Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Pemahaman kadang tidak datang dari bangku sekolah. Seringkali ia muncul di tengah situasi yang tak pernah kita sangka-sangka. Termasuk saat saya mulai memahami bahwa jenis kelamin bukanlah patokan untuk menilai pemimpin yang baik. Pemahaman ini justru saya dapatkan dari sebuah pertemuan dengan seorang pendeta. Baiklah, aku ceritakan saja pertemuan itu.

Pada pagi hari yang cerah, seorang perempuan berdiri tegak di atas mimbar. Dia berdiri di depan kerumunan orang yang larut dalam kekhidmatan atas pesan-pesan damai yang disampaikan. Pagi itu adalah suasana dalam ibadah Minggu di Gereja Kristen Pasundan (GKP) Kebon Jati, Bandung. Sementara perempuan yang berada di atas mimbar tadi adalah Dina Esterina, pendeta perempuan yang saya temui selepas acara.

Dina menjadi pendeta di GKP Kebon Jati, Bandung, sejak 2017. Ini adalah kali pertama saya bertemu seorang pendeta perempuan dan berbincang dengannya. Dina bercerita bahwa dia adalah pendeta pindahan dari Jakarta. Selama setahun kepemimpinannya banyak jemaat yang merasa nyaman. Dina mampu memberi pelayanan kepada tidak kurang 1.800 jemaat. Dia pun dikenal mampu merangkul semua jemaatnya.

Dina bercerita bahwa dia tidak ingin melihat jemaatnya bersedih, galau, sakit dan masalah lainnya. Sehingga ketika ada jemaat yang sedih dan membutuhkan teman curhat dia langsung turun tangan. Hal tersebut membuat jemaat perempuan, laki-laki, anak-anak atau orang tua merasa nyaman dan damai jika berkonsultasi dengannya.

Selain melayani kebutuhan rohani, dia juga memberikan kebutuhan-kebutuhan jemaat. Seperti kebutuhan kesehatan, kebutuhan jiwa, kebutuhan psikis dan sebagainya. Sehingga dalam seminggu dia hanya bisa beristirahat sehari saja. Dari cerita pendeta Dina saya sedikit menyimpulkan, perempuan lebih bisa mendengarkan orang lain dan membantu menyelesaikan masalah mereka dengan limpahan kasih sayangnya.

Setelah saya tanya lebih lanjut, ternyata tidak hanya Dina yang menjadi pendeta perempuan di GKP tersebut. Dari sekitar 66 pendeta aktif, hampir separuhnya adalah perempuan. Bukan hanya itu, kiprah perempuan di sinode sebagai pemimpin dalam skala yang lebih besar juga sudah tidak asing ditemukan. Bahkan di PGI sendiri perempuan sekarang sudah ada yang menjadi ketua umum.

Setahu saya memang  tidak ada konsensus khusus soal perempuan jadi pendeta GKP. Tapi makin lama seiring dengan emansipasi perempuan di tingkat global, maka GKP mulai terbuka menyikapi perubahan zaman. Didukung dengan keberadaan GKP yang tidak didominasi suku tertentu, mereka pun menerima perempuan menjadi pemimpin ibadah mereka dan sama sekali tidak ada penolakan.

Sebelum menjadi pendeta, para calon pendeta akan melalui penahbisan, proses aklamasi dimulainya pelayanan seorang pendeta. Karena jabatan pendeta adalah jabatan persekutuan maka awal masa kerjanya ditandai melalui sebuah kebaktian atas dukungan jemaat-jemaat. Dalam prosesi penahbisan ada penumpangan tangan oleh para pendeta sebelumnya dan doa jemaatnya.

Sebagai seorang muslim, perbincangan saya dengan seorang pendeta semakin menyadarkan bahwa apa yang dilakukan mereka adalah perbuatan yang mulia. Pelayanan kepada orang-orang yang dilandasi dengan ketulusan menunjukkan bahwa mereka sungguh memanusiakan manusia. Ini yang membuatku tersentuh.

Pertemuanku dengan pendeta Dina Esterina dan sedikit pengetahuanku tentang perempuan-perempuan hebat lainnya di dunia semakin meyakinkanku bahwa keberhasilan memimpin bukan ditentukan oleh jenis kelamin pemimpinnya, melainkan oleh pelayanan dan pengorbanan apa yang sudah diberikan sang pemimpin untuk orang lain.

Hal ini sejalan dengan semangat Islam bahwa agama ini tidak pernah membeda-bedakan antara laki-laki dan perempuan. Sebab yang mampu membedakan manusia hanya ketakwaannya kepada Allah SWT. Begitupun, inti dari seorang pemimpin bukan pada jenis kelamin, laki-laki atau perempuankah dia? Tapi pada kemampuan sejauhmana dia bisa membawa pada kesejahteraan masyarakat dan kedamaian sosial. []

Facebook Comments
Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.