempuan adalah sumber fitnah. Dia menjadi asal dari segala malapetaka yang terjadi pada manusia. Saat terjadi masalah sosial yang melibatkan interaksi antara perempuan dan laki-laki, perempuan selalu dituduh menjadi biang keladinya.

Dalam nada yang hampir sama, perempuan juga disebut sebagai ‘cobaan’ bagi laki-laki. Seolah perempuan adalah penghalang bagi laki-laki untuk mendapatkan tujuan hidup. Bahkan kisah paling tua dalam peradaban manusia menyiratkan bahwa perempuan adalah penggoda yang bisa menjerumuskan laki-laki ke dalam jurang kenistaan. Tanpa sadar, anggapan kita pun sedikit banyak bersumber dari cerita itu.

Budaya patriarki disebut-sebut menjadi sumber bagi pandangan-pandangan bias gender dalam tradisi agama-agama besar yang salah satunya disiratkan lewat kisah Adam dan Hawa ini.

Tentu kita sudah mengetahui kisah tentang Adam dan Hawa. Kisah ini menceritakan tentang perempuan yang telah melakukan kesalahan besar. Hawa dinarasikan sebagai makhluk yang mudah tergoda rayuan iblis dan membawa laki-laki pada kenistaan. Karena kesalahan perempuan itulah, lelaki ‘baik-baik’ harus diusir dari surga. Kira-kira begitu intinya.

Kisah Adam dan Hawa sendiri tidak hanya berkembang dalam tradisi ajaran Islam melainkan juga pada agama-agama sebelumnya. Cerita ini telah lebih dulu dikenal dalam agama Nasrani maupun Yahudi. Bahkan, kisah serupa juga terdapat dalam agama Zoroaster (cerita Masya dan Masyana). Budaya patriarki disebut-sebut menjadi sumber bagi pandangan-pandangan bias gender dalam tradisi agama-agama besar yang salah satunya disiratkan lewat kisah Adam dan Hawa ini.

Sialnya, tradisi setelahnya seperti filsafat semakin mengukuhkan pandangan bias gender di atas. Filsuf Yunani Kuno seperti Aristoteles mengatakan perempuan bukanlah manusia utuh, dia sederajat dengan budak. Guru Aristoteles, Plato juga mengatakan bahwa kehormatan lelaki ada pada kemampuannya memerintah, sedangkan kehormatan perempuan ada pada kemampuannya melakukan pekerjaan yang sederhana, hina sambil terdiam tanpa bicara.

Arthur Schopenhauer dan Friedrich Nietzsche beranggapan bahwa sifat perempuan sudah tercipta dalam keadaan buruk. Mendekati Aristoteles, Nietzsche berkukuh bahwa perempuan memiliki mentalitas budak.

Filsuf-teolog Thomas Aquinas menyebut perempuan sebagai defect male, laki-laki yang mempunyai cacat/kekurangan. Perempuan disebut bukan ciptaan dari produksi pertama seperti halnya laki-laki. Perempuan adalah manusia kedua setelah laki-laki. Filsuf simulakra Baudrillard juga pernah melontarkan pernyataan kontroversial bahwa perempuan sebenarnya adalah sebuah permukaan/penampakan, bukan subjek utama.

Sungguh kita melihat cengkraman budaya patriarki amat kuat membelenggu cara berpikir ajaran agama dan modus berpikir filsafat. Feminis menyebut bahwa telah ada semacam ‘muslihat’ dari filsuf laki-laki untuk menindas perempuan dan terus melestarikan penindasan itu melalui produksi pengetahuan dan wacana yang bias gender. Rentetan catatan di atas menunjukkan bahwa sistem patriarki yang telah terbangun jauh sebelum agama dan filsafat telah memengaruhi para pemikir mereka.

Sedari awal mereka lupa untuk meletakkan subjek ‘manusia’ pada tempat yang seharusnya. Bahwa manusia itu ya laki-laki dan perempuan. Bukan salah satu dari keduanya. Anggapan bias gender bisa jadi merupakan akibat keengganan mereka melihat masalah kemanusiaan secara jernih.

Baru pada masa yang lebih kini, di awal-awal munculnya gerakan feminis di Barat, filsafat postmodern dan tradisi kritis dalam ilmu sosial memunculkan serangkaian kritik atas bangunan pengetahuan modern yang mendambakan kebenaran mutlak. Dari sini terbongkarlah kemudian bahwa kebenaran yang diutarakan para filsuf sejatinya hanyalah sebuah narasi besar yang dibangun berlandaskan teks dan wacana dominan.

Asumsi bias gender yang mengatakan perempuan adalah separuh manusia, dengan begitu, adalah sebuah wacana dominan ‘saja’, bukan sebuah kebenaran mutlak. Oleh karenanya, daya dorong feminis harus terus dikuatkan agar dominasi ini segera berakhir dan kita kembali menyadari bahwa perempuan dan laki-laki itu sama-sama manusia sempurna yang diciptakan Allah swt. dalam posisi yang setara.

Cara termudah untuk membuktikan adanya mekanisme yang timpang dalam tradisi agama dan filsafat dalam memandang perempuan-laki-laki, diantaranya kita bisa menggunakan perspektif mubadalah. Bahwa antara laki-laki dan perempuan harus ada relasi yang berkesalingan. Mubadalah menekankan bahwa kesalingan antara laki-laki dan perempuan niscaya terjadi karena keduanya harus saling melengkapi, karena toh perempuan maupun laki-laki mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments