Want create site? Find Free WordPress Themes and plugins.

Ada seorang pemuda dan seorang pemudi yang sedang bercengkerama berdua. Dari bahasa tubuh mereka, jelas ada saling ketertarikan. Sang pemuda mencoba untuk berbicara serius tentang masa depan. Ia berharap dapat mengajak sang gadis untuk menikah dan bersedia menjadi istrinya. Namun ia melakukan kesalahan dalam pembicaraan tersebut sehingga sang gadis justru marah dan tersinggung.

Begini isi pembicaraan mereka:

Pemuda: “Aku pikir sudah waktunya lelaki seperti aku menikah.”
Pemudi : “Kamu ingin menikah?”
Pemuda : “Ya, aku butuh seseorang untuk memasak makanan dan mencuci bajuku,”
Pemudi : “kalau begitu, yang kamu butuhkan adalah seorang pembantu, bukan istri!”

Setelah menjawab dengan ketus, gadis itu lalu meninggalkan si pemuda yang masih terpana. Ia tidak menyangka kata-katanya membuatgadis pujaannya justru marah kepadanya.

Ternyata masih banyak lelaki yang melakukan kesalahan tersebut, menganggap tugas istri adalah melayani suami. Antara lain mengurus keperluannya, memasak makanan untuknya hingga mencuci pakaian-pakainnya. Kaum lelaki tidak sadar bahwa ini adalah kesalahan fatal.

Sebenarnya pekerjaan rumah tangga bukan tugas istri, melainkan kewajiban sang suami. Ini adalah makna tersirat dari janji pernikahan yang diucapkan suami di depan penghulu bahwa istri menjadi tanggungannya. Semua urusan rumah tangga menjadi kewajiban suami. Kewajiban istri adalah taat kepada suami, tetapi bukan berarti bebas dieksploitasi. Istri tidak harus disuruh untuk mengerjakan ini itu untuk suaminya.

Lantas bagaimana dengan istri yang memasak, membersihkan rumah dan mencuci pakaian? Istri melakukan hal itu tidak berdasarkan sebagai suatu tugas atau kewajiban. Namun mereka melakukannya karena rasa cinta kasih kepada pasangan hidupnya. Istri menyadari bahwa suami takkan sanggup mengerjakan semuanya, apalagi jika dia bekerja diluar rumah, maka dengan keikhlasan dan cinta, istri bermaksud membantu suaminya.

Suami istri sejatinya adalah belahan jiwa. Dalam bahasa Jawa adalah garwo atau sigaran nyowo. Mereka adalah pasangan yang saling mengisi dan melengkapi. Karena itu tidak ada klasifikasi bahwa pekerjaan rumah tangga adalah pekerjaan istri. Idealnya, pekerjaan-pekerjaan itu ditanggung dan dilakukan mereka berdua, dibagi di antara mereka berdua, mana yang sanggup dilakukan suami dan mana yang bisa dilakukan sang istri.

Mengapa suka ada pertengkaran tentang pekerjaan rumah? karena belum dewasanya cara berpikir suami istri tersebut. Mereka saling menuntut pasangannya untuk melakukan hal yang dikehendakinya. Seharusnya pasangan itu saling memberi dengan ikhlas. Kalau memang saling mencintai, mereka akan mempersembahkan yang terbaik untuk pasangannya.

Artikel terkait: Baik Buruknya Suami/Istri Tak Tergantung Pasangannya

Penulis: muthiah alhasany
Sumber: Kompasiana

Did you find apk for android? You can find new Free Android Games and apps.

Comments

comments