Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Perempuan masih banyak yang tidak dilibatkan pada keputusan penting dalam kehidupannya. Walaupun eksistensi perempuan secara umum sudah mulai diakui, tetapi di pelosok kampung di Indonesia, peran perempuan masih kerap tak dianggap. Bahkan untuk menentukan masa depannya, seperti menentukan pasangan dan menikah, perempuan lebih bergantung pada apa kata orang tua.

Seperti yang terjadi di Desa Pancasura, Garut. Di desaku itu, biasanya dalam sebuah keluarga, ayah atau anak laki-laki menjadi pemegang kekuasaan tertinggi di antara anggota keluarga lainnya. Mereka adalah orang yang paling berhak menentukan siapa yang pantas untuk dinikahkan dengan anak perempuan. Sekalipun anak perempuan bersangkutan tidak setuju dengan keputusan tersebut.

Dalam adat kebiasaan masyarakat, laki-laki, siapa pun mereka adalah orang yang paling bijak dalam menentukan sesuatu dan lebih tahu mana yang baik dan tidak. Sehingga dalam beberapa kasus tidak sedikit anak perempuan yang menikah  secara terpaksa dengan laki-laki yang dipilihkan ayah atau saudara laki-lakinya.

Kisah serupa juga terjadi pada sahabat saya. Dia bercerita bahwa orang tuanya menerima lamaran seorang laki-laki yang sama sekali tidak dipilihnya. Bukan tanpa alasan memang, orang tuanya memilih laki-laki tersebut untuk menjadi suaminya. Tetapi tetap saja keputusan sepihak itu tidak bisa diterima begitu saja karena bagaimana pun yang akan menjalani kehidupan rumah tangga itu dia bukan orang tuanya. Maka menurut saya dia berhak menentukan kebahagiaan dan masa depannya sendiri.

KH Husein Muhammad menegaskan dalam buku Fiqh Perempuan bahwa menurut Abu Yusuf dan Abu Hanifah, perempuan bisa menentukan pilihan bahkan menikahkan dirinya sendiri  dengan syarat dia telah dewasa. Kedewasaan menurut mereka diukur dari sisi apakah dia sudah baligh dan berakal atau belum.

Jadi, sah-sah saja seorang perempuan yang telah dewasa menentukan siapa yang akan menjadi suaminya dan menolak laki-laki yang dipilihkan oleh orang lain sekalipun itu orang tuanya. Karena yang akan menjalani kehidupan pernikahan tersebut bukan orang lain melainkan dirinya sendiri.

Sementara itu, KH Faqihuddin Abdul Kodir dalam buku Dan Nabi Pun Memihak Perempuan mengatakan, perempuan memiliki hak lebih kuat dari pada orang tuanya. Pernikahan yang berlandaskan dengan pemaksaan tidak akan pernah melahirkan kerelaan, ketulusan, apalagi kebahagiaan. Sedangkan tujuan dari rumah tangga itu adalah kebahagiaan.

Maka alangkah baiknya di dalam setiap keluarga itu dilakukan komunikasi atau musyawarah  yang melibatkan seluruh anggota keluarga, baik anak laki-laki maupun perempuan dalam setiap menentukan sesuatu yang terkait dengan mereka.

Pada zaman Nabi, ada seorang remaja perempuan yang mengadu pada Nabi karena ayahnya  mengawinkannya dengan laki-laki yang bukan pilihannya. Nabi pun memanggil orangtua perempuan tersebut dan memperingatkannya. Di samping itu, Nabi mengembalikan persoalan tersebut kepada anak perempuan apakah pernikahannya akan dilanjutkan atau tidak. Dari cerita ini kita mengetahui begitu berpihaknya Nabi kepada kebahagiaan perempuan.

Terakhir, pernikahan merupakan akad atau kesepakatan kedua belah pihak untuk menjalani bahtera rumah tangga, baik dalam suka maupun duka. Dengan begitu, di dalam pernikahan harus ada kerelaan dari keduanya sehingga akan tercapai pernikahan yang harmonis dengan landasan saling kasih dan cinta. []

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.