Ilustrasi Keluarga Harmonis
Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Biasanya, kualitas keharmonisan dan keromantisan sepasang istri dan suami akan terus berkurang seiring waktu berjalan. Apalagi kalau kemudian di antara kita tidak punya cara untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas rumah tangga. Tidak aneh sih jika kemudian kualitas rumah tangga kita semakin memburuk: penuh konflik, terjadi kekerasan dalam rumah tangga, salah satu pihak berselingkuh, poligami atau lainnya.

Asalkan tahu, betapa dalam menjaga kualitas rumah tangga, uang yang banyak saja tidak bisa menjamin. Sama seperti uang banyak, rumah megah, mobil mewah, perhiasan yang berlimpah sekalipun tidak ada yang bisa menjamin. Sudah bukan barang aneh jika kita kerap kali dibuat heran oleh sepasang istri dan suami yang memilih bercerai setelah sekian lama berumah tangga. Padahal keduanya seperti terlihat baik-baik saja, kondisi ekonominya mapan.

Baca juga: Rumah Tangga yang Samara

Nah sekarang pertanyaannya adalah masihkan rumah tangga kita berkualitas? Pertanyaan ini penting untuk ditemukan jawaban dan solusinya agar kualitas rumah tangga kita tetap terjaga. Tidak retak dan apalagi berantakan. Nauzubillah. Jangan sampai kita lengah, merasa tidak ada masalah dan terkungkung dalam zona nyaman. Kita mendesak perlu terus menjaga dan waspada terhadap rumah tangga kita.

Lalu apa tolok ukur sebuah rumah tangga dianggap berkualitas. Yakni ketika istri dan suami masih dalam komitmen kesalingan dan berbagi peran. Istri dan suami tetap saling perhatian, menjaga komunikasi tanpa dibatasi jarak. Ada semacam sikap saling membutuhkan. Komitmen itu ditunjukkan dengan adanya upaya saling mengingatkan, sikap rendah hati satu sama lain. Sampai ketika menghadapi masalahpun, istri dan suami tidak cepat saling menyalahkan.

Yakinlah kepada Allah, bahwa seberat apapun masalah yang sedang dihadapi dalam rumah tangga, Allah akan selalu menuntun kita menemukan solusi dan kemudahannya. Perbaiki akhlak diri, jangan sampai menghabiskan usia selama ini dengan hal-hal yang membuat diri kita banyak merugi. Minta maaf dan bertobatlah agar tidak melakukan kesalahan lagi.

Bersyukurlah atas apa yang ada selama ini. Sesederhana apapun keluarga kita itulah yang terbaik dari Allah untuk kita. Jangan silau dengan keluarga orang lain. Kita merasa orang lain yang banyak harta akan dijamin bahagia keluarganya, padahal belum tentu iya. Ada istri dan suami yang hidupnya sederhana tetapi rumah tangganya berjalan tentram. Bukan tanpa ada masalah, tetapi setiap masalah bisa disikapi dengan dewasa.

Ada juga istri dan suami yang memilih berpisah ketika menemukan masalah dan kesalahan. Keputusannya tidak dipertimbangkan matang-matang. Ada juga istri dan suami yang memilih bertahan meskipun sebetulnya merasa sudah tidak ada kecocokan. Keduanya masih serumah tetapi kualitas rumah tangganya terasa hambar. Nah kita berada dalam kualitas rumah tangga yang mana? Kita harus peka dan waspada.

Akhirnya, tidaklah usah khawatir dengan masalah apapun. Masalah itu dihadapi bukan untuk diratapi. Sepanjang masing-masing di antara istri dan suami saling menaruh kepercayaan dan kejujuran, insya Allah rumah tangganya akan selalu berkualitas. Perceraian, perselingkuhan dan segala konflik dalam rumah tangga itu terjadi ketika kepercayaan dan kejujuran sudah tidak menjadi komitmen. Wallaahu a’lam. []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments