Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Saat zaman begitu jahiliyah, akhlak umat begitu rusak, perbudakan merajalela, mabuk-manukan menjadi kebiasaan, pembunuhan bayi secara hidup-hidup dan masih banyak kezaliman yang lain, Islam turun melalui Malaikat Jibril untuk Nabi Muhammad saw., untuk didakwahkan kepada sekalian alam. Islam turun ke muka bumi membawa misi rahmatan lil’alamin, terutama tentang ajaran tauhid dan kesetaraan bagi perempuan.

Bayi perempuan yang dulu kerap kali langsung dibunuh, oleh Islam justru dimuliakan. Kelahirannya disambut dan disyukuri dengan akikah, sama seperti ketika bayi laki-laki hadir. Perempuan sama-sama diperbolehkan shalat berjemaah di masjid. Nabi saw. pun meluangkan waktu khusus untuk memberikan pendidikan dan pencerahan kepada para perempuan.

Islam melalui dakwah Nabi saw., benar-benar menjadi agama pelopor dalam mengejawantahkan spirit kesetaraan untuk perempuan. Nabi saw., tidak hanya bijak dalam perkataan, melainkan nyata dalam perbuatan.

Ini bukti kalau Islam adalah agama yang sangat menjunjung tinggi prinsip keadilan, kesetaraan dan kesalingan. Islam memberikan keleluasaan kepada perempuan untuk berkiprah dalam zona sosial, sebelum maupun sesudah berumah tangga. Perempuan, sebagaimana laki-laki diberi akal pikiran dan hati yang sama oleh Tuhan, sebagai modal untuk berlomba dalam kebaikan.

Islam tidak pernah membeda-bedakan perempuan dan laki-laki hanya karena jenis kelaminnya. Jenis kelamin dan hal-hal fisik-biologis keduanya memang berbeda tetapi dalam zona sosial, keduanya memperoleh kesempatan yang sama. Islam melalui dakwah Nabi saw., benar-benar menjadi agama pelopor dalam mengejawantahkan spirit kesetaraan untuk perempuan. Nabi saw., tidak hanya bijak dalam perkataan, melainkan nyata dalam perbuatan.

Spirit Islam setara ini ingin menegaskan bahwa kedudukan perempuan dan laki-laki ini memang setara. Perempuan tidak selalu berarti selalu di belakang atau di bawah, sementara laki-laki selalu mesti di depan dan di atas. Potensi kecerdasan, diberikan Tuhan tanpa pandang jenis kelamin dan pandang bulu. Perempuan bisa jauh lebih cerdas ketimbang laki-laki.

Sudah saatnya saya dan kita sekalian, terus menggerakkan spirit kesetaraan perempuan agar mewujud dalam perbuatan. Inspirasi dan wawasan memang penting, tetapi agar inspirasi dan wawasan itu tidak menggantung, maka harus kita konkritkan dalam dakwah-dakwah sosial yang nyata dan dapat langsung dirasakan manfaatnya oleh masyarakat.

Mari kita buka akses pendidikan bagi perempuan yang seluas-luasnya. Selain kita mendorong lewat jalur pemerintah, kita juga harus bersama terlibat untuk bersama menuntaskan angka putus sekolah. Kita bangun taman baca, bagi masyarakat, terutama perempuan dan anak-anak agar mereka melek dan mampu bersaing. Kita juga harus memberikan ‘kail’ bukan ‘ikan’ kepada para perempuan, terutama di desa-desa agar mereka mandiri dan berwibawa.

Akhirnya, ketika pendidikan dan akses pemberdayaan ekonomi para perempuan dapat dijangkau, merekapun harus dijamim kesehatannya. Kita gencarkan pola hidup sehat, akses pelayanan kesehatan yang prima, pengobatan yang terjangkau. Insya Allah dengan begitu, Islam tentang spirit kesetaraan perempuan tidak berhenti hanya dalam perkataan, melainkan terus bergerak dalam perbuatan. Wallaahu a’lam.[]

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments