Ilustrasi: Pixabay
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

 

Hari Valantine kerap menjadi hari yang ditunggu-tunggu banyak pasangan manusia, baik yang muda atau yang sudah tua sekalipun. Tanggal 14 Februari dianggap menjadi momen yang pas untuk dirayakan dengan orang-orang tercinta, menghabiskan waktu bersama, bertukar hadiah, atau mengirim kartu ucapan bernada ungkapan kasih sayang.

Valentine juga identik dengan pemberian cokelat, bunga, dan boneka. Mengapa cokelat? Karena coklat itu manis dan dipercaya dapat menciptakan suasana lebih romantis, perasaan yang santai, kebersamaan, dan sebagainya.

Selanjutnya bunga. Siapa juga orang yang tidak bahagia jika dikasih bunga. Apalagi dari seseorang yang istimewa. Bunga merupakan salah satu bentuk ungkapan kasih sayang. Jika pasangan kamu sering memberikan bunga, maka itu artinya dia ingin menunjukkan kalau kamu adalah pujaan hatinya.

Dan terakhir adalah boneka. Boneka bisa dikatakan menjadi simbol untuk memberi perhatian. Jadi jika pasanganmu memberi boneka, mungkin dia menganggap bahwa kamu pantas untuk diberikan perhatian lebih.

Bicara Valentine juga bicara sejarahnya. Bersumber dari salah satu media online, CNN Indonesia, perayaan Hari Valentine merupakan kelanjutan dari perayaan tahunan Lupercalia yang diadakan setiap 15 Februari. Profesor dari University of Colorado, Noel Lenski, mengatakan perayaan ini diadakan saat zaman Romawi Kuno. Dalam perayaan ini para lelaki telanjang dan mencambuki perempuan dengan menggunakan cambuk yang terbuat dari kulit kambing atau kulit anjing. Hal ini dilakukan dengan harapan bisa meningkatkan kesuburan para perempuan.

Namun, ada juga versi cerita yang mengatakan perayaan Lupercalia dilakukan untuk melindungi masyarakat Romawi Kuno dari serangan serigala. Pada perayaan ini para lelaki mencambuki orang-orang dengan cambuk yang berasal dari kulit hewan. Dan bagi perempuan cara ini dianggap bisa meningkatkan kesuburan mereka. Festival Lupercalia itu pun berlangsung selama 150 tahun.

Sementara itu, cerita lain tentang Hari Valentine datang dari abad ketiga pada masa Kaisar Romawi Claudius II. Saat itu, Claudius II melarang para pemuda untuk menikah. Sebab, menurutnya, menikah dapat membuat mereka tidak produktif lagi dan tidak bisa membuat mereka jadi prajurit yang baik.

Namun, seorang pendeta bernama Valentine kala itu, melanggar peraturan Claudius II. Diam-diam ia menikahkan beberapa pasangan muda. Namun, kisahnya berakhir tragis. Akhirnya ia ditangkap dan dipenjarakan. Bahkan kisah itu mengatakan dia dihukum penggal pada tanggal 14 Februari pada masa tersebut.

Andai cerita di atas benar, betapa perempuan waktu itu diperlakukan tidak dengan seharusnya. Perempuan dianggap lebih rendah dari laki-laki. Perempuan dianggap hanya berfungsi untuk reproduksi saja, hanya bermanfaat di wilayah domestik saja. Dan pemberontakan terhadap tradisi kejam tersebut bisa dikategorikan sebagai upaya untuk menempatkan perempuan pada posisi yang setara.

Perempuan dan laki-laki adalah mitra yang saling melengkapi dengan tugas dan fungsinya masing-masing. Apalagi di zaman ini, prinsip kesalingan antara keduanya perlu diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari karena telah banyak perempuan yang bahkan lebih hebat kiprah publiknya dibandingkan dengan laki-laki.

Lalu bagaimana dengan perayaan Hari Valentine yang berkembang sekarang di Indonesia? Banyak yang mengatakan, merayakan Valentine tidak dilarang. Namun kasih sayang itu sebenarnya bisa dilakukan kapan saja. Akan lebih baik jika kasih sayang itu kita tebarkan setiap hari kepada pasangan, agar keharmonisan akan selalu bisa dirasakan setiap saat.

Ada juga anggapan yang berulang di setiap tahunnya bahwa mengucapkan Hari Valentine itu haram. Alasannya, Valentine produk Barat. Maka orang Indonesia yang mengucapkan selamat Hari Valentine bisa dihukumi haram. Begitu pun dengan produk budaya Barat lainnya seperti mengucapkan selamat Hari Natal, Imlek dan sebagainya.

Padahal, untuk sekadar mengucapkan selamat saja sebenarnya tidak apa-apa alias boleh. Toh, ucapan tersebut tidak akan membawa kita kepada kesesatan apalagi kemurtadaan. Masak hanya sekedar mengucapkan saja bisa mengganggu keimanan kita sih. Jadi untuk para jomblo, kalian tidak usah baper, boleh kok mengucapkan selamat Hari Valentine kepada mantan.[]

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.