Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Setia itu berat. Kesetiaan meniscayakan niat yang lurus, proses yang konsisten dan siap menanggung apapun risikonya, dalam suka maupun duka. Kesetiaan erat kaitannya dengan kita semua, terutama bagi mereka yang sedang mengarungi bahtera rumah tangga. Di situlah kesetiaan di antara istri dan suami benar-benar sedang diuji. Kesetiaan juga hanya bisa dijalankan tentu dengan kedewasaan dan sikap kesatria.

Bukti bahwa setia itu berat adalah betapa maraknya kasus perselingkuhan, perceraian, termasuk KdRT dengan berbagai macam jenisnya. Suami yang setia dengan istrinya dan begitu juga sebaliknya. Kesetiaan diuji di antaranya melalui banyaknya masalah yang menerpa. Apakah istri dan suami cepat tersulut emosi jika menghadapi masalah? Apakah di antara keduanya saling menyalahkan apabila ada masalah? Tentang bagaimana istri dan suami menyikapinya, sejurus pula dengan kualitas kesetiaannya.

Setia dengan satu istri atau juga setia dengan satu suami. Adalah wujud konkrit daripada ujian kesetiaan. Betapa banyak orang yang akhirnya ‘kebobolan’ dan tega mengingkari janji setianya dulu ketika awal akad pernikahan. Dengan berbagai macam dalih, tak peduli orang itu awam atau pandai, tidak sedikit di antara mereka melukai janji kesetiaan. Ada yang tega berselingkuh, ada juga yang tega berpoligami.

Ihwal perbuatan selingkuh, dapat dipastikan bahwa di antara kita menyepakati bahwa perbuatan tersebut sebagai perbuatan yang zalim dan sangat dilarang oleh agama. Sementara perbuatan poligami inilah yang kemudian masih menjadi simpang-siur karena masih banyak para suami yang berlindung di balik dinding poligami. Beristrikan lebih dari satu; dua, tiga sampai empat istri. Nah fenomena ini yang dewasa ini sedang marak. Bahkan zaman ini, poligami diworkshopkan dan diseminarkan. Dibeberkan tip-tip untuk meluluhkan hati istri agar rela ketika kelak dipoligami.

Maka kita harus bersyukur dan mengapresiasi kepada para suami maupun istri yang sampai saat ini selalu setia dengan pasangannya masing-masing. Setia dengan satu istri, setia dengan satu suami sepanjang hayat. Dalam perjalanannya bukan tanpa masalah, sudah barang pasti masalah akan selalu ada, berikut godaan-godaan untuk berkhianat dan berpoligami. Tetapi karena keduanya terus saling menguatkan, ternyata masih banyak istri dan suami yang saling setia.

Istri dan suami yang setia sejatinya adalah mereka yang memahami hakikat kehidupan. Terutama kehidupan rumah tangga. Bahwa kalau kita hidup hanya memperturutkan hawa nafsu, niscaya tidak akan ada puasnya. Termasuk niatan untuk berselingkuh dan berpoligami. Perbuatan yang mengkhianati istri atau suami. Pasangan istri dan suami yang setia memahami betul bahwa mengayuh roda rumah tangga yang hakikat itu bukan hanya urusan berhubungan badan semata, bukan hanya urusan uang belaka.

Kesetiaan adalah titik temunya. Apapun akan dilakukan demi sebuah kesetiaan yang terjaga. Ketika terbesit niat buruk untuk berkhianat, mereka berpikir berulang kali, betapa kesetiaan tak dapat dibeli dan tak ternilai harganya. Bahwa penyesalan dan kehancuran akan selalu hadir di akhir episode kehidupan. Sehingga dengan begitu, daripada menuruti hawa nafsu dan setan, lebih baik bertahan dan memperkuat ‘tembok’ kesetiaan.

Sepanjang niat dan komitmen kesetiaan selalu dijaga dengan erat, insya Allah pasangan istri dan suami manapun akan dijauhkan dari perselingkuhan, poligami dan perceraian. Dan kualitas rumah tangga ini hanya akan bisa kokoh apabila disangga dengan tiang-tiang kesalingan: saling memuliakan, saling menguatkan, saling menjaga. Keduanya akan saling jujur dan terbuka karena sadar bahwa pernikahan adalah ibadah yang menyatukan dua jiwa menjadi satu. Sampai ketika ada masalah yang datang betubi sekalipun, keduanya akan saling waspada untuk tidak cepat saling menyalahkan. Wallaahu a’lam. []

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments